Sandra Dewi ada masalah, bisa bantu?

Social media membawa perubahan banyak dalam pola hidup seseorang. Yang tadinya biasa aja, sekarang malah pengen tau semua dari media sosial. Begitu juga dengan kemudahan teknologi sekarang, rasanya semua mendukung sekali untuk kita bisa tau banyak hal. Kalo istilahnya temen saya, media sosial bisa menjauhkan yang dekat dan seharusnya yang mungkin tidak bisa digapai secara nyata, bisa digapai dalam dunia sosial media.

Termasuk dalam hal kepo. Lah kepo apaan sih? Kepo itu rasa ingin tau biasanya sih dalam artian pengen tau aja urusan orang. Rasanya semua aktifitas bisa terlihat dalam jejaring sosial kita, lagi apa dan dimana kita, semua orang kayaknya tau segalanya. Kepo kalo untuk kita-kita yang orang awam sih gpp kali ya, tapi biasanya banyak orang sekarang justru pengen lebih dekat dengan artis idolanya. Artis yang ga punya akun twitter didesak para fansnya untuk buat akun twitter hanya agar mereka tau, lagi apa dan ngapain si artis kesayangannya.

Untuk artis yang mengerti kalo social media bisa membawa mereka lebih dekat dengan para fansnya, si artis akan leih terbuka dalam urusan pribadi. Misalnya, selalu update status kalo mereka lagi kemana, ada acara apa, amlah disertai foto nan cantik juga ganteng. Buat para fans hal itu justru menyenangkan karena mereka bisa lebih dekat dengan idolanya. Apalagi kalo si artis mau membalas satu per satu mention yang datang.

Jika si artis update berita seneng atau menggembirakan, semua fans pastinya ikut seneng, puja-puji deh dari para followers. Nah, pas lagi dirundung duka, si artis juga banyak sekali dapet rasa turut berduka dari semua fans. Nah, ga jarang jika idolanya lagi nyari sesuatu dan butuh bantuan, fans cepet banget bisa bantuin. Dan, kalian tau? Sandra Dewi lagi ada masalah loh.

Tau Sandra Dewi kan?
Yang penyanyi itu? Bukaaaan…
Sandra Dewi yang cantik, rambutnya panjang, pemain film dan sinetron itu loh.
Masih ga inget?
Ini saya kasih gambarnya nih,

Sandra Dewi

Inget kan?
Sandra Dewi lagi ada masalah tuh, mungkin kalian bisa bantuin cari jalan keluarnya?
Emang, apa sih masalahnya Sandra Dewi? Cek disini deh.

Siapa aja bisa bantu Sandra Dewi kok. Yook bantuin doi disini

Pengukuhan Relawan TIK Sumsel

Hari terakhir acara FGD ICT Watch di Jakarta kemarin, saya udah tau Mas Donny akan ke Palembang lagi, katanya ada acara relawan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi). Saya sih sebenernya nyantai aja, ga tau apa-apa malah soal relawan TIK ini

Dari hari minggu saya bales-balesan twit sama Mas Indri, katanya saya diundang ke acara relawan TIK di Hotel Sanjaya itu. Seninnya, saya akhirnya baru dapet undangan acaranya via email oleh Mas Lutfi, yang mana ternyata Mas Lutfi ini adalah perwakilan relawan TIK Sumsel. Hari itu saya dateng ke Balairung Kresna Hotel Sanjaya tergesa-gesa karena sadar udah jam 9 lebih 5 menit. Ternyata di meja registrasi, nama saya ga ada. Saya bilang aja kalo saya dapet undangan langsung dari Mas Lutfi. Akhirnya, dipanggilin lah si Mas Lutfi ini, ternyata saya masuk sebagai undangan, bukan peserta. Masuk dan kenalan sana sini deh tuh sama yang hadir. Ternyata ada Pak Zanial, temen blogger senior Palembang :p saya biasa manggilnya Pak Nayel. Saya akhirnya banyak ngobrol sama beliau sebelum acara di mulai, udah lama ga ketemu beliau dan tuker-tuker cerita soalnya.

Pengukuhan Relawan TIK Sumsel
Pengukuhan Relawan TIK Sumsel

Peserta kebanyakan dari Sekolah, Perguruan Tinggi dan Dinas Perhubungan, tentu saja saya ga kenal semua pesertanya. Acara akhirnya di mulai setelah si Bapak Sarimuda dateng. Saya lupa ini si bapak apa jabatannya, maafkan saya Saya pikir acaranya ga formal, santai seperti kebanyakan acara yang udah saya ikuti sebelumnya. Saya lupa kalo hari itu saya ikut acara Kominfo yang adalah termasuk acara pemerintah, ya… acaranya mesti ada pembukaan dari ini itu. Bener aja, baru kelar pembukaan ini itu, mausk ke pengukuhan relawan TIK-nya dengan penyematan pin, doa dan coffee break. Aih, kok jadi enak gini ya acaranya :p

Read More

Blogger dan Kopdar Tengah Malam

Blogger tuh ga afdol ya kalo ga kopdar

Rasanya kayak ada sesuatu yang kurang aja kalo akhirnya ga ada acara kopdar antar blogger, apalagi hari itu blogger dari barat sampe timur Indonesia lagi ngumpul di Hotel Harris, Tebet. Ya, abis acara FGD Kode Etik Online kemarenan itu kita kopdar dadakan, entah siapa pencetusnya, tau-tau udah rame aja di lobi hotel Harris malem itu.

Saya emang janji sama Galih Satria untuk ketemu kalo saya akhirnya ke Jakarta. Abis tiap kali ke Jakarta ga pernah ketemu sih. Malem itu akhirnya kita ketemuan, Galih mampir ke Harris setelah acara FGD kelar. Eh ternyata ga cuma ketemu Galih, akhirnya ketemu banyak temen-temen blogger lainnya. Ada yang sebenernya udah kenal tapi baru kali ini ketemu dan ada juga yang baru bener kenalan trus follow-follow di Twitter

Acara kemaren itu memang ga ada sesi kenalan, padahal kita semua berasal dari semua wilayah di Indonesia. Makanya, pas break kita pada ngobrol sana-sini dan juga di sela-sela acara sempetnya bales-balesan twit

di lobi Hotel Harris

Waktu menunjukkan hampir pukul 22 dan kita baru mau kopdar :p Setelah akhirnya menikmati kue lebaran yang dibawa Mbak Dahlia, saya juga udah lumayan banyak nanya dan cerita ini itu ke Galih, akhirnya diputuskan untuk meneruskan obrolan ke 7 Eleven ga jauh dari hotel. Naik Metromini 5 menit sampe dan kita langsung pada beli makanan. Saya cuma makan lasagna dan minum ice vanilla. Dan…. kopdar meja panjang itu pun dimulai. Entah ya pada cerita apa aja

Read More

Catatan FGD Kode Etik Online

Hari kamis-sabtu kemarin saya berkesempatan ke Jakarta. Sejak beberapa minggu yang lalu saya di undang untuk hadir ke acara Focus Group Discussion (FGD) Kode Etik Online dari ICT Watch. Saya berangkat malem sih dari Palembang, sampe di hotel Harris, tempat acara itu diadakan malah tengah malam, jam 12 malam tepatnya. Jadi, ga sempet ngobrol banyak langsung ke kamar hotel. Saya sekamar dengan Mbak Tuteh yang ternyata jauh-jauh dari Ende, NTT. Saya dan Mbak Tuteh akhirnya ngobrol banyak sampe sekitar jam 1.30 pagi.

Suasana ruangan pagi itu

Paginya, acara di mulai jam 9.30 emang ga langsung diskusi sih. Ada sharing dulu untuk amunisi kita sebagai peserta dalam diskusi siang harinya. Dibuka oleh Mas Donny BU, lanjut deh sharing dari Mas Sammy dari APJII tentang pentingnya komunitas dalam perkembangan internet dan Mas Sigit dari PANDI tentang domain .id. Sesi kedua lanjut sharing dari Mas Anggara selaku pengacara publik yang ngerti soal hukum dan undang-undangnya, beliau memberikan beberapa kasus hukum terkait kebebasan berekspresi. Mas Nezar selaku jurnalis dari Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) sharing soal pewarta warna (citizen journalism).

Sesi ketiga dimulai setelah sholat jumat dan istirahat siang yaitu dari perwakilan Google Asia Pasific , Ross LaJeunesse dan Mike Orgill bercerita tentang kebijakan Google terhadap etika online dan peraturan pemerintah di sejumlah negara, mereka bahkan membuat halaman khusus Google Transparancy Report. Lanjut lagi sharing dari Pak Nukman yang memberi tahu beberapa contoh kasus di dunia online dan memberikan informasi soal perbedaan kasta di era social media saat ini. Menariknya, ada Kang Onno W Purbo yang jadi moderator, sesi ketiga ini jadi lebih bikin mata seger

Tingkatan Kasta di era socmed

Setelah ketiga sesi itu, barulah kita lanjut ke sesi diskusi. Diskusi yang pertama, kita dibagi menjadi dua grup, yaitu grup yang pro akan perlunya etika online dan grup satunya yang kontra. Saya ada di grup pertama yang pro adanya etika online. Kita diminta menuliskansekitar 12  alasan pro dan kontra ke kartu yang telah dibagikan. Setelah itu akhirnya kita diadu dengan kartu-kartu yang telah kita tulis tadi. Akhirnya, grup yang pro menang…. horeee… 

Read More

Foto Pribadi Anda di Pakai Orang Lain di Facebook? Laporkan!

Satu hari seorang teman mengirim pesan via Facebook yang isinya kurang lebih seperti ini :

nama sengaja disamarkan

Saya liat pesan ini sehari setelah pesan ini sampai, maklumlah… saya sekarang udah jarang banget liatin FB. Akhirnya, saya cek nama tersebut di kolom pencarian FB, lalu dapat. Saya menemukan foto saya beserta suami dan anak saya menjadi sebuah foto profil si YULIA ANITA teserbut. Berikut skrinsutnya :

FB atas nama Yulia Anita

Saya bingung, kenapa coba orang ini pake foto saya dan keluarga? sebagai foto profil lagi?
Akhirnya saya ngetwit soal ini, dan… saya dapet mention dari @sakaputra yang melihat ada lagi sebuah akun FB yang memasang foto saya yang sama sebagai foto profilnya. Berikut skrinsutnya :

atas nama Shara OlShop

Saya sebenernya biasa aja jika foto tersebut digunakan untuk akun pribadi. Entah apa juga maksudnya menggunakan foto orang lain jika akun tersebut murni milik orang tersebut kan ya? Setelah saya melihat ada kesamaan diantara kedua akun FB tersebut. Kalo dilihat dari info, kedua akun tersebut sepertinya dimiliki oleh orang yang sama. Masalahnya kedua akun ini digunakan sebagai akun FB untuk online shop alias untuk jualan. Saya pun tidak tahu apa produk apa yang ditawarkan keduanya, hanya saja saya ikut khawatir jika ada yang bermasalah dengan kedua akun tersebut. Gini maksudnya, jikan tiba-tiba ada yang akhirnya tertarik dan membeli barang yang dijual oleh kedua akun FB tersebut, sudah mentransfer dan ternyata Online Shop keduanya adalah palsu. Jelas yang membeli tertipu dan saya yang ada di foto profil tersebut bisa jadi tersangka penipu. Ribet kan jadinya?

Read More