Tulisan Remeh Tapi Menjadikannya Dekat

Saya mengakui jarang banget blogwalking, dan saya rasa teman-teman blogger pun sekarang gitu. Jangan kan mau blogwalking, diupdate blognya aja gak sesering dulu. Salut buat temen-temen yang masih rajin update blog walau untuk hal-hal remeh sekalipun, justru hal-hal yang dibilang remeh itulah yang ngangenin.

Duluuuu sekali, di awal saya ngeblog, tulisannya galau aja gitu bahasa sekarang, sampe kadang malu banget deh kalo dibaca-baca lagi sama orang itu tulisan-tulisan lama. Cuma, walau malu saya masih menyimpan arsip dari awal saya ngeblog sampe sekarang lho, biarin aja orang bilang tulisan saya galau, gak jelas, malu-maluin, namanya juga dulu. Kalo sekarang tulisan saya dinilai lebih baik dari dulu, berarti kan jelas perbandingannya

Ada 2 hal yang biasanya kita tulis di blog, yaitu profesional life sama personal life. Profesional life itu ya tentang kerjaan kita, kegiatan sehari-hari yang kaitannya sama yang dikerjakan lah. Nah, kalo personal life yaitu cerita tentang apa yang sedang kita rasakan. Misal, lagi sedih, lagi seneng, lagi galau dan sebagainya. Kadang saya males baca tulisan yang melulu kegiatan/kerjaan seseorang, malah kangen banget tulisan-tulisan remeh nan ringan yang menjadikan kita justru lebih dekat dengan si pemilik blog.

Lah ya, saya mesti belajar banyak dari Galih yang dari awal saya kenal (tahun 2006 ya Lih?) sampe sekarang masih konsisten ngeblog, masih gak berubah dari dulu. Sharing soal pemrograman masih ada, tapi juga cerita personal lifenya pun juga ada. Hal-hal lucu, sedih, senang dan galau pun sebenarnya menarik untuk dibaca, sayangnya gak banyak orang yang mau menceritakan atau menuliskan hal-hal kayak gitu. Ada juga orang yang lebih sering menuliskannya dengan puisi kayak Mbak Irma, atau juga yang ringan ala tulisannya Fenty yang kebanyakan narsis gitu mesti ada foto dirinya *piss ya Fen*

Ya, hal-hal kayak gitu sih menarik aja buat saya. Justru saya suka bosen kalo baca tulisan di blog orang yang isinya serius-serius mulu, berikan lah sentuhan personal pada tulisanmu, gitu deh…. akan lebih enak dibaca, lebih dekat juga di hati pembaca *tsah..* :p

Gak perlu malu untuk menulis, tulis saja apa yang ingin kamu tulis. Semudah itu sebenarnya

24 thoughts to “Tulisan Remeh Tapi Menjadikannya Dekat”

  1. Kalo blogku, gimana ke? Hihihi… Malah minta dinilai sama Nieke.
    Iya, aku lebih tertarik baca blog yg isinya justru lebih personal dan nggak kaku.

  2. Wahaaa ahsyek di-mention sama kak fellow Mungkin aku bisa konsisten karena nulis ya nulis aja gak usah mikir macem-macem. Apalagi kopdar dan komunitas :p

    Sepakat sama tulisanmu. Di Twitter pun, aku suka sama selebtwit yang ga melulu bikin kultwit jualannya tapi juga sharing kehidupan personalnya. Serasa follow orang betulan bukan mesin.

    (Nah kan, kita samaan lagi?)

  3. Nilla, aku juga masih baca blogmu meskipun ga pernah komen. Nggak tahu kenapa jadi sungkan sekarang, kayak ada yang beda Nilla dulu sama Nilla sekarang *sok paranormal*

  4. biasanya kalo ada sentuhan postingan personal itu, kita yg baca juga berasa bisa deket sama penulisnya secara personal, ya. Apalagi kalo cara bertuturnya asyik

  5. Ya ya, ini juga lagi blogwalking, kak.
    Kaya’nya emang udah panggilan buat memulai kembali rutinitas penting yang satu ini.

    Benar bahwa memaparkan personal life bisa membuat orang merasa dekat, aku setuju itu.

  6. jadi inget waktu awal-awal ngeblog dulu, terhitung blogger baru sih saya, wong baru mulai ngeblog akhir 2009 lalu, dulu waktu awal ngeblog masih bingung, belum ada konsep blog mau dibawa kemana, tapi alhamdulillah sekerang sudah mulai terkonsep, melihat blog sebagai sebuah media atau sarana untuk menujukan siapa kita, bisa kita suguhkan sebuah tulisan, foto atau bahkan video, nikmat sekali ya ngeblog itu, eh ngomong komntar saya ini nyambung ngga sih ma postingan ini, hehehehe

  7. Kalau aku sih inget banget, tulisan kamu banyak banget ttg review bukunya

    Tetap konsisten ya sejak dulu, semangat bu Nike!

  8. punyaku malah lebih banyak yang personal-nya ketimbang yang seriusnya.. masih belum terlalu minat nulis yang serius-serius gitu deh..

  9. jadi malu, blogku udah jarang ta update. berarti sama saja, hampir semua blogger tulisan2nya nggak jelas gitu, curhatan deh. tapi biar jadi kenangan

  10. Salam Kenal…
    Namanya mbak sama saya hampir mirip ya mbak…

    saya punya blog isinya juga g penting2 amat. hhe… yang penting nulis. kadang malu sendiri kalo di baca2 lagi…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.