24
May '08

Surat Menyurat

Saya lumayan jadi ndak enak juga sama kantor perihal surat menyurat saya dan suami. Yah, karena di rumah kalo pagi sampe siang hari ga ada orang di rumah, kalo ada surat penting (kayak apply cc) ataupun kiriman dari TIKI jadi balik lagi, dan ujung-ujungnnya kita sendiri yang mesti ambil ke TIKInya.

Makanya, surat menyurat kita dialamatkan di kantor. Biar nyampenya jelas dan cepet. Pengennya sih ada mailbox kayak di rumah-rumah gede gitu. Suka ga ada orangnya kan ya? makanya pake mailboxes gitu. Biar surat bisa tetep diterima, dan kita tinggal ngecek di mail box itu ajah. Tapi yah, sering kali mailbox itu juga dijailin orang, dimasukin bungkus chiki -lah, kertas koran lah, ga usah jauh-jauh deh, saya aja sering liat kotak saran yg ada di mall or toko buku, isinya mah bukan kertas saran, tapi justru plastik bekas dan malah ada tisu bekas.

Pinter-pinternya kita aja deh untuk bisa selalu liat mailbox tiap pagi dan sore hari. Saya orang yang paling sering juga buka mail boxes dikantor, pagi, pas jam makan siang dan sore pas mau pulang. Biar cepet aja taunya kalo ada apa-apa, apalagi kalo ada tagihan cc

Walo gimana pun, surat berbentuk kertas itu amat perlu walopun pada kenyataannya sudah banyak digantikan dengan email maupun sms.

Saya jadi inget waktu saya ke kantor pos tempo hari, masih banyak juga loh orang yang ngirim surat via pos dan mungkin yang paling banyak itu lamaran kerja.