Momen Manis Haruslah Romantis?

Saya tanya ke para perempuan sedunia deh, momen manis selalu pengen jadinya romantis kan?

Ngaku aja deh, saya rasa tiap perempuan di dunia ini akan langsung mengangguk-ngangguk tanda setuju sambil tersenyum membayangkan kejadian-kejadian yang inginnya romantis tis tis.

gambar : highdefinitionwallpapers.com

Romantis kayak apa sih?
Kebayang dinner berdua pasangan dengan view menara Eiffel, dibawain bunga trus trus dilamar sambil si cowok berlutut dan bilang ‘Mau gak nikah sama aku?’ dan nyodorin cincin…

Yak, saya ngerasa rada mimpi kadang-kadang kalo ngayal sampe begini ya, apalagi kalo ternyata udah nikah dan gak kejadian kayak begitu *curcol* :p
Bagi yang belum punya pasangan ya gak apa sedikit (wot sedikit?) ngayal kayak gitu ya, kalo aja kejadian beneran. Nah, yang udah punya pasangan dan belum menikah ya bolehlah berharap agar pasangan kamu terketuk pintu hatinya untuk melakukan hal-hal romantis walau gak sampe ke Paris.

Ketahuilah para pria, para perempuan pasangan kamu selalu menyukai momen-momen indah dengan seromantis apapun yang bisa kamu lakukan. Gimana caranya? ya… coba dipikirin aja ndiri ya
Atau bisa nyontek nih bagaimana para pecandu teknologi ini memanfaatkan banyak kemudahan teknologi saat ini. Sambil mesem-mesem sendiri saya baca, ada yang buatin aplikasi iphone, ada yang pake Google Street View, ada yang pake games dan sampe bikin trailer film. So sweet kan?

Waktu itu saya nonton tayangan di tipi yang ngambil dari video-video Youtube itu tuh, judulnya lamaran paling romantis di dunia. Ada yang ngajakin pacarnya ke sekolah tempat mereka ketemu dan ngadain Flashmob, ada yang dinner trus semua orang di tempat makan itu nyalain lagu wedding dari ponsel mereka dan ada yang buat film animasi pendek buat sang calon istri.
So sweet banget kan ya?

Trus trus kamu waktu itu gimana Nike?
Hmmm… saya tidak berharap akan ada keromantisan saat itu, percayalah, karena saya tahu pasangan saya gak ada romantis-romantisnya sama sekali.
Dan… saya dilamar di warung Padang tapi dia udah nyiapin cincin sih

Sebenarnya, momen dimana si perempuan dilamar oleh si prianya itu sendiri udah momen manis sih ya, tambahan romantis itu membuat momen tersebut akan lebih keinget aja gitu.

Ketahuilah, romantis bisa dengan mudah terjadi dengan sesederhana cara yang bisa kamu lakukan dengan hati.

14 thoughts to “Momen Manis Haruslah Romantis?”

  1. komen ah di blognya mba Nike <– lucu bet emoticonnya

    "Dan… saya dilamar di warung Padang tapi dia udah nyiapin cincin sih" <– ini juga so sweet kok mba, beneran

  2. momen romantis sebenernya ga harus manis sih. Dulu pas kuliah pernah punya pacar, suatu malam daku mengeluh sakit perut gara-gara datang bulan. Ngga ada maksud apa-apa, cuma pengen curhat dan didengarkan. and he did that. Ngga komentar apa-apa.

    besok subuhnya, tiba-tiba dia udah nongol ngetok-ngetok pintu kamar sambil bawa obat. Bela-belain nanya sama apoteker karena dia ngga ngerti obatnya apa. Hahahahahaha..

    Buat gue, itu bener-bener romantis! :p

  3. jujur ko mba aku juga pernah ngomong ke misua…suami ,pengin di bawain bunga bla..bla ..bla…kaya gimana gitu …
    tapi beliau bilang …ga perlu seperti itu lah …selama umi butuh apa pun insyaallah bapa ada untuk umi….hiks jadi terharu….. :

  4. ada tipe-tipenya ya mbak emang. Suami saya juga gitu, mesti diomongin dulu baru bisa begitu, itu pun mungkin kerasa gak perlu menurut dia

  5. Dulu waktu punya pacar gak ada yang sampe kayak gitu mbak. Boro-boro mau ngasih kejutan, pegangan tangan aja gak pernah. Hahahahaah

  6. aku gak dilamar dan dikasih cincin sih, tapi sikap kikuknya yang aku anggap romantis, cowok yang aslinya sangar terus jadi aneh gitu menurutku lucuk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.