12
Oct '16

Sudah Saatnya Ngomongin Surga dan Neraka

Pagi ini Alaya bikin pertanyaan tentang agama yang ditujukan kepada Ayah Bunda karena dia merasa dia pengen tau apa jawabannya.
Sebelumnya Alaya memang sudah banyak nanya tentang Tuhan dan segala macem soal agama, biasanya pas lagi nguncir rambutnya, atau pas lagi main. Kali ini dia langsung nulis apa aja yang dia mau tanyain.

Alhamdulilah, Alaya udah bisa sholat dengan hafal semua hafalannya, walau belum sholat 5 waktu, tapi dia udah mulai sering sholatnya. Alhamdulilahnya lagi Alaya udah selesai Iqronya, dan sekarang lanjut ngaji Alquran sama ayahnya tiap abis maghrib.

Pagi ini abis sekolah, makan dan menuliskan pertanyaan itu, Alaya liat adeknya tidur, jadi memutuskan untuk ngambil ular tangga dan ngajak saya main. Oke, ini saatnya saya pikir.

Saya merasa paling enak menceritakan soal agama tuh pas lagi dapet waktunya, yang pas dia merhatiin kita sebagai orangtua walau sambil main. Sambil main, sambil saya cerita soal kenapa kita harus mendengarkan Allah. Siapa itu Allah, sesuai apa yang ditulis Alaya tadi.

Saya jelasinnya kira-kira begini….
Allah itu Tuhannya kita sebagai orang Islam, semua perintah Allah yang harus kita ikuti ada dalam Alquran, makanya kita harus baca Alquran, biar hidup kita jadi berkah, jadi baik, karena baik buruk kita selama hidup itu Allah selalu tau, itu jadi rapot kita nanti waktu udah mati, apa kita dibolehin Allah masuk surga atau masuk neraka.

Saya pikir awalnya Alaya akan bingung (mungkin nanti akan banyak lagi pertanyaannya) tapi ternyata dia ngerti bahwa kenapa kita harus baik, ngomong sopan sama orangtua, kenapa harus hafal doa-doa, kenapa harus ngaji. Saya njelasin dengan gaya bercerita juga bahwa ada malaikat yang mencatat semua amalan baik dan buruk kita, jadi pahala atau dosa semua perbuatan kita sampai ke surga dan neraka. Surga yang indah dan neraka yang mengerikan. Sampe juga ke hidup dan mati.

Rasanya ini seperti hal yang berat untuk dijelaskan ke anak umur 7 tahun. Apalagi, saya inget inget kayaknya dulu umur segitu saya mah cuma belajar ngaji doang, sampe saya menemukan sendiri jawaban dari banyak pertanyaan entah itu dari buku atau ibu guru di sekolah, ga pernah nanya ke emak bapak dah. Di sisi lain saya berpikir, sedikit banyak harus sudah mulai dijelasin, lah wong ini anaknya sendiri kan ya yang udah banyak tanya. Pe-eR saya ya saya harus siap dengan jawabannya ketika anaknya menanyakan apa apa aja nanti yang ingin dia tanyakan. Saya mau anak anak gak segan untuk bertanya ke orangtuanya, dia bisa bertanya apa pun, tentang apa pun ke orangtuanya.

Satu lagi yang jadi PRnya saya, karena dia sekolah di sekolah homogen saya pengen makin besar dia tau bahwa punya teman yang berbeda itu baik, menghargai perbedaan dan tidak membedakan, seperti teman-teman yang saya kenal waktu SMP dan SMA dulu (saya sekolah di sekolah Katolik).

Semoga saya dan ayahnya bisa menjawab semua pertanyaan Alaya yang udah makin gede ini yah. Bagi temen-temen yang punya anak yang mulai banyak tanya tentang apa pun, apalagi agama, mari kita siapkan jawabannya, kalo gak tau ya bisa cari tau dulu, takutnya malah keliru menjelaskannya.