11
Aug '08

Cukup Siti Nurbaya

Oh.. cukup Siti Nurbaya
Yang mengalami Pahitnya dunia
Hidupku kamu dan mereka semua
Takkan ada yang bisa memaksakan jalan
Hidup yang ’kan tertempuh

Song by Dewa 19

Mungkin banyak yang masih inget lagu ini dan juga mungkin juga ceritanya si Siti Nurbaya. Bukan. Bukan karena saya lagi suka lagu ini, tapi ada hal yang berkaitan sama lagu ini.

Malem minggu kemaren sempet pergi ke acara ruwahan di rumah tante (sepupu kandung bokap). Biasalah, acara kayak gini, semua keluarga besar biasanya hadir terutama yang sudah menikah untuk menunjukkan ke eksistensian (halah) bersama keluarga. Kalo ga dateng, pasti ditanyain deh. Ada yang sering bawa anak-anak mereka dan ada yang ga, dan Mama saya adalah salah satunya yang jarang bawa anak-anaknya. Saya ga inget kapan terakhir kali diajak nyokap bokap ke acara keluarga kayak gini. Itu artinya, saya ga deket sama sepupu-sepupu saya (anak dari sepupu bokap).

Pernah kejadian, saya kuliah di tempat yang sama dengan kedua sepupu saya, dan baru nginjak semester 2 tau kalo kita sodaraan, dan balik lagi kayak baru kenal. Padahal waktu kecil sering maen bareng.

Saya merasa keluarga itu adalah hal yang paling menentukan keberadaan kita, dan terkadang saya tidak mengerti akan pikiran orang tua yang pasti bermaksud baek pada semua anak-anaknya. Yah, beda halnya dengan Siti Nurbaya, orang tua kadang ‘menjodohkan’ anak dengan alasan yang berbeda. Saya tidak akan menyinggung soal keterpaksaan yah. Kata ‘menjodohkan’ disini dengan arti persetujuan kedua keluarga tanpa keterpaksaan.

Pernah ga kita merasa dijodoh-jodohkan?
Entah dengan yang masih keluarga ataupun yang cuma kerabat or temen ortu kita.
Saya pernah dan suami saya pun pernah. Kakak cerita, kalo alm. Ibu dulu pengen menikahkan dengan yang masih keluarga dengan alasan kalo diapa-apain ingetnya masih keluarga aja, jadi ga bisa marah. Tante saya pernah bilang waktu kecil, ntar klo dah gede mau dijodohin sama anaknya (sepupu saya) dan sekarang pun dia masih bilang gitu. Dan saya cuma denger dia bilang gini doang ke nyokap, “tadinya beneran mo dijadiin sama A aja, tapi dah keburu diambil orang”. Kirain cuma maen-maen doang, ga taunya malah beneran. Tante bilang lagi, ‘kalo nikah sama A, mau saya marah-marahin juga berasa kayak anak saya sendiri’.

Hmm….
Nyokap ga pernah berpikir kayak gitu sih, Mama selalu memberikan kebebasan (yang bertanggung jawab) ke anak-anaknya sekalipun untuk urusan pendamping hidup. Tapi, nyokap juga ga pernah menentang suatu ‘perjodohan’ seperti cerita itu. Saya sama sekali merasa, alasan itu ga banget deh. Saya merasa harus keluar dari jejaring keluarga untuk menikah, biar keluarga jadi tambah besar, jadi tambah banyak sodara.

Yah… kadang kita ga perlu sama dalam berfikir, tapi sama-sama mengerti…