Twitter dan Bagaimana Kita Menanggapinya

Ada banyak hal yang bergeser di era 2.0 ini, kalo dulu bisa tukeran nomer telpon untuk kenalan sama teman baru, sekarang yang ditanya bukan lagi nomer telpon, tapi akun twitter. Ya, jika Facebook kayak KTP buat setiap orang yang mesti punya, Twitter menjadi temen yang tak kalah menariknya untuk dimiliki.  Kalo punya Facebook untuk mengumpulkan temen-temen lama, sebaliknya Twitter adalah tempatnya punya temen baru.

Saya sendiri punya akun Twitter sejak 7 Mei 2007, tapi akhirnya bawel ngetwit baru setahun terakhir deh kayaknya. Sejak Twitter heboh, semua orang berlomba-lomba punya akun Twitter, sampe kayaknya semua brand sekarang punya akun Twitter, dan ga cuma brand tapi juga semua institusi yang memberikan pelayanan umum pun sekarang punya akun Twitter. Harusnya ini adalah hal yang menyenangkan, ketika kita bisa lebih dekat dengan sebuah brand, sebuah layanan, sebuah institusi, sebuah akun yang memberikan informasi yang memang kita butuhkan. Cukup dengan mengikuti mereka (follow) di Twitter, kita akan dapet semua informasi yang memang ingin kita tahu.

Contoh yang paling gampang adalah bagaimana kita mengetahui tempat gentayangannya para jenderal @infomaicih misalnya. Yang mau beli keripik dengan level pedas itu bisa cek garis waktu (timeline) mereka, dan kita tinggal beli disana, mudah bukan?.
Tidak hanya itu, jika kita mau bertanya tentang suatu hal yang kita tidak tau dengan suatu info, kita bisa mention akun Twitter tersebut dan mereka pun membalasnya dengan info yang kita butuhkan. Contohnya, saya pernah nanya ke @BNI46 kenapa akses internet bankingnya ga bisa, dan ga lama kemudian mereka membalas memang karena mereka sedang melakukan perbaikan. Sungguh senang rasanya, sepertinya info yang kita butuhkan dengan mudah kita dapatkan. Sebagai pengguna kita mereka senang dekat dengan 1 brand tersebut, dan sebaliknya brand tersebutpun senang karena bisa dekat dengan penggunanya sehingga tau masalah yang sering muncul dan mereka bisa mencarikan solusinya.

Nah, itu yang mungkin seharusnya menjadi keinginan kita bersama, saling menguntungkan kedua belah pihak. Tapi apa yang ada dalam pikiran kita jika ada 1 brand justru tidak menyukai kritikan yang diberikan oleh pengguna? Saya yakin , harusnya tidak seperti itu yang harusnya terjadi.

profile @plns2jb

Seorang teman memperkenalkan saya dengan akun yang katanya dibuat oleh seorang relawan (volunteer) PLN yaitu @plns2jb. Saya ga tau kapan tepatnya, sudah mungkin sebulan terakhir Palembang sering banget mati listrik. Oke kalo 2-3 jam ya, di daerah rumah saya bisa 12 jam satu kali mati listrik, dan itu berulang di hari berikutnya. Saya sadar saya pun sering kali mengeluh soal ini, Twitter adalah salah satu tempat keluhan itu tertampung. Dan, saya tidak pernah mention sekalipun si @plns2jb ini, temen-temen saya lah yang akhirnya memperkenalkan saya dengan akun ini. Saya tak juga follow akun tersebut. Hari ini saya menerima mention seperti ini :

mention @rdlimosin

Saya tidak follow akun tersebut, karena itu saya coba cek timeline mereka, dan benar saya lihat timeline dan akun ini malah memblock beberapa twitter yang dianggap ga berguna.

twit soal block follower

Ga lama kemudian saya dapet mention dari @plns2jb berikut isinya :

Read More

Belajar Banyak Hal Dari Mustafa Davis

Ini kali kedua temen-temen Wongkito punya kesempatan kerjasama dengan US Embassy Medan. Pertama kali kita sempet ngobrol dengan Sarah Lacy dari Techcrunch, kali ini kita ngobrol sama Mustafa Davis, seorang pembuat film asal Amerika.

Hari itu kita buat kelas Akademi Berbagi (Akber), seperti biasa yang dateng emang ga banyak, cuma seneng aja sih jadi berasa kayak punya guru privat gitu kan ya? :p Mustafa Davis diperkenalkan sama Mbak Meta (perwakilan dari US Embassy Medan), saya langsung bilang ke Mbak Ira, kalo ternyata Mustafa ini mirip banget sama Maher Zein, dan dia ga lupa bilang ‘assalamualaikum’ pas salaman sama tiap orang yang hadir hari itu.

Mbak Meta, Mustafa Davis, Mbak Ira

Kelas Akber dimulai dengan nonton film dokumenter yang dibuat Mustafa dengan judul ‘Malawi’. Film ini lumayan lama sih durasinya, ada kali ya 50 menitan. Bercerita tentang kemiskinan di Malawi ( sering disebut The Warm Heart of Africa). Karena ceritanya tentang kemiskinan di Afrika, ya jangan berharap ada cerita menyenangkan ya, lebih banyak sedih sih liat orang-orang disana, ya kesulitan mereka cari duit, buat makan, sampe terkenal penyakit kolera dan Aids. Setelah kita nonton film itu, baru deh kita nanya-nanya seputar film.

Nonton film Malawi

Film yang baik menurut Mustafa Davis harus punya 3 komponen yaitu hero, badguy dan goal. Jadi, mesti ada yang baik, yang jahat sama tujuannya. Tapi tidak bisa diartikan hero dan badguy-nya itu harus orang ya, bisa aja suatu keadaan. Kayak kemiskinan di film Malawi itu juga disebut dengan badguy-nya. Mustafa juga bilang kalo kita ga perlu punya tools yang bagus dan mahal untuk membuat suatu film, pake kamera henpon juga bisa katanya. Percuma aja kan ya, kita punya kamera yang bagus tapi ga tau siapa yang bisa makenya dan ternyata cerita yang kita buat pun ga bagus, yaa.. sama aja boong kan. Film yang baik itu terletak pada ceritanya, kalo ceritanya bagus dan menarik, pake kamera yang biasa pun akan bagus hasilnya.

Read More

Sandra Dewi ada masalah, bisa bantu?

Social media membawa perubahan banyak dalam pola hidup seseorang. Yang tadinya biasa aja, sekarang malah pengen tau semua dari media sosial. Begitu juga dengan kemudahan teknologi sekarang, rasanya semua mendukung sekali untuk kita bisa tau banyak hal. Kalo istilahnya temen saya, media sosial bisa menjauhkan yang dekat dan seharusnya yang mungkin tidak bisa digapai secara nyata, bisa digapai dalam dunia sosial media.

Termasuk dalam hal kepo. Lah kepo apaan sih? Kepo itu rasa ingin tau biasanya sih dalam artian pengen tau aja urusan orang. Rasanya semua aktifitas bisa terlihat dalam jejaring sosial kita, lagi apa dan dimana kita, semua orang kayaknya tau segalanya. Kepo kalo untuk kita-kita yang orang awam sih gpp kali ya, tapi biasanya banyak orang sekarang justru pengen lebih dekat dengan artis idolanya. Artis yang ga punya akun twitter didesak para fansnya untuk buat akun twitter hanya agar mereka tau, lagi apa dan ngapain si artis kesayangannya.

Untuk artis yang mengerti kalo social media bisa membawa mereka lebih dekat dengan para fansnya, si artis akan leih terbuka dalam urusan pribadi. Misalnya, selalu update status kalo mereka lagi kemana, ada acara apa, amlah disertai foto nan cantik juga ganteng. Buat para fans hal itu justru menyenangkan karena mereka bisa lebih dekat dengan idolanya. Apalagi kalo si artis mau membalas satu per satu mention yang datang.

Jika si artis update berita seneng atau menggembirakan, semua fans pastinya ikut seneng, puja-puji deh dari para followers. Nah, pas lagi dirundung duka, si artis juga banyak sekali dapet rasa turut berduka dari semua fans. Nah, ga jarang jika idolanya lagi nyari sesuatu dan butuh bantuan, fans cepet banget bisa bantuin. Dan, kalian tau? Sandra Dewi lagi ada masalah loh.

Tau Sandra Dewi kan?
Yang penyanyi itu? Bukaaaan…
Sandra Dewi yang cantik, rambutnya panjang, pemain film dan sinetron itu loh.
Masih ga inget?
Ini saya kasih gambarnya nih,

Sandra Dewi

Inget kan?
Sandra Dewi lagi ada masalah tuh, mungkin kalian bisa bantuin cari jalan keluarnya?
Emang, apa sih masalahnya Sandra Dewi? Cek disini deh.

Siapa aja bisa bantu Sandra Dewi kok. Yook bantuin doi disini

Pengukuhan Relawan TIK Sumsel

Hari terakhir acara FGD ICT Watch di Jakarta kemarin, saya udah tau Mas Donny akan ke Palembang lagi, katanya ada acara relawan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi). Saya sih sebenernya nyantai aja, ga tau apa-apa malah soal relawan TIK ini

Dari hari minggu saya bales-balesan twit sama Mas Indri, katanya saya diundang ke acara relawan TIK di Hotel Sanjaya itu. Seninnya, saya akhirnya baru dapet undangan acaranya via email oleh Mas Lutfi, yang mana ternyata Mas Lutfi ini adalah perwakilan relawan TIK Sumsel. Hari itu saya dateng ke Balairung Kresna Hotel Sanjaya tergesa-gesa karena sadar udah jam 9 lebih 5 menit. Ternyata di meja registrasi, nama saya ga ada. Saya bilang aja kalo saya dapet undangan langsung dari Mas Lutfi. Akhirnya, dipanggilin lah si Mas Lutfi ini, ternyata saya masuk sebagai undangan, bukan peserta. Masuk dan kenalan sana sini deh tuh sama yang hadir. Ternyata ada Pak Zanial, temen blogger senior Palembang :p saya biasa manggilnya Pak Nayel. Saya akhirnya banyak ngobrol sama beliau sebelum acara di mulai, udah lama ga ketemu beliau dan tuker-tuker cerita soalnya.

Pengukuhan Relawan TIK Sumsel
Pengukuhan Relawan TIK Sumsel

Peserta kebanyakan dari Sekolah, Perguruan Tinggi dan Dinas Perhubungan, tentu saja saya ga kenal semua pesertanya. Acara akhirnya di mulai setelah si Bapak Sarimuda dateng. Saya lupa ini si bapak apa jabatannya, maafkan saya Saya pikir acaranya ga formal, santai seperti kebanyakan acara yang udah saya ikuti sebelumnya. Saya lupa kalo hari itu saya ikut acara Kominfo yang adalah termasuk acara pemerintah, ya… acaranya mesti ada pembukaan dari ini itu. Bener aja, baru kelar pembukaan ini itu, mausk ke pengukuhan relawan TIK-nya dengan penyematan pin, doa dan coffee break. Aih, kok jadi enak gini ya acaranya :p

Read More

Blogger dan Kopdar Tengah Malam

Blogger tuh ga afdol ya kalo ga kopdar

Rasanya kayak ada sesuatu yang kurang aja kalo akhirnya ga ada acara kopdar antar blogger, apalagi hari itu blogger dari barat sampe timur Indonesia lagi ngumpul di Hotel Harris, Tebet. Ya, abis acara FGD Kode Etik Online kemarenan itu kita kopdar dadakan, entah siapa pencetusnya, tau-tau udah rame aja di lobi hotel Harris malem itu.

Saya emang janji sama Galih Satria untuk ketemu kalo saya akhirnya ke Jakarta. Abis tiap kali ke Jakarta ga pernah ketemu sih. Malem itu akhirnya kita ketemuan, Galih mampir ke Harris setelah acara FGD kelar. Eh ternyata ga cuma ketemu Galih, akhirnya ketemu banyak temen-temen blogger lainnya. Ada yang sebenernya udah kenal tapi baru kali ini ketemu dan ada juga yang baru bener kenalan trus follow-follow di Twitter

Acara kemaren itu memang ga ada sesi kenalan, padahal kita semua berasal dari semua wilayah di Indonesia. Makanya, pas break kita pada ngobrol sana-sini dan juga di sela-sela acara sempetnya bales-balesan twit

di lobi Hotel Harris

Waktu menunjukkan hampir pukul 22 dan kita baru mau kopdar :p Setelah akhirnya menikmati kue lebaran yang dibawa Mbak Dahlia, saya juga udah lumayan banyak nanya dan cerita ini itu ke Galih, akhirnya diputuskan untuk meneruskan obrolan ke 7 Eleven ga jauh dari hotel. Naik Metromini 5 menit sampe dan kita langsung pada beli makanan. Saya cuma makan lasagna dan minum ice vanilla. Dan…. kopdar meja panjang itu pun dimulai. Entah ya pada cerita apa aja

Read More