24
Jan '08

Dari Kintamani Sampe Jimbaran

Dari Kintamani Sampe Jimbaran
Dari Kintamani Sampe Jimbaran
Dari Kintamani Sampe Jimbaran
Melanjutkan posting sebelumnya dari cerita liburan saya ke Bali bersama si kakak. Kali ini saya akan cerita di hari kedua kami di Bali.
Pagi-pagi kita udah dijemput untuk liat pertunjukan Tari Barong. Karna datengnya kepagian, jadi kita duduk pas banget di depan sampe tempat penuh diisi turis-turis yang kebanyakan dari Asia macem Korea dan Jepang. Karena pake bahasa Bali gitu, jadi kita semua yang nonton dikasih satu kertas yang menceritakan isi dari Tari Barong tersebut. Keren. Tapi jujur, saya takut loh sama yang jadi Rangda, serem.
Setelah nonton tari barong (satu jam!) lanjut jalan-jalan ke Kintamani, melalui Celuk jadi mampir dulu di Sri Amerta kerajinan batik Bali. Disini kita bisa lihat sendiri bagaimana Batik Bali dibuat, dari yang nenun pake alat tenun tradisional sampe yang pake malam (bener ga yah namanya, yang canting kecil buat ngewarnain kainnya itu loh :p). Di Bali juga ada yang namanya songket. Bedanya sama Palembang, ya cuma motifnya doang. Ga beda jauh kok, namanya juga sama-sama songket. Yang saya salut itu yang bisa pake alat tenun tradisional, susah. Mesti di tenun satu-satu tuh. Selaen itu, kita bisa beli batik Bali yang udah jadi. Karena disini batiknya berkualitas, yah harganya pun juga relatif mahal. Saya akhirnya beli kain tenun Bali dan kakak beli baju batik. Eh, ngeliat juga Magic Bag, ini tas motif gambar2 Bali tapi dikemas dalam plastik kotak kira-kira 10*5 cm. Karena penasaran, dan liat hasilnya, tasnya itu gede akhirnya beli.

Jalan lagi, kita ngelewatin kerajinan perak. Disini lagi-lagi liat gimana proses buatnya. Ga lama diterusin untuk liat-liat cincin. Pengennya sih beli cincin perak samaan berdua. Tapi susah, mesti pesen dulu. Secara jari saya itu kecil dan jari kakak itu gede. So, ga jadi beli.

Sekitar jam 12.00 WITA, nyampe Kintamani. Makan siang disana dengan view Gunung & Danau Batur. KEREN. Makannya ngadep ke Gunung dan Danau Batur, untungnya ga hujan. Jadi momen ini ga kelewat deh.

Turun dari Kintamani (utara Bali) kita lewat Ubud. Bali sih emang kecil, bisa ke beberapa tempat objek wisata ga pake lama, tapi abis makan siang dari Kintamani ke Ubud saya malah ngantuk dan tertidur di mobil dengan membiarkan kakak ngobrol2 dengan Pak Putu. Nyampe di pasar seni Ubud, saya bilang ke Pak Putu kalo ga usah mampir, liat2 aja gituh. Saya merasa lebih mengenal Sukowati yang nan murah ketimbang Ubud, jadi saya pilih ke Sukowati aja

Setelah kelar belanja-belanji saya yang ditemani kakak yang cuma senyum-senyum liatin saya nawar-menawar akhirnya meneruskan perjalanan ke Jimbaran. Katanya Pak Putu, kita akan makan malam disana. Setelah nyampe di Jimbaran, blom genap jam 7 malam, maka waktunya foto-foto dulu. Pantai indah, angin kuenceng, bule-bule hilir mudik dan bau masakan ikan bakar khas Jimbaran saya masih ingat. Sayang, saya terkena Bali Sindrom, Pilek. Pertama kali saya ke Sanur, Bali itu juga Pilek nah kali ini Pilek lagi. Saya emang ga kuat sama angin pantai, kata Pak Putu “Badannya ndak nyocok sama Bali” *Pake logat Bali tentunya*

Tapi…. sayang seribu sayang, baru aja kita menikmati makan malam di tepi pantai di Jimbaran, tiba-tiba hujan turun, akhirnya kita pindah ke dalem ruangan cafe deh *hiks…hiks…* Saya berharap makanannya lobster ato kepiting, eh ga taunya ikan bakar, sate ikan, sup ayam, kerang.

Untuk hari kedua ini, kita juga mampir ke Pura Tirta Empul. Ah, nanti sajalah saya cerita di posting berikutnya. Kasian yang mo baca posting ini pegel klo kebanyakan