Belajar Ngeblognya Para TKI di Kuala Lumpur

TKI juga butuh menulis dan didengar!

Kalo kita tanya diri kita sendiri, menulis buat apa sih? Pengen berbagi aja, membagi suka duka, seneng sedih dan semua informasi yang kita ketahui. Begitu juga para Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di negara tetangga seperti Malaysia, mereka berhak menulis apapun yang mereka jalani dan rasakan selama berada di negeri orang.

Minggu, 24 Juni lalu saya berkesempatan berlibur mendampingi para teman-teman TKI di Kuala Lumpur, Malaysia belajar ngeblog. Jangan salah lho, ternyata mereka gak segaptek yang mungkin banyak orang kira. Apalagi 39 orang teman-teman TKI yang hadir di KBRI Kuala Lumpur seharian itu pada semangat belajar soal blog.

modul yang disiapin
modul yang disiapin

Jadi, ini kali pertama saya pake label ‘Relawan TIK‘ selain sebagai fellow Internet Sehat dan langsung ada di Kuala Lumpur gitu ya

Awalnya, saya dikenalkan dengan Mbak Anazkia yang berada di Malaysia oleh Almas. Setelah cerita dan ngobrol-ngobrol via konferen Y!M, akhirnya kita sepakat bantu Mbak Anaz dan Mas Baha untuk bikin portal sendiri, dengan nama suaratki.web.id. Karena kita lihat teman-teman TKI disana banyak tapi ternyata masih belum banyak yang ngerti soal blog, maka kita coba bikin pelatihan. Daaan… akhirnya Mbak Anaz cs bisa bekerja sama dengan pihak KBRI disana untuk penyelenggaraan workshop blog.

Bu Nurul Dewi dan Pak Fandhy dari perwakilan KBRI Kuala Lumpur sangat setuju dengan kegiatan-kegiatan seperti ini untuk para TKI. Katanya kalo bisa temen-temen disana bikin kegiatan rutin yang akan di support penuh oleh pihak KBRI. Seneng banget ya. Saya juga ngerasa salut sama Pak Fandhy yang akhirnya harus ‘kerja’ di akhir pekan karena workshop kali itu. Pak Fandhy rela ngikutin workshop dari awal sampe akhir, ikut ngajarin temen-temen TKI yang menemui kesulitan saat praktek buat blog juga ikut mendokumentasikan kegiatan hari itu. Terima kasih ya pak

temen-temen TKI lagi belajar ngeblog

Workshop ngeblog hari itu berjalan lancar dari pukul 10.00 – 17.00 yang diisi gak cuma pratek buat blog tapi juga ada sharing tentang Internet Sehat dari Mbak Dewi dan juga saya yang berbagi tips-tips menulis blog. Di sesi kedua, teman-teman diminta untuk langsung menulis dan ternyata…. tulisan mereka bagus-bagus lho. Kebanyakan dari mereka nulis soal suka duka bekerja sebagai TKI dan walau susah nyari yang terbaik, akhirnya kita dapet 6 orang yang tulisannya paling baik.

peserta dengan tulisan terbaik (foto: dok ICT Watch)
foto bersama abis acara (foto: dok ICT Watch)

Harapannya, temen-temen yang udah bisa ngeblog, bisa konsisten menulis dan bisa berkontribusi juga di webnya suaratki

*tulisan lengkap soal workshop blog ini, bisa dibaca disini*

19 thoughts to “Belajar Ngeblognya Para TKI di Kuala Lumpur”

  1. gimana dgn sensor? misal ada TKI yg curhat soal majikan Malaysia-nya, lalu pemerintah Malaysia malah menyalahkan si TKI? jangankan TKI, bloggernya sendiri ada yg dipenjara karena nulis di blog.

    e tapi minimal kita bisa tau kondisi TKI itu di sana, sih..

    Reply

    Nike Reply:

    ya kita mengedukasi mereka gak terang-terangan ngomongin majikan kali ya, apalagi pengalaman gak enak. sejauh ini sih ceritanya menarik aja, soal kerjaan mereka.

    Reply

  2. ahaa.. jadi begini toh ceritanya.
    Sedari kemarin udah penasaran dengan twit kakak

    Semoga warga negara kita yang di seberang sana pun bisa berkontribusi, menjadi pemberita juga.
    Nich´s last blog post ..Rekreasi di Bukit Kubu Berastagi

    Reply

    Nike Reply:

    penasaran kenapa nich?
    ya, semoga makin banyak yang mau berbagi apapun itu via blog

    Reply


  3. semoga teman – teman penggiat isu HIV AIDS juga bisa mendapat kesempatan besar buat belajar nge-blog!

    Reply

    Nike Reply:

    Eh, beneeran temen2 penggiat isu HIV AIDS mau mbak? hayok banget deh klo mau…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge