Festival Pembaca Indonesia 2011

Sempat mikir ga jadi lagi ke Festival Pembaca Indonesia atau Indonesian Reader Festival (IRF) 2011 akhirnya kemaren bisa hadir dan menikmati acara besar tahunan yang diselenggarakan temen-temen Goodreads Indonesia (GRI). Ini kali pertama saya hadir di IRF, setelah tahun lalu sukses diadakan pertama kali. Jadi ya, saya ga bisa bandingin tahun lalu apakah lebih rame dan lebih seru dibanding tahun ini. Saya merasa harus banyak belajar dari temen-temen GRI biar bisa bikin acara seru kayak gini juga nantinya.

sempetin foto sama mbak Indah dan Helvry

Pagi itu saya hadir sebelum jadwal yang seharusnya jam 10 pagi, tapi disana saya melihat semua sudah pada siap. Arena bookswap (tukar buku) udah mulai disusun, semua booth yang ada udah tinggal rapi-rapi, tenda untuk nonton film udah siap, pohon buku udah ada, diskusi buku tinggal jalan. Saya acungi jempol deh untuk temen-temen panitia IRF kali ini. Sebelum pada rame saya duduk di boothnya Ijul dan saya melongo liat ijul buka booth dengan bawa 1 kontainer + 1 tas gede berisi buku koleksi pribadinya, yang emang blom semuanya dibaca. Saya tau Ijul lah, kami punya kemiripin soal selera buku, tapi ngasih rating buku ya blom tentu sama

booth WWF

Jam 10 lebih akhirnya saya memutuskan untuk keliling ke semua booth yang ada, mulai dari depan sampe ke belakang, ga lupa sambil kenalan dengan temen-temen GRI yang beberapa baru kenal namanya doang. Ada WWF yang ngasih dongeng ke anak-anak, saya terharu ada juga booth laen seperti Rumah Dongeng, mereka dengan sabar ngasih dongeng ke anak-anak hampir satu per satu dan anak-anak yang dateng pun menyimak dengan seneng. Saya sadar, untuk membangun generasi membaca itu emang harus sejak dini, kalo dari kecil mereka udah kenal buku lebih baik dari maen game, kebiasaan membaca itu akan tumbuh sampe gede. Saya mengalami itu, walo Mama dan Papa ga ngasih dongeng sebelum tidur, orang tua saya sering banget beliin majalah atau buku bacaan kayak Bobo, Paman Gober malah berlangganan. Walo ga semua orangtua bisa seperti itu, ada banyak cara kok untuk menumbuhkan kesukaan membaca.

booth AIUEO
booth AIUEO

Contohnya, ada AIUEO yang memberikan fasilitas membaca gratis untuk umum, yang biasanya hadir pada Minggu ke 2 dan terakhir Car Free Day, pukul 7 – 10 WIB di Bundaran HI, Jakarta. Mungkin ga banyak dari kita ada yang tau soal ini, tapi gerakan seperti ini terbukti bisa menumbuhkan kesukaan membaca. Saya salut sama AIUEO ini, dan sekaligus membuat saya sadar saya sendiri punya banyak buku tapi belum bisa memberikan fasilitas seperti itu khususnya pada anak-anak.

Read More

Sehari Bersama Para Pencinta Buku

Sabtu tanggal 18 Desember 2010 kemaren saya berkesempatan ke Jakarta bersama suami.
Sebenernya ga direncanain banget sih. Kebetulan suami ikut pelatihan sebentar di Jakarta, karena kebetulan lagi ada diskon di Gramedia Grand Indonesia, akhirnya saya ikutan deh

Mengingat si kecil Alaya yang blom pernah ditinggal jauh, akhirnya diputuskan untuk sehari saja di Jakarta. Pergi pagi dan langsung pulang malemnya. Suami pelatihan di daerah Cawang dan saya pun ditemani sahabat saya, Inanda Tiaka jalan-jalan. Sempet mampir ke ITC Cempaka Mas untuk beli casing BB dan beli pakaian si Alaya, sampe akhirnya menuju Grand Indonesia yang nauzubile gede banget untuk belanja buku di Gramedia-nya.

Sibuklah saya hari itu dengan titipan para teman dan juga buku yang sebelumnya emang sudah jadi inceran saya. Sampe akhirnya saya membawa pulang sekitar lebih dari 2 lusin buku dan semua ini membuat tabungan saya jebol (terima kasih untuk suamiku yang sebelumnya mensubsidi). Ga lama akhirnya bertemulah saya dengan para pencinta buku lainnya *halah*, iya… temen-temen dari Goodreads Indonesia. Ketemulah saya dengan King of Metropop, Si Ijul, Kak Mia, Kak Roos, Harun, Mas Boni, Steve alias Silvero dan Jenny.

Ini foto-foto kita

Thx to Ijul, Steve juga Harun yang bergantian bawain belanjaan saya yang ternyata berat banget itu

Disiplin Membaca juga Mereview

Barusan saya ngecek statistik berapa buku dalam tahun ini yang sudah saya baca, dan ternyata…. saya takjub melihat jumlahnya

136 buku tahun ini

Oke, saya bolehlah berbangga hati. Dalam tahun ini berarti saya sudah membaca buku rata-rata 10 buku per bulannya. Jujur saja, untuk hasil yang akurat memang dari kita mesti disiplin. Ya, disiplin nge-add buku-buku yang dibaca di Goodreads. Sungguh saya amat salut dengan Goodreads, komplit banget dalam hal perbukuan.

Eh, ga cuma itu loh. Saya jadi banyak kenal temen-temen yang hobi bacanya yahud banget, reviewnya sadis. Trus, saya juga alhamdulilah jadi koordinator Goodreads Indonesia (GRI) untuk wilayah Sumsel.

Mari tingkatkan semangat membaca