Artis Drama Korea Favorit

Sebagai pemeran watak, ganteng dan cantik itu seperti keharusan.

Setiap kali saya pengen nonton drama Korea, saya wajib bertanya pada beberapa teman yang memang penggemar drama Korea judul apa yang bagus ditonton. Setelah bertanya dan dapat beberapa judul serialnya, saya lantas googling sesuai judul tadi, siapa sajakah pemeran utamanya dan bagaimana cerita besarnya. Kalo menurut saya oke pemeran dan ceritanya, saya akan nonton.

Tapi hal seperti itu tidak buat adik saya (laki-laki). Dia punya prinsip itu film/serial Korea yang terpenting adalah pemerannya. Kalo yang main cantik, cerita bisa jadi nomer kedua.

Rata-rata memang yang suka sama serial drama Korea itu perempuan. Saya pernah bertanya pada teman-teman via Twitter kenapa pada suka drama Korea, jawabannya ya karena ceritanya dan artis-artisnya.

Dari segi cerita, sangat jelas beda banget sama sinetron Indonesia. Luas sekali. Beragam. Ada yang tentang kedokteran, polisi, fashion, penulis, arsitek, remaja/sekolah, fantasi pun tak kalah banyak. Semuanya dibungkus dengan menarik dimana ada cerita cinta nan romantis dan tak jarang bikin nangis-nangis. Komedi romantisnya juga bikin ketawa. Lucu, bikin penasaran dan endingnya yang bikin penonton duduk manis. Artis Korea emang pinter banget bikin karakter yang kuat dalam tiap perannya.
Oh ya satu lagi, drama Korea gak ada yang sampe ratusan apalagi ribuan episode walopun ratingnya luar biasa bagus

Read More

Lebih Hemat Beli Di Toko Online

Belanja di toko online sebenarnya tidak hanya karena alasan kepraktisan, tapi juga bisa lebih hemat.

ilustrasi : istockphoto.com

Banyak dari kita sekarang seperti sok sibuk, hingga kadang-kadang apa-apa dibuat dengan cara yang praktis, gampang dan gak bikin banyak waktu terbuang. Apalagi yang tinggal di kota besar yang kerap kali waktunya lebih lama dihabiskan di jalan. Macet.

Toko online yang banyak banget sekarang di Indonesia sebenernya bukan hanya membuat kita terbantu mendapatkan barang yang kita perlukan dengan mudah, gak ribet dan gak perlu capek ke toko benerannya. Seringkali malah kita dapet harga yang lebih murah dibandingkan dengan harga kalo kita ke toko benerannya.

Read More

Galeri Crochet

Crochet itu bikin nagih
Sejauh ini, ya itu sih yang dirasain.
Awalnya sih karena hobi aja, seneng bisa bikin ini dan itu. Abis ini lanjut bikin project lain. Selalu begitu.

Sekarang, udah terhitung 7 bulan sejak saya diajarin pertama kali sama Mbak Mimi. Saya merasa banyak sekali berlatih dan punya banyak hasil yang nyata #bukanbualan dan yang pasti bikin saya seneng. Sejak saat itu, suami sih mendukung banget. Gak jarang saya di support untuk beli-beli ‘gear’ crochet sebangsa beli benang (yang udah banyak banget) dan hook aka jarum rajut. Karena jarum rajut yang enak dipake dan impor itu emang gak murah harganya
Read More

Antara Buku Beneran dan Ebook

Sadar atau tidak sebenernya setiap hari itu kita melakukan aktivitas membaca. Entah itu baca koran, buku atau baca timeline Facebook/Twitter/Path. Ada sebagian orang yang lebih menyukai bawa buku kemana-mana, hingga sering kali saya menemui orang yang selalu bawa buku dan membaca pas di kendaraan umum atau cafe misalnya. Selalu menyenangkan. Seorang teman malah membuat tagline di blog bukunya, ‘Di Dunia Kami, Menunggu itu Membaca’.

Sekarang, seiring dengan perkembangan teknologi, buku pun bergerak menjadi buku digital alias ebook. Orang gak perlu berat-berat bawa buku beneran, tinggal bawa Ebook Reader atau Tablet aja gitu. Lebih gampang.

Read More

6 Tahun Ngetwit

Ya. Saya udah 6 tahun Ngetwit.

6 tahun
6 tahun

7 Mei lalu saya dapet mention dari @Twbirthday yang ngingetin kalo saya udah 6 tahun ngetwit. Di awal-awal muncul Twitter memang gak seheboh 2 tahun terakhir.

Awal banget yang ada Twitter cuma buat kicauan gak penting, malah sering kali lebih ke obrolan sesama pengguna. Soalnya dulu temen-temen yang punya Twitter cuma segelintir, saya lebih sering ngobrol sama si kembar @nillapinky dan @nieke atau @anima dan beberapa yang laen yang sampe sekarang kita bilang se’angkatan’. Ya sih berasa tua :p

Kalo dulu mah blom ada yang namanya stalker, karena yang punya Twitter sedikit ya biasa aja sih mau ngomong apa aja. Kalo sekarang, rada ngeri. Takut disangka inilah, takut dibilang gitulah, dan sebagainya. Karena, gak semua yang kita baca di Twitter itu benar adanya, bisa aja cuma pencitraan. Kita juga gak bisa asal meyakini sesuatu tanpa diketahui lebih dulu beritanya.

Read More