Bunuh Diri Karena Cyberbully

Baru-baru ini merebak kabar ada yang bunuh diri karena cyberbully di Jogja.
Saya akhirnya mencari tahu kabar ini, dari googling sampe baca-baca tuit tentang Bobby Yoga atau Kebo. Kebo yang ketua pelaksana event musik ini bunuh diri setelah acara yang dibuatnya gagal. Banyak yang bilang dia bunuh diri karena gak tahan dengan caci maki gagalnya acara Lockstockfest2 yang dibuatnya. Setelah baca obituari dari seorang teman dari Kebo, saya merasa ini bukanlah karena cyberbullying.

Sebenarnya sudah banyak kasus bunuh diri karena cyberbully ini. Sebut saja Megan Taylor Meier, Phoebe Prince, Amanda Todd, Katie Webb, Jade Stringer, Sheniz. Amanda Todd yang paling banyak diomongin tahun lalu karena sebelum bunuh diri dia sempet bikin video dan diunggah ke Youtube.

Cyberbully sendiri banyak terjadi di kalangan remaja. Menurut studi American Academy of Pediatrics (AAP), 78% remaja yang melakukan bunuh diri, selain mengalami cyberbully juga menjadi korban bully di kehidupan nyata. Hanya 17% saja yang menjadi korban cyberbully.

Read More

6 Tahun Ngetwit

Ya. Saya udah 6 tahun Ngetwit.

6 tahun
6 tahun

7 Mei lalu saya dapet mention dari @Twbirthday yang ngingetin kalo saya udah 6 tahun ngetwit. Di awal-awal muncul Twitter memang gak seheboh 2 tahun terakhir.

Awal banget yang ada Twitter cuma buat kicauan gak penting, malah sering kali lebih ke obrolan sesama pengguna. Soalnya dulu temen-temen yang punya Twitter cuma segelintir, saya lebih sering ngobrol sama si kembar @nillapinky dan @nieke atau @anima dan beberapa yang laen yang sampe sekarang kita bilang se’angkatan’. Ya sih berasa tua :p

Kalo dulu mah blom ada yang namanya stalker, karena yang punya Twitter sedikit ya biasa aja sih mau ngomong apa aja. Kalo sekarang, rada ngeri. Takut disangka inilah, takut dibilang gitulah, dan sebagainya. Karena, gak semua yang kita baca di Twitter itu benar adanya, bisa aja cuma pencitraan. Kita juga gak bisa asal meyakini sesuatu tanpa diketahui lebih dulu beritanya.

Read More

Amazon Akuisisi Goodreads

Mungkin akan Berasa kayak Kindle dan Goodreads jadi satu.

Bagi yang belum tahu, Amazon adalah salah satu situs belanja terbesar di dunia. Dulu banget sih emang jualnya buku-buku, sekarang sih apa aja dijual disana. Amazon sendiri memproduksi ebook reader sendiri yang diberi nama Kindle. Saya salah satu penggunanya.

Goodreads adalah jejaring sosial pencinta buku. Bisa dibilang ini adalah database terbesar buku-buku di dunia. Orang kalo mau cari tahu soal salah satu buku biasanya ngecek ke Goodreads dulu untuk tahu rating dan juga review banyak pembacanya. Eits… tapi jangan salah ya, banyak yang mengira Goodreads menyiapkan banyak buku untuk bisa dibaca secara online. Walau sebenernya bisa baca ebook via aplikasi Goodreads di iOS tapi itu bukanlah keunggulan utama Goodreads.
Read More

Goodbye Google Reader

Pagi ini baca timeline Twitter. Salahkan saya yang kebiasaan banget tiap bangun pagi liat henpon. Salahkan juga ada notifikasi mention, sampe saya baca kalo Google Reader akan ditutup.

notifikasi dari google.com/reader
notifikasi dari google.com/reader

Jika saya bukan pengguna Google Reader, saya gak akan sesedih ini. Tapi, saya pengguna setia Google Reader dari tahun 2007, tahun dimana banyak sekali blog-blog yang pengen dibaca posting terbarunya.

Tahun ke tahun saya pake Google Reader, bukan cuma baca blognya siapa aja yang saya suka, tapi juga buat baca berita terbaru. Berita apa aja, tentang apa aja yang saya suka (atau harus suka) saya subscribe. Tiap hari kalo saya udah mulai buka netbook ya yang dibuka Google Reader. Melihat info per 1 Juli 2013 Google Reader dimatiin, ya apa mau dikata. Kita harus move on untuk cari yang baru *apa banget*

Read More

Sering Belanja Online?

Belanja sekarang sih apa-apa dah bisa online. Cukup duduk, liat pc/laptop/tablet/smartphone, browsing, dapet barang yang dicari, beli, lakukan pembayaran dan tunggu barangnya sampe di rumah. Gampang emang (selagi duitnya banyak), cuma seberapa banyak yang kamu bisa beli secara online?

gambar : blog.cabananights.com

Kalo ditanya ke diri saya sendiri, ya katakanlah saya lumayan sering belanja online. Beli apa aja? Kalo dulu zamannya Alaya masih bayi, segala perlengkapan bayi yang lucu dan pakaiannya. Trus beli buku sih yang paling sering banget. Karena biasanya bukunya gak ada di Palembang atau karena memang pengen punya bukunya duluan sistem pre order atau diskon yang menggiurkan.Beberapa barang yang kayaknya saya gak beli online adalah sepatu, sendal gitu karena takut aja gak pas.

Banyak barang emang bisa di beli secara online, malah hampir semua kali ya. Mau beli pakaian dsb fashion item, banyak buanget toko onlinenya, mau beli gadget juga banyak, beli kebutuhan rumah sehari-hari pun ada jualannya. Beberapa dari kita silakan milih aja lebih suka beli secara online atau masih suka ke toko benerannya.

Read More