Beli Buku Rajut, Dimana?

Setelah banyak yang nanya saya biasa beli benang rajut dimana, selanjutnya di Instagram banyak juga yang nanya beli buku rajutnya dimana.

Nah, kali ini setelah sempet beres-beresin buku rajut yang kececer dimana-mana (kadang di meja kamar, kadang ditumpukan buku cerita punya Alaya, kadang sengaja ditinggal ditumpukan project rajug yang lagi dikerjain), saya fotoin dulu koleksi buku-buku rajut yang saya punya hingga saat ini, setelah empat tahun saya bisa ngerajut.

C360_2017-03-25-19-12-49-841
buku luar

Saya sih memang suka beli buku (ya beli banyak, bacanya nyicil) ya itu novel memang yang sering dibaca. Tapi sekitar 2 tahun terakhir saya mengurangi beli buku dengan alasan karena lemari buku saya penuh sesak, malah ada 2 rak yang bukunya belum saya baca. Nah, untuk buku rajut ini saya pisahin letaknya sama buku lain. Saya simpen dalem kotak plastik. Itu pun saya pisahin, buku lokal dan buku luar. Walau saya cenderung lebih suka buku luar, saya juga punya buku-buku rajut lokal 😃

C360_2017-03-25-19-10-58-222
buku Jepang

Untuk buku lokal alias buku yang ditulis oleh penulis Indonesia, saya biasanya beli di toko buku yang ada aja, kayak di Gramedia gitu, di toko online yang jual peralatan rajut juga banyak kok, bisa cari disana. Satu hal yang saya rasa kurang untuk buku-buku lokal itu karena biasanya gak banyak motif dan warna yang cantik kayak yang biasa kita lihat di tagar #crochet dalam Instagram.

C360_2017-03-25-19-57-55-490
buku lokal

Read More

Galeri Crochet

Crochet itu bikin nagih
Sejauh ini, ya itu sih yang dirasain.
Awalnya sih karena hobi aja, seneng bisa bikin ini dan itu. Abis ini lanjut bikin project lain. Selalu begitu.

Sekarang, udah terhitung 7 bulan sejak saya diajarin pertama kali sama Mbak Mimi. Saya merasa banyak sekali berlatih dan punya banyak hasil yang nyata #bukanbualan dan yang pasti bikin saya seneng. Sejak saat itu, suami sih mendukung banget. Gak jarang saya di support untuk beli-beli ‘gear’ crochet sebangsa beli benang (yang udah banyak banget) dan hook aka jarum rajut. Karena jarum rajut yang enak dipake dan impor itu emang gak murah harganya
Read More

Crochet

Udah sebulan dari belajar pertama kali belajar merajut dengan Bu Guru Mimi. Akhirnya beli-beli benang berbagai warna dan latihan terus buat ini itu yang gampang. Beli buku-buku udah dan yang paling enak belajar dari Youtube. Enak bener dah ini ya di Youtube, jadi langsung belajar, enak banget. Kayaknya belajar apa gitu jadi lebih mudah berkat Youtube ini ya. Thx to Youtube

Posting ini cuma mau pamer ngeliatin hasil ngerajut aja sih, ini dia…

tempat pulpen
tempat pulpen

Ini nyontoh dari buku. Gampang buatnya dan lumayan kan ya

Read More

Hobi Baru : Merajut!

Awalnya saya menganggap merajut adahal hal-hal yang berlabel : perempuan banget.

Mama saya walo termasuk ibu-ibu yang ibu rumah tangga banget, gak pernah saya liat merajut. Buat saya merajut adalah hal kesekian yang ‘mungkin’ nanti-nanti sajalah saya pelajari, kalo ada waktunya. Itu yang saya pikirin dulu.

Tiba-tiba, temen saya, Mbak Mimi punya hobi merajut. Mulailah dia merajut ini itu, sampe-sampe bikinin Alaya topi rajut yang dikenal sebagai topi Afika (karena model topi tersebut dipake Afika kecil di sebuah iklan biskuit). Alaya seneng banget dong, dipake kesana kemari. Sejak saat itu, saya berubah pikiran. Merajut oke juga ya.

Sampai lah, di hari sabtu lalu, si Ibu Guru aka Mbak Mimi menawarkan untuk mengajari saya, Suzan, Indah dan Ranny untuk merajut. Gak tanggung-tanggung, semua disiapkan oleh si Ibu Guru. Mulai dari jarum rajut (hakpen) dan benang udah disiapkan, tinggal kita semua para anak didiknya dateng bawa badan. Gak cuma itu sih, sampe dikasih pempek dan makan siang juga pun. Kurang apa coba ini kita belajarnya? Jangan sampe gak pinter aja! Bu Gurunya bilang

Read More