Ramadhan 1436H : Alaya Belajar Puasa

Tahun ini bulan September nanti Alaya genap 6 tahun, rasanya gak terasa ini anak udah beranjak besar dan sebentar lagi masuk SD.  Saya dan suami sepakat bahwa tahun ini Alaya harus sudah diperkenalkan dengan puasa Ramadhan, menahan haus dan lapar untuk setengah hari saja dulu hingga adzan zuhur, namanya juga belajar.

Sahur pertama (hingga hari ini) susah gitu bangunnya, mesti digendong Ayah dulu dari kamar sampe meja makan. Dia gak mau makan, maunya cuma minum susu aja segelas. Ya sudah, saya sih gak maksa harus makan juga secara ini anak udah bangun sahur aja kan udah dapet berkahnya.

Bangun pagi biasa dia main sambil nonton Disney, jam 10an barulah dia mulai pegang-pegang perut sambil berkomentar kayak gini :
“Bunda, masih lama ya buka puasa? ”
“Bunda, perut Alaya udah grumbling”
“Bunda, gimana ini Alaya pengen makan (sebut makan yang dia pengen)”
Begitu terus dan akan diulang sejam kemudian hingga menuju adzan zuhur.
Alhamdulilahnya ini anak masih mau dibujukin, bentar lagi bukanya jam 12 trus dia balik ke kamar sambil nonton dan main apa aja, dari play dough sampe mewarnai dan sampe dia tidur-tiduran dikasur

Untuk sholat juga udah lumayan dia hafal gerakannya walau masih bertanya ini sholat apa dan berapa jumlah rakaatnya, masih suka kebalik. Nanti belajar lagi Alaya bilang.
Senangnya lagi Alaya juga udah tahu apa itu pahala, gimana biar dapet pahala dan tentang surga.

Read More

Keduanya Sehat, Ya… Ibu dan Bayinya

Pagi ini saya mendapat kabar seorang teman baru saja kehilangan bayinya yang baru beberapa hari dilahirkannya.

Saya bisa merasakan bagaimana rasanya hal itu. Bayinya lahir prematur alias kurang bulan, 8 bulan kehamilan dengan berat hanya 1,6kg saja. Saya langsung mewek mendengar berita ini. Saya yang lagi nyuapin sarapan Alaya langsung lemes dan ya mewek.

Masih bisa saya merasakan bagaimana perjuangan saya melahirkan Alaya, sakitnya masih bisa saya ingat betul dan langsung terobati ketika melihat Alaya lahir, seketika semua kesakitan lenyap setelah lahir. Haru… jelas. Saya menangis ketika itu. Dan… saya bisa merasakan bagaimana teman saya harus rela kehilangan bayinya yang baru beberapa hari ia pandangi. Sedih pastinya, tapi semuanya harus dilalui.

Read More

Memaknai ‘Saling Melengkapi’

Apa tujuan Anda menikah?

Jika jawaban kalian ‘untuk mempunyai keturunan’ maka cobalah untuk menonton film Test Pack karya Monty Tiwa, sekarang filmnya lagi tayang di seluruh bioskop Indonesia.

Tidak ada yang salah dengan jawaban ‘ingin mempunyai keturunan’, hanya saja mungkin seharusnya jawaban itu akan menjadi urutan kesekian dalam suatu niatan menikah. Jika jawaban tersebut menjadi urutan pertama dalam niat menikah, maka ketika mendapati pasangan kalian infertil?

Test Pack the movie (gambar : istribawel.com)

Isu ini yang menjadi tema dalam film Test Pack, dari buku yang berjudul sama karyanya Ninit Yunita. Bukunya saya baca udah lama sih ya, sekitar tahun 2006, masih cover awal. Sekarang sih udah dicetak ulang dengan cover berbeda. Menurut saya bukunya sih bagus tapi dapet visualisasi Reza Rahadian – Acha Septriasa ini yang lebih komplit.

Tata (Acha) dan Rahma (Reza) telah menikah selama 7 tahun namun belum dikarunia anak. Keinginan sangat besar dari Tata untuk bisa mempunyai anak diperlihatkan dengan usahanya melakukan banyak hal, dari mulai makan toge mulu untuk menambah kesuburan, baca buku-buku kesehatan reproduksi hingga periksa ke dr. Peni S (Oon Project Pop) dan disarankan untuk melakukan suntik hormon.

Setelah melakukan banyak cara dan belum menampakkan hasil, dr Peni menyarankan agar Rahmat juga melakukan test kesuburan. Rahmat begitu terpukul saat mengetahui hasilnya tidak sesuai keinginan.

Apa yang terjadi dengan Tata setelah mengetahui kondisi Rahmat? Baiknya temen-temen nonton saja lah. Saya merekomendasikan film ini ditonton tidak hanya untuk pasangan yang sudah menikah, yang belum menikah pun bagus juga kalo nonton film ini. Bahwa ternyata menikah bukan cuma mendengar ‘SAH’ saksi ijab qobul aja, tapi lebih dari itu, bagaimana satu sama lain bisa menerima kekurangan dan melengkapinya dengan kelebihan masing-masing.

Read More

Sayembara Nama Si Baby

baby... baby... baby..
baby... baby... baby..

Judulnya sedikit lebay, kek masih jaman Majapahit gitu kan ya

Ga terasa, kehamilan pertama saya ini sudah menginjak minggu ke-34, itu tandanya sebentar lagi si baby akan lahir. Awalnya, waktu nginget pertama kali saya dan suami mengetahui kehamilan ini, berasa lama banged bisa mencapai 9 bulan gitu, tapi setelah dijalani…. semuanya berjalan dengan enjoy, walo sempet morning sick dan mual muntah di trimester pertama. Alhamdulillah sejauh ini si baby yang kita panggil, Dimmy, sehat dan hasil USG dokter kalo Dimmy berjenis kelamin perempuan.

Dari awal sih feeling saya, suami, mama juga om nih baby-nya bakalan cowo, tapi… ya ga tau juga deh ya, dikasih Laki, alhamdulillah, dikasih perempuan juga alhamdulillah…. yang penting si baby lahir sehat

Walo, saya dan suami punya panggilan ‘Dimmy’ buat si baby semasa dalam kandungan, nama yang akan diberikan ya belom tentu juga bakalan Dimmy, itu cuma panggilan kandungan aja kok . Sebenernya sih saya dan si kakak udah punya nama buat si baby, tapi rasanya ga afdol kalo ga dengerin saran nama juga doa bagi si baby inih. Untuk itu, saya minta bantuan temen-temen untuk bisa kasih sumbang saran buat nama si baby ini. Boleh cowo juga boleh cewe disertai dengan artinya ya dan diambil dari bahasa apa. Namanya boleh 1-2 kata aja soalnya nanti nama belakangnya akan dikasih “RASYID” sesuai nama belakang ayahnya dan sekaligus nama almarhum Eyang Kakungnya.

Terima kasih buat semua temen-temen yang berkenan ikutan nyoba ngasih nama ya.
Bagi yang saran namanya dipake, akan dikasih kado ucapannya deh, yang blom bisa dijanjikan berupa apaan.

Toko Online Perlengkapan Bayi

baby
baby

Kehamilan udah sampe ke minggu ke 33, itu artinya udah deket kelahiran si baby, makanya saya dan suami dah nyicil-nyicil beli ini itu buat perlengkapan si baby, apalagi ini kan anak pertama, jadi semuanya serba baru.

Pertama, mulai deh beli di toko-toko baby di Palembang, semua dimasukin deh pokoknya, karena lucu dan bagus jadi getol banged deh liatnya, mulai dari pakaian sampe ke perlengkapan lainnya. Saya dan suami bener-bener menikmati belanja ini itu untuk perlengkapan bayi, apalagi eyangnya

Walo banyak toko perlengkapan bayi, tapi kadang-kadang kita perlu tau apa aja sih yang dibutuhin bayi baru lahir, mulai dari perlengkapan pakaian, perlengkapan mandi, baby oil dsbnya. Nah, saya mah lebih banyak browsing (walo si mama juga lebih banyak tau). Nah, bagi ibu-ibu muda kayak saya, yang baru pertama kali mo punya anak, bisa deh liat-liat dulu apa aja perlengkapan dan kisaran harga di toko online perlengkapan bayi. Berikut beberapa link yang mungkin bisa membantu :

  1. http://www.bayianda.com
  2. http://daffa-babyshop.blogspot.com
  3. http://www.adikbayi.com
  4. http://kadobayi.com
  5. http://www.istanabayi.com
  6. http://www.tokoinge.com
  7. http://taniashop.com
  8. http://www.baju-bayi.com
  9. http://www.agustashop.com
  10. http://www.babyonstore.com
  11. http://zakibabyhouse.com
  12. http://www.butikbaby.com
  13. http://www.momnbabyshop.com
  14. http://baby.ruenna.com
  15. http://nenenshop.com
  16. http://www.perlengkapan-bayi.com

Kayaknya cukup dulu ya, ntar ditambahin lagi kalo dah ketemu yang baru

Selamat berbelanja