Jangan Meremehkan Karyawan Magang

Malem ini, karena keinginan membaca dan menonton semakin kuat, maka saya ngajakin kakak ke Palembang Square (PS) Mall untuk beli DVD dan buku-buku.

Saya ga akan cerita banyak soal dvd dan buku-buku apa yang saya beli malam ini, tapi saya ingin memberikan penghargaan dan rasa terima kasih saya pada karyawan magang yang telah membantu saya nyari buku.

Buku-Buku
Buku-Buku

Awalnya, saya searching di komputer Gramedia dan saya menemukan buku yang saya cari stoknya tinggal 2. Saya udah pesimis masih dapet kecari tuh buku. Akhirnya, saya panggil salah satu karyawan magang disana yang kebetulan ada di dekat saya, “Mas, bisa tolong cariin buku ini” sambil menunjukkan detail buku yang saya maksud di layar komputer. Ga banyak omong, langsung deh si Mas itu bantuin saya mencari tuh buku, dan saya merasa harus mencari juga, makanya mata saya ada di rak buku laen untuk melihat satu per satu deretan judul buku.

Sumpah. Saya udah hopeless buku itu ketemu, sambil saya bergumam dalem hati “tuh, kan kemarenan kenapa jg ga jadi beli. Sekarang udah susah kan nyarinya” ya, saya menyalahkan diri saya sendiri. Ini juga salah satu alasan kenapa saya kalap beli buku, takut bukunya kehabisan dan susah nyarinya.

Waktu saya masih ngejogrok nyari buku, eh Mas menghampiri saya dan bilang “Mbak, yang ini bukunya?” sambil membawa buku yang saya cari. Waaaa…. seneng banged rasanya, dan gak banyak cin cong lagi, langsung ke kasir setelah sebelumnya tak lupa memberikan senyum manis dan terima kasih kepasa mas karyawan magang nan baik hati.

Read More

Review Buku C’est La Vie

Judul : C’est La Vie (Inggrisnya That’s Life)
Pengarang : Fanny Hartanti
Penerbit : Gramedia | Metropop
Jumlah halaman : 317 halaman
Harga : Rp. 43.500

Cest La Vie
C'est La Vie

Jujur, baru kali ini saya baca bukunya Fanny Hartanti. Semalem, saya start baca buku ini, dan pagi ini saya udah kelar baca. Cepet, karena saya suka bukunya. Dari keseluruhan saya suka cara Fanny bercerita, dan saya justru baru tau kalo ternyata ini buku keduanya, buku pertama Four Season in Belgium malah saya blom baca *dan masuk wishlist buku yang bakalan saya beli*

Menceritakan Amara, Karina dan Ayu, mereka ada WNI yang tinggal di Belanda. Amara diboyong suaminya Wim yang memang orang Belanda dan merelakan karirnya di Jakarta untuk menjadi ibu rumah tangga di negara suaminya. Karina, mendapat beasiswa S2 di Belanda dan mendapatkan pekerjaan sebagai auditor di salah satu perusahaan ternama disana. Ayu, bersama Tom dan anaknya Ben tinggal di kota Belanda, tempat suaminya dilahirkan.

Mereka bertiga akhirnya bertemu karena sama-sama orang Indonesia dan merasa cocok sehingga menjadi sahabat. Buku ini menceritakan hidup mereka bertiga, makanya diberi judul C’est La Vie yang diambil dari bahasa Perancis *bener ga ya* yang artinya ‘Inilah Hidup’.

Amara yang bosan tinggal di Belanda karena tidak bekerja lagi, ingin mengejar mimpinya menjadi seorang koki hebat dan ingin membuat suatu restoran. Tapi, mimpi itu tak semudah itu ia dapatkan. Karena, ia memulai mimpinya menjadi seorang pembantu koki di suatu restoran. Bukannya diajarin memasak berbagai makanan hebat, kerjanya malah hanya mengupas kentang dan mengepel lantai dapur plus ditambah dimarah-marahin sama sang koki.

Read More

Review Kartun Benny & Mice : Lost in Bali

Judul : Benny & Mice | Lost in Bali
Pengarang : Benny Rachmadi & Muhammad Misrad (Mice)
Penerbit : Kepustakaan Populer Gramedia
Jumlah halaman : 105 halaman
Harga : Rp. 40.000 (Kalo di TB Online disc menjadi Rp. 34.000)

Benny & Mice ; Lost in Bali
Benny & Mice ; Lost in Bali

Setelah baca reviewnya si Zam atas kartun Benny & Mice, akhirnya saya juga nyari seri kartunnya duo BM (Benny Mice) ini. Karena di Gramedia Palembang kagak ada, akhirnya toko buku online lah pilihan saya.

Awalnya, pengen beli yang seri Lagak Jakarta, tapi karena seri ini udah banyak yang beli, saya beli yang seri paling baru aja deh, yaitu Lost in Bali ini. Pengen liat aksi Benny dan Mice waktu liburan ke Bali? Disini kamu bisa liat dan bisa ngakak sendiri.

Kalo liat dari cerita, sebenernya kalo kartun ini dikategorikan komik, mungkin ga terlalu pas juga. Karena dalam kartun ini ga terlalu bercerita seperti layaknya komik-komik yang ada. Kartun ini memang menyajikan gambar-gambar selayaknya komik tapi rasanya lebih pas kalo dibilang kartun sebagai pemandu. Ya, pemandu bagi teman-teman yang ingin berlibur ke Bali, ke beberapa objek wisata di Bali, kartun ini cocok banged. Dikemas secara menarik, dengan gambar dan juga tips-tips menarik seputar kebudayaan Bali.

Read More

Buku-Buku Pranikah

Kebetulan lagi beberes lemari buku. OMG, lemari udah ga muat menampung buku-buku, jadi banyak yang ditumpuk-tumpuk aja

Sekedar mau berbagi nih. Ini beberapa daftar buku yang saya dan suami punya dan baca sebelum menikah, barangkali aja ada yang berminat baca-baca juga sebelum akhirnya melepas masa lajang

Sebagian Buku Pranikah Kami
Sebagian Buku Pranikah Kami
  1. Amru Khalid. Melamar Bidadari dengan Shalat Malam. Mirqat. 2004
  2. Asma Nadia, DKK. Kisah Kasih di Negeri Pengantin. Lingkar Pena. 2005
  3. Haekal Siregar. Nikah Dini Kereeeeeen! #1. Zikrul Remaja. 2005
  4. Haekal Siregar. Nikah Dini Kereeeeeen! #2. Zikrul Remaja. 2005
  5. Jazimah Al Muhyi. Jangan Sembarang Nikah Dini. Lingkar Pena. 2006
  6. Kinoysan. Tahajud Cinta. Lingkar Pena. 2006
  7. Kinoysan. Istiqarah Cinta. Lingkar Pena. 2008
  8. Mas Udik Abdullah. Kuliah Kerja dan Nikah. Pro-U Media. 2006
  9. Mohammad Fauzil Adhim. How to Get Married. Mizan Publishing. 2007
  10. Mohammad Fauzil Adhim. Indahnya Pernikahan Dini. Gema Insani. 2002
  11. Mohammad Fauzil Adhim. Saatnya Untuk Menikah. Pro-U Media. 2005
  12. Muhammad Muhyidin. Nabi Aja Kagak Nikah Dini. Diva Press. 2006
  13. Munawar Zaman. Jangan Takut Married. DAR Mizan. 2006
  14. O. Solihin & Hafidz341. Loving You Merit Yuk!. Gema Insani. 2005
  15. Leyla Imtichanah. Taaruf Keren, Pacaran Sori Men!. Lingkar Pena. 2007

Ini cuma sekedar berbagi loh, karena menurut saya, baca aja ga jadi masalah, karena semua orang pasti akan menikah

*Saya malah baca beberapa buku diatas sebelum saya menemukan pasangan hidup loh*

Review Buku Kartini Nggak Sampai Eropa

Tenang… tenang…. ini bukan buku perjalanan hidup Ibu kita Kartini yang harum namanya

KNSE
KNSE

Judul : Kartini Nggak Sampai Eropa
Pengarang : Sammaria
Penerbit : Gagas Media

Awalnya berpikir buku ini ga bagus-bagus amat, tapi setelah mbaca, buku ini keren!

Bercerita tentang Anti dan Tesa yang sama-sama belajar di negara Eropa, masing-masing di Jerman dan Perancis. Keduanya menceritakan kehidupan mereka lewat email. Ini yang menarik dari buku ini. Seperti tidak ada pengarang, hanya memperlihatkan email yang di balas dengan email per halaman. Sehingga, kita berasa seperti membaca email orang yang sifatnya pribadi.

Read More