Deklarasi Asean Blogger Conference di Bali

Setelah banyaknya temen-temen yang menulis tentang cerita di Bali, tentang serunya jalan-jalan disana dan juga ketemu para blogger dari seluruh nusantara, saatnya saya juga menulis, boleh lah ya yang sedikit serius tentang isi deklarasi blogger ASEAN yang sesuatu banget itu. Saya sadar kok, dalam hal ini saya termasuk blogger penggembira yang memang ingin nulis dan merasakan yang gembira-gembira aja, tapi saya rasa mungkin emang seharusnya kita bisa menulis sesuatu yang tidak didengar pada saat konferensi itu berlangsung.

suasana di Museum Pasifika
suasana di Museum Pasifika

Saat ramai ngomongin nama ASEAN dan Asia Tenggara di kelompok sebelah, saya yang tergabung di kelompok B dengan ketua Mas Agus Lahinta diminta untuk diskusi soal prinsip ASEAN Blogger. Saya awalnya bingung, apa sebetulnya yang mau didiskusikan, sampe akhirnya Mas Agus mengeluarkan kertas yang diberikan panitia, yaitu beberapa poin yang harus didiskusikan dalam kelompok B saat itu. Wow, saya heran dan temen-temen lain pun saya rasa juga merasa hal yang sama, cuma ada 1 copy poin-poin tersebut yang akhirnya digilir untuk dibaca. Kenapa coba ga di copy-in aja gitu 10 atau berapa gitu? biar kita semua bisa baca dan bisa berdiskusi dengan waktu yang singkat dan diiringi dengan ngelap keringet. Atau paling tidak sebelumnya sudah diberikan via email, sehingga kita lebih siap memberikan apa-apa aja yang ingin disampaikan.

Banyak masukan dari para peserta termasuk soal kebebasan berekspresi. Terus terang memang semua masukan itu bagus-bagus, tapi kok ya rasanya aneh diskusi soal poin-poin yang nyatanya emang susah didiskusikan karena udah bawa nama negara. Selain itu ya, itu kok diskusi poinnya udah 2 lembar aja gitu, gimana lagi hasilnya? setelah ngomong sedikit, akhirnya saya memutuskan untuk melipir, memberikan waktu yang sedikit itu untuk para blogger serius memberikan masukannya pada Mas Agus sebagai ketua kelompok. Hasilnya dibacakan Mas Agus pada sesi selanjutnya, bersama dengan ketua kelompok  A dan C.

Read More

Meriahnya Opening Ceremony SEA Games 2011

Rasanya seneng banget mendengar kabar dari Adit kalo temen-temen Wongkito bisa ikut opening ceremony SEA Games 2011. Kami berkumpul malah sebelum sholat jumat di rumah Mbak Ira. Setelah sempat disuguhi makan siang nan nikmat akhirnya kami beranjak ke stadion Gelora Sriwijaya, Jakabaring. Gate dibuka pukul 15.00 dan sampai disana, udah rame banget dan parkirannya ya lumayan jauh dari stadion.

sebelum masuk ke stadion Gelora Sriwijaya
sebelum masuk ke stadion Gelora Sriwijaya

Setelah sempet foto-foto bentar di depan, akhirnya kami semua masuk melewati cek tiket dan pemeriksaan. Dari depan gerbang, masih harus jalan lagi menuju stadion Gelora Sriwijaya, tapi ternyata memang sudah banyak disediakan sepeda fixie, becak dan angkutan umum, karena emang ga terlalu jauh, ya mending jalan aja, apalagi acara masih lama banget dimulai.

invitation media

Karena dapet undangan media, jadi kami ber-20 itu dapet tempat di tengah, depan panggung, disisi kiri tempatnya Bapak Presiden. Ya, namanya undangan media ya, yang ada di tempat kami itu semuanya para wartawan, baik wartawan lokal, nasional sampe negara asia tenggara lainnya. dari yang cuma pake kamera kecil sampe yang segede bakul kayaknya ya cuma kita aja yang buat rusuh disana, yang laen pada adem ayem motret-motret gitu.

Mulai jam 17.00 udah ada tarian dan juga lagu-lagu dari XO IX, Elfa’s Singer juga dari lagu-lagu nasional dari Bina Vokalia. Lumayan, yang saat itu udah di dalem stadion jadi ada hiburan. Nah, mulai jam segini juga sinyal provider yang katanya sponsor resmi itu mati total. Yang tadinya saya masih bisa nge-twit di luar stadion, sampe di dalem hp semua saya taruh dalem tas saking keselnya ga ada sinyal.

giant screennya

Jam 18.00 mulai masuk Indra Bekti dan Nirina Zubir yang akhirnya menemani penonton yang sudah memenuhi stadion Gelora Sriwijaya. Lighting udah pada nyala, big screen yang keren nan gede sangat itu juga udah nyala. Sampe jam 19.00 acara dimulai, tepat setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan istri masuk dan menduduki singasananya. Bendera Merah Putih dikibarkan, Indonesia Raya dinyanyikan. Kembang api muncul sebagai ucapan selamat datang, keren banget! Saya sampe melongo liat kembang api segitu bagusnya.

Kembang apinya

Dilanjutkan dengan tarian yang menceritakan Palembang dan Musi oleh 4000 penari. Bayangin deh, penarinya banyak banget. Saya baru kali ini menyaksikan tarian luar biasa dengan cerita yang dibuat sedemikian rupa menggambarkan kehidupan di Kerajaan Sriwijaya. Ditambah lagi kapal yang seolah-olah melewati Sungai Musi itu, keren banget. Menjura deh sama koreografernya. Belum lagi sama banyaknya penari-penari itu ya, dengan kostum keren, tata cahaya nan apik, musiknya juga bagus. Saya merasa Palembang itu kaya banget sama budaya.

Read More

Ayo Indonesia Bisa, semoga menjadi dukungan yang nyata

Mari kita hitung mundur SEA Games 2011, tinggal 20 hari lagi. Palembang pun sudah terlihat lebih siap untuk menyambut perhelatan besar ini, seperti venue SEA Games yang akhirnya satu per satu kelar juga. Pagi ini Sriwijaya Post memberitakan bahwa venue akuatik (yang konon ditakutkan ga selesai) sudah siap. Saya merasa inilah dukungan nyata dari media, pemberitaan positif. Semangat positif inilah yang bisa membawa kebanggaan warga pada negaranya.

Sripo, venue akuatik siap

Sekitar 3 minggu yang lalu, saya masih melihat venue ini masih dalam pengerjaan. Wow, saya hampir tak percaya ternyata semua venue akhirnya bisa selesai sebelum SEA Games dimulai. Dari pembangunan venue ini, saya akhirnya percaya bahwa kisah Loro Jonggrang itu mungkin memang benar adanya

Palembang udah mulai rame, ga cuma macet dimana-mana tapi juga udah banyak atlet yang memang sedang melakukan pre test venue. Jembatan penyeberangan udah pada dicat ulang, banner selamat datang udah dibentang di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, di sekitar jembatan layang udah dipasang pernak pernik modo-modi, bus kota dan juga mobil dinas udah berstikerkan SEA Games 2011. Ga cuma di Palembang, seluruh Indonesia pun harus mendukung Indonesia. Ayo Indonesia Bisa adalah suatu dukungan yang merangkul semua warga Indonesia agar mendukung atlet-atlet Indonesia dalam SEA Games 2011 ini.

#AyoIndonesiaBisa

Read More

Twitter dan Bagaimana Kita Menanggapinya

Ada banyak hal yang bergeser di era 2.0 ini, kalo dulu bisa tukeran nomer telpon untuk kenalan sama teman baru, sekarang yang ditanya bukan lagi nomer telpon, tapi akun twitter. Ya, jika Facebook kayak KTP buat setiap orang yang mesti punya, Twitter menjadi temen yang tak kalah menariknya untuk dimiliki.  Kalo punya Facebook untuk mengumpulkan temen-temen lama, sebaliknya Twitter adalah tempatnya punya temen baru.

Saya sendiri punya akun Twitter sejak 7 Mei 2007, tapi akhirnya bawel ngetwit baru setahun terakhir deh kayaknya. Sejak Twitter heboh, semua orang berlomba-lomba punya akun Twitter, sampe kayaknya semua brand sekarang punya akun Twitter, dan ga cuma brand tapi juga semua institusi yang memberikan pelayanan umum pun sekarang punya akun Twitter. Harusnya ini adalah hal yang menyenangkan, ketika kita bisa lebih dekat dengan sebuah brand, sebuah layanan, sebuah institusi, sebuah akun yang memberikan informasi yang memang kita butuhkan. Cukup dengan mengikuti mereka (follow) di Twitter, kita akan dapet semua informasi yang memang ingin kita tahu.

Contoh yang paling gampang adalah bagaimana kita mengetahui tempat gentayangannya para jenderal @infomaicih misalnya. Yang mau beli keripik dengan level pedas itu bisa cek garis waktu (timeline) mereka, dan kita tinggal beli disana, mudah bukan?.
Tidak hanya itu, jika kita mau bertanya tentang suatu hal yang kita tidak tau dengan suatu info, kita bisa mention akun Twitter tersebut dan mereka pun membalasnya dengan info yang kita butuhkan. Contohnya, saya pernah nanya ke @BNI46 kenapa akses internet bankingnya ga bisa, dan ga lama kemudian mereka membalas memang karena mereka sedang melakukan perbaikan. Sungguh senang rasanya, sepertinya info yang kita butuhkan dengan mudah kita dapatkan. Sebagai pengguna kita mereka senang dekat dengan 1 brand tersebut, dan sebaliknya brand tersebutpun senang karena bisa dekat dengan penggunanya sehingga tau masalah yang sering muncul dan mereka bisa mencarikan solusinya.

Nah, itu yang mungkin seharusnya menjadi keinginan kita bersama, saling menguntungkan kedua belah pihak. Tapi apa yang ada dalam pikiran kita jika ada 1 brand justru tidak menyukai kritikan yang diberikan oleh pengguna? Saya yakin , harusnya tidak seperti itu yang harusnya terjadi.

profile @plns2jb

Seorang teman memperkenalkan saya dengan akun yang katanya dibuat oleh seorang relawan (volunteer) PLN yaitu @plns2jb. Saya ga tau kapan tepatnya, sudah mungkin sebulan terakhir Palembang sering banget mati listrik. Oke kalo 2-3 jam ya, di daerah rumah saya bisa 12 jam satu kali mati listrik, dan itu berulang di hari berikutnya. Saya sadar saya pun sering kali mengeluh soal ini, Twitter adalah salah satu tempat keluhan itu tertampung. Dan, saya tidak pernah mention sekalipun si @plns2jb ini, temen-temen saya lah yang akhirnya memperkenalkan saya dengan akun ini. Saya tak juga follow akun tersebut. Hari ini saya menerima mention seperti ini :

mention @rdlimosin

Saya tidak follow akun tersebut, karena itu saya coba cek timeline mereka, dan benar saya lihat timeline dan akun ini malah memblock beberapa twitter yang dianggap ga berguna.

twit soal block follower

Ga lama kemudian saya dapet mention dari @plns2jb berikut isinya :

Read More

Belajar Banyak Hal Dari Mustafa Davis

Ini kali kedua temen-temen Wongkito punya kesempatan kerjasama dengan US Embassy Medan. Pertama kali kita sempet ngobrol dengan Sarah Lacy dari Techcrunch, kali ini kita ngobrol sama Mustafa Davis, seorang pembuat film asal Amerika.

Hari itu kita buat kelas Akademi Berbagi (Akber), seperti biasa yang dateng emang ga banyak, cuma seneng aja sih jadi berasa kayak punya guru privat gitu kan ya? :p Mustafa Davis diperkenalkan sama Mbak Meta (perwakilan dari US Embassy Medan), saya langsung bilang ke Mbak Ira, kalo ternyata Mustafa ini mirip banget sama Maher Zein, dan dia ga lupa bilang ‘assalamualaikum’ pas salaman sama tiap orang yang hadir hari itu.

Mbak Meta, Mustafa Davis, Mbak Ira

Kelas Akber dimulai dengan nonton film dokumenter yang dibuat Mustafa dengan judul ‘Malawi’. Film ini lumayan lama sih durasinya, ada kali ya 50 menitan. Bercerita tentang kemiskinan di Malawi ( sering disebut The Warm Heart of Africa). Karena ceritanya tentang kemiskinan di Afrika, ya jangan berharap ada cerita menyenangkan ya, lebih banyak sedih sih liat orang-orang disana, ya kesulitan mereka cari duit, buat makan, sampe terkenal penyakit kolera dan Aids. Setelah kita nonton film itu, baru deh kita nanya-nanya seputar film.

Nonton film Malawi

Film yang baik menurut Mustafa Davis harus punya 3 komponen yaitu hero, badguy dan goal. Jadi, mesti ada yang baik, yang jahat sama tujuannya. Tapi tidak bisa diartikan hero dan badguy-nya itu harus orang ya, bisa aja suatu keadaan. Kayak kemiskinan di film Malawi itu juga disebut dengan badguy-nya. Mustafa juga bilang kalo kita ga perlu punya tools yang bagus dan mahal untuk membuat suatu film, pake kamera henpon juga bisa katanya. Percuma aja kan ya, kita punya kamera yang bagus tapi ga tau siapa yang bisa makenya dan ternyata cerita yang kita buat pun ga bagus, yaa.. sama aja boong kan. Film yang baik itu terletak pada ceritanya, kalo ceritanya bagus dan menarik, pake kamera yang biasa pun akan bagus hasilnya.

Read More