01
Sep '12

Anonim dan Penyalahgunaan Foto

Suka upload foto di Twitter? Facebook? Apalagi kalo ada tantangan ganti avatar dengan tema tertentu? Hati-hati ya, bisa jadi foto-foto kamu justru disalahgunakan.

Kemarin, saya melihat timeline Twitter seorang teman yang marah karena fotonya disalahgunakan oleh akun anonim. Oke, akun anonim itu sebenernya namanya akun pseudonim alias menggunakan nama lain yang sering kali gak ketauan siapa sebenernya orang dibalik akun itu.

Teman ini awalnya mengikuti sebuah tantangan di Twitter untuk mengupload foto bertema Lingerie di awal tahun 2012 dan baru diketahui sekarang jika foto tersebut digunakan untuk akun anonim sebagai perempuan gak bener. Hmm… kebayang kan gimana jadi gak enaknya?

Sadar akan gak enaknya, trus gimana dong? ya, yang bisa dibantu ya me-report-as-spam akun anonim tadi. Tapi, sulitnya di Twitter adalah kita gak tahu seberapa banyak jumlahnya yang me-report-as-spam sampai akun tersebut di suspend. Berbeda dengan Facebook yang punya halaman sendiri untuk me-report bahwa suatu akun itu palsu atau menyalahgunakan foto/data pribadi orang lain sehingga lebih mudah untuk Facebook menutup akun tersebut.

Jadi gak boleh ya bikin akun anonim?

Ya boleh saja, tergantung keperluannya. Jika untuk hal berbagi keseharian biasa, kenapa harus pake akun anonim? Ya pake aja akun pribadi, lebih santai, lebih mudah untuk berinteraksi dengan yang lain dan jadi terasa lebih dekat tho. Penggunaan akun anonim untuk keperluan kerjaan, bisnis dan sebagainya sih boleh aja. Yang mengkhawatirkan justru akun anonim yang dengan sembarangan ngetuit/ngomong dan malah gak tanggung jawab atas apa yang sudah di tuit/di share.

Ranah Twitter itu komplit lho, kita bisa dapetin kemudahan informasi apa saja didalamnya dan begitu juga hal-hal negatif (penipuan, bully dsb) pun bisa terjadi dengan mudah. Tinggal kita aja yang pinter-pinter menggunakannya. Kecepatan informasi didalamnya pun sangat hebat, sekali tuit di detik berikutnya bisa didapati dengan mudah yang me-ReTweet.

Think before posting ya kawan