Friends 4ever

Hendra tuh ternyata ga berubah ya…
Waktu itu aku liat dia maen biliard, emang ternyata dia ga liat aku.
Aku bareng sama kak Elfan+Ekky juga sih,sepupuku.
Aku liat Hendra, Ancha, Doni,dll deh.
Tapi emang kayaknya mereka gak ngeliat kali ya.
Si Ancha lucu bgt rambutnya. Anak Unikom Bandung tuh dia.
Ternyata Hendra ngambil hukum di Jayabaya.
Udah lama gak ngobrol kayak tadi sama dia.
Bener kata Corrine,dia jadi lembut bgt ngomongnya.
Bawaan dr Jakarta mungkin.
Lucu…jadi kangen ngumpul2 lagi kayak dulu.
Kalo diitung…kita udah 3 taon deh gak ketemu,lose contact pula.
Senengnya mereka ga pada lupa sama aku.
Menurut aku..waktu yang paling pengen aku ulang,yaitu waktu dimana aku ngumpul dan ketawa bareng temen2. itu buat aku ngerasa bahagia.
Simple sih,tapi semua punya kehidupan sendiri2 kan?

Jadi inget kata si Rudi GG,kalo aku tuh tipe org yg punya banyak temen.
Itu sih aku setuju bgt.
Yg gak setujunya pas dia bilang gini, “banyak temen,banyak yg suka,banyak masalah!”……. =)

Hmm….ngomongin soal sepupuku.
Sepupuku ini 5 bersodara yg semuanya cowo.
Semuanya deket,tp yg paling deket tuh sama kak elfan. Walopun si Ekky juga sih seumuran aku. Lucunya aku tuh klo kermh Ibu tuh,udah kayak putri raja. Ya..gimana ya….anak cewe diantara pendawa 5 gitu ^_^
Kalo jalan bareng mereka gak malu2in deh,pada cakep boleh dibilang.
Malah ada yg nyangkain pacar aku waktu jalan bareng.
Tapi aku tuh gak bisa berenti ketawa kalo deket sama mereka.
Pada bandel,suka berantem,nyusahin ortu,nimbulin masalah trus tapi baek,cakep+keren,,,ya..ini mesti aku akuin deh yang itu.

Aku sangat bersyukur bgt punya temen yg banyak dan sepupu2 yg baek bgt ke aku.
Walopun aku ngerasa aku gak punya apa2 di dunia ini,tapi aku seneng bgt punya mereka….
Thanx God…for all..!

berubah….!

Dulu aku pernah berpikir,klo perubahan itu butuh proses.
Org gak akan berubah tanpa proses.
Ternyata aku salah,,,, orang itu bisa berubah dalam beberapa detik.
Secepat itukah? Ya…!
Aku udah liat sendiri kok contohnya.
Yang kita kenal dulunya sikapnya gini…eh pas ketemu udah berubah sikap.
Itu bisa aja..karna setiap detik yg kita lalui menyimpan banyak perubahan.
Pikiran kita aja bisa berubah dalam hitungan detik.
Ya…sekarang sih balik ke individunya masing-masing.

Aku pernah baca gini :
Sejenak bukan tak berarti apa2.
Sejenak bisa saja menjadi masa yg paling bahagia dalam hidup ini,menjadi momentum paling berharga.
Sejenak bisa saja menjadi awal dan akhir dari segalanya.
Mungkin awal dari reinkarnasi diri dari wajah berbalut kemunafikan menjadi wajah yang membiaskan kasih putih.

Jangan pernah mengubah diri untuk jadi berbeda ato untuk menjadi org laen
tapi berubahlah untuk menjadi lebih baik.

persahabatan?

knapa ya cowo tuh gak bisa mempertahankan persahabatan?!
maksudnya, knapa hrs menginginkan hal yg lebih dr sekedar temen?.
padahal aku udah ngerasa dia emang bener2 temenku.
ternyata…itu gak salah sih.klo punya perasaan lebih,aku hargain keterusterangannya.
tapi,jgn ngotot dong.
yg gak pernah aku sempat mikirinnya.
dasar pikirinnya masih kecil.
please dong…ada hal yg lebih berharga dibandingin jadiin dia pacar.
klo udah gini, malah jadi gak enak kan?!
coba deh berpikir lebih dewasa.
bahwa suka,sayang,cinta atau apalah namanya…ga bisa dipaksain.
itu datangnya dari hati.
bahwa itu semua bisa datang dan pergi.

aku hanya ingin dia yg sejalan bersamaku.
dia yg dewasa,mampu memikirkan segalanya.
dia yg mengerti aku dengan segala ego dan ambisiku.
dia yg mampu menerimaku apa adanya.
dan satu lagi…dia yg mampu memberiku rasa aman bersamanya.
itu saja.


klo pun saat ini aku masih sendiri.
itu karna aku masih mencari.
dan aku yakin ada org yg akan diberikan oleh-Nya kepadaku.

Alhamdulillah

Bersujud kepada Allah

bersyukur sepanjang waktu

setiap nafasmu seluruh hidupmu

semoga diberkahi Allah

bersabar taat pada Allah

menjaga keikhlasan-Nya

semoga dirimu semoga langkahmu

diiringi oleh Rahmat-Nya

—Alhamdullilah—

bersyukur atas apa yang telah, masih, dan sedang aku nikmati.

atas hidup yang aku jalani.

atas raga yg masih aku tempati.

atas jiwa yg masih dengan sabar menempati posisinya.

atas semua indra yg masih mampu bekerja di tubuh ini.

atas mata yg masih mampu melihat indahnya dunia walo dibantu dgn lensa.

atas hati yg masih peka dengan segalanya.

atas telinga yg masih mampu mendengar.

atas kedua tangan yg masih mampu bergerak.

atas kedua kaki yg masih mampu berjalan.

atas kesehatan yg selama ini bersedia tetap baik padaku.

atas pendidikan yg Engkau berikan dan sampai saat ini masih kutempuh.

atas keluarga yang berkecukupan memenuhi kebutuhanku.

atas orangtua yang mengasihi dan menyayangiku.

atas semua saudaraku yg selalu memperhatikan tiap perubahankku.

atas teman dan sahabat yg masih bersamaku.

Alhamdullilah ya Allah….

bersyukur atas segalanya…

ada banyak hal yang telah kulewati dalam hidup ini, semua tak lepas dari kehendak-Mu.

syukurku atas semua yg Engkau berikan ya Allah…

di malam 1 Syawal 1426 H ini aku sangat menyadari betapa aku org yg beruntung.

Alhamdullilah ya Allah…

thanx God….for all…

(abis nonton ‘Ketika’,00.35 Am)

pengorbanan

hahaha..ternyata cowo tuh mikirin juga ya jauh or deket rumah gebetannya.

ini sih cerita temen gw sendiri.

jadi pengen ketawa trus setelah denger cerita itu.

bayangin aja dia nganterin gebetannya pulang ke rumah ngabisin 1 1/2 jam dr kampus sampe dia balik kermhnya.

itu udah pake mobil…bisa tidur kalee….

lagian ini tuh Palembang bukan jakarta…ga ada macet..!

mana BBM kan skrg mahal…

dia bilang sih …bukan perhitungan tapi realistis.org belum kerja, wajar aja kan?!

hahaha…ada yg bilang sih itu demi cinta…

rela berkorban waktu,uang,pulsa,trus…bensin..

hmmm…itu sih tergantung orgnya kali ya…

semua org punya persepsi yg berbeda soal bagaimana ‘cinta’ dan menjalaninya.