Backup Blog Dengan UpdraftPlus

Beberapa hari lalu, saya dikabarin suami kalo backup terakhir database untuk blog ini gagal, otomatis pas pindahan hosting kemarenan blog ini jadi balik ke “hello world”. Hmm… saya berasa degdegan seketika, terang aja ya, saya menulis di blog ini sudah hampir 10 tahun, ya pastinya akan sedih kalo kehilangan banyak tulisan yang pernah ada.

Sebagai yang tinggal pake doang, blog ini memang diurusin hostingnya sama suami, domain juga numpang jadi ya emang tinggal nulis aja gitu. Urusan backup juga, suami paling rajin backup kok, tentunya pake auto backup biar setiap hari semua blog selamat sentosa. Tapi bagi yang ngurusin sendiri blognya, apalagi yang menggunakan layanan yang gak gratis alias yang berbayar mesti rajin-rajin nge-backup karena hal itu sangatlah penting. Menulis blog itu sebuah proses, maka tulisan disana menurut saya perlu disimpan, diarsipkan.

Bagi pengguna WordPress, saya menyarankan untuk menggunakan plugin Updraftplus sebagai bantuan backup. Updraftplus akan backup dan disimpan di dropbox. Pluginnya free dan dropboxnya juga free kan bisa dipake dan juga penyimpanannya lumayan besar. Tinggal di setting aja misalnya backup database setiap hari dan backup file seminggu sekali. Itu yang saya lakukan. Alhamdulilah, hasil backup dari Updraftplus inilah yang bikin blog ini akhirnya selamat isinya

Jadi, bagi yang males membackup tinggal pake plugin ini jadinya aman deh, udah dengan sendirinya akan membackup sesuai periode waktu yang kalian set. Oh ya, selain nyimpen ke dropbox, bisa juga menyimpan ke Google Drive, FTP dan beberapa tempat penyimpanan lainnya, tinggal pilih aja kalian pengen dan pakenya yang mana.

Bagi yang belum backup, sering-sering backup ya

Kompetisi Blog MyTelkomsel

Sekarang memang zamannya smartphone, jadi kalo bisa semuanya aja punya aplikasi sendiri. Kalo mau cek film bagus apa gak, ratingnya berapa bisa cek di aplikasi IMDB. Trus kalo buku, bisa cek di aplikasinya Goodreads. Jadi segala gampang deh pake aplikasi di smartphone kita.

udah nyobain nih
udah nyobain nih

Nah, buat mempermudah layanan juga akhirnya Telkomsel mengeluarkan aplikasiyang diberi nama MyTelkomsel. Aplikasi MyTelkomsel ini sudah bisa kamu download di AppStore, AppWorld dan juga PlayStore di smartphonenya kamu.

Trus trus kemudahan apa sih yang bisa diberikan MyTelkomsel?
Jadi ya dari  My Telkomsel ini kita bisa cek tagihan KartuHalo (bagi pengguna pascabayar Telkomsel), bisa berbagi pulsa, bisa ngecek pemakaian internet, paket apa yang sedang aktif sampe beli paket internet di tablet yang gak punya fitur teleponnya.

Read More

Aplikasi Pengganti Google Reader

Sampe saat ini saya belum bisa move on dari Google Reader.
Itu faktanya.
Terlanjur cinta nampaknya.
Terbiasa mungkin juga.

Sebelum 1 Juli sebagai pengguna Google Reader mau gak mau ya harus bisa belajar untuk kenalan dengan aplikasi pengganti Google Reader ini. Sudah waktunya berkenalan agar nantinya mampu beradaptasi dengan baik setelah Google Reader benar-benar di tutup.

Ini beberapa aplikasi pengganti Google Reader yang saya temukan :

Read More

Goodbye Google Reader

Pagi ini baca timeline Twitter. Salahkan saya yang kebiasaan banget tiap bangun pagi liat henpon. Salahkan juga ada notifikasi mention, sampe saya baca kalo Google Reader akan ditutup.

notifikasi dari google.com/reader
notifikasi dari google.com/reader

Jika saya bukan pengguna Google Reader, saya gak akan sesedih ini. Tapi, saya pengguna setia Google Reader dari tahun 2007, tahun dimana banyak sekali blog-blog yang pengen dibaca posting terbarunya.

Tahun ke tahun saya pake Google Reader, bukan cuma baca blognya siapa aja yang saya suka, tapi juga buat baca berita terbaru. Berita apa aja, tentang apa aja yang saya suka (atau harus suka) saya subscribe. Tiap hari kalo saya udah mulai buka netbook ya yang dibuka Google Reader. Melihat info per 1 Juli 2013 Google Reader dimatiin, ya apa mau dikata. Kita harus move on untuk cari yang baru *apa banget*

Read More

Foto Dulu, Baru Makan!

Jangan ngaku anak socmed kalo gak foto-fotoin makanan dulu sebelum dimakan!

Entah bagaimana rasanya itu makanan pokoknya difotoin dulu aja. Trus upload di Twitter/Facebook/Instagram jadi deh anak socmed masa kini, dan… kalo gak pernah lupa kebiasaan ini dan juga nulis di blog soal makanannya jadi deh kamu blogger kuliner.

Saya bukan tipe yang suka motoin makanan sebelum dimakan. Mau masakan sendiri kek mau makanan di resto kek, kayaknya yang paling enak ya nyobain makanannya. Hampir selalu saya lupa motoin makanannya, langsung aja hajar dimakan (gak lupa cuci tangan dan baca doa ya). Malah pernah saya justru motoin tulang-tulang sup iga yang sudah tandas saya makan.

Ini sih soal selera dan kebiasaan menurut saya. Ada teman saya, yang katakanlah memang blogger spesialis kuliner, tiap makan ya difoto dulu. Ada yang akhirnya cuma berakhir di social media macam Twitter dan Instagram dan ada juga yang akhirnya dituliskan benar dalam bentuk tulisan review lengkap beserta harga juga rasa dalam blog.

Mungkin ini lain sama saya, yang menikmati benar makanan (apa gak tahan laper yak? :p) kalo udah tersedia dan gak begitu unik (saya udah pernah makan dan bukan yang gimana-gimana gitu penyajiannya) ya tinggal dimakan aja. Saya malah lebih suka merhatiin desain resto kayak lampu-lampu, kursi, wallpaper, dsbnya sehingga bisa dikumpulin di Pinterest.

Ini soal interest aja sih ya, makin punya kekhususan makin bagus. Tapi, saya sih kayaknya emang gak bakat jadi blogger kuliner.