Cerita Workshop Palembang : Perempuan & Internet

Walau labelnya Perempuan & Internet, workshopnya masih diikuti laki-laki juga kok

Workshop Perempuan & Internet

Dua hari lalu temen-temen Wongkito ngadain workshop yang dikasih judul Perempuan & Internet : Peluang Usaha Terbuka!. Sebenarnya acara ini emang dilabel ‘ict 4 women’ jadi emang ditujukan untuk para perempuan, tapi karena beberapa nanya boleh gak laki-lakinya ikut, ya saya rasa gak masalah ya, toh pembicaranya juga ada yang laki-laki. Dan, terbukti kira-kira ada 20% dari hampir 80 orang peserta workshopnya itu laki-laki dan mereka menyimak dengan serius acaranya.

para pembicara #ict4wplb

Hari pertama, Selasa 20 Maret 2012 ada kelas sharing soal blog, socmed, internet sehat dan juga bagaimana memulai bisnis di internet. Setelah pembukaan (gak tau juga ya kenapa harus dibuka secara formal gitu) oleh Pak Yulizar yang adalah Pembantu Ketua 1 STIE MDP dan sedikit cuap-cuap dari saya, mbak Ira memulai sesi sharing hari itu dengan ngobrolin soal Pemanfaatan Blog dan Media Sosial.

peserta yang hadir #ict4wplb

Abis sesinya Mbak Ira langsung dilanjutkan sharing dari Mas Acep dengan tema ‘Perempuan Melek TI’ tapi juga dilengkapi dengan sharing Internet Sehat. Sesinya Mas Acep ini seharusnya emang yang ngisi itu Mbak Dewi, tapi karena adanya kesibukan riset Mbak Dewi akhirnya digantikan Mas Acep. Banyak juga yang nanya soal blog dan Internet Sehat ke Mbak ira dan Mas Acep, malah ada yang masih mikirnya blog itu dipake atau diisi kalo lagi gak ada kerjaan ajalah, kurang penting katanya

Read More

Diskusi Fellow : mau ngapain aja?

Seperti yang sudah saya tulis disini, saya akan coba ceritakan apa aja yang saya diskusikan dengan para petinggi dan penasehat ICT Watch akhir Januari lalu, sebelum perjalanan ke Singapura.

Saya bersama Asmarie dipilih menjadi fellow Internet Sehat tahun ini. Mungkin ada yang nanya, kenapa saya dan Asmarie bisa kepilih? Jawabannya ada di posting blog Internet Sehat ini temen-temen. Jika ada yang masih ingin bertanya tentang fellow ini, boleh kok ditulis dibagian komentar . Karena itu, ada diskusi fellow guna mengetahui kira-kira bagaimana program yang akan dijalankan saya dan Asmarie.

Asmarie duluan diajak untuk diskusi di ruang meetingnya Rumah Internet Sehat sore itu, baru setelah sekitar 1 jam, saya yang masuk. Berhadapan dengan Kang Onno sebagai penasehat, ada Mas Rapin, Mas Indriyatno dan ada Mbak Dewi yang bertanya banyak soal apa dan bagaimana program yang akan dijalankan sebagai fellow. Tadinya saya kira, saya bisa dengerin diskusinya Asmarie juga, ternyata gak. Harapan saya bisa saling bantu dan melengkapi program yang sama-sama dijalankan, kalo ada yang kurang bisa saling kasih saran, tapi ya emang waktunya gak banyak kali ya.

*mengingat apa aja yang didiskusikan kemarenan*

Sebelum ada diskusi fellow ini saya bingung kira-kira mau buat program kayak apa ya. Lalu kembali baca beberapa hal yang jadi kewajiban fellow ini :

Read More

Menjadi Fellow Internet Sehat 2012

Saya kepilih jadi fellow Internet Sehat 2012, seneng sih tapi…. seneng kok

Sebenernya saya juga kaget, kenapa saya yang akhirnya dipilih menjadi Fellow Internet Sehat 2012. Setelah menerima email bahwa saya terpilih jadi fellow, saya mikir juga apa saya bisa menjalankan kewajiban saya sebagai seorang fellow, tapi akhirnya saya sadar ini juga karena sudah dipertimbangkan oleh panel tim ICT Watch. Sebelum menyatakan bersedia, pastilah saya tanya suami apa saya boleh menjalankan fellow ini dengan semua yang nantinya akan saya kerjakan. Alhamdulilah ya, dia support penuh untuk semua yang saya jalankan, sepanjang sayanya emang suka.

Lantas, temen-temen mulai bertanya apa sih fellow Internet Sehat itu?
Jadi begini, Internet Sehat punya program kemitraan baru di tahun ini (yang akan dilanjutkan di tahun-tahun berikutnya), dinamakan ‘fellowship internet sehat’ yaitu Internet Sehat bermitra dengan individu yang tujuannya memberikan kesempatan kepada individu terpilih, sebagai seorang aktifis informasi, untuk mendapatkan dukungan secara lebih komprehensif dalam menginisiasi dan/atau mengembangkan program-programnya.

Trus kok bisa kepilih?
Fellow ini ga pake sign up atau pendaftaran. Pemilihan kandidat fellow dilakukan oleh Panel Komite Seleksi yang melakukan serangkaian pembahasan secara independen dari proses penentuan kriteria, penyeleksian kandidat, pemantauan rekam jejak hingga penggalian ide dan perspektif kandidat tentang sejumlah hal yang kontekstual dan relevan.

Ini kriteria kandidatnya :

  • Bloggerpreneurship: mampu memahami situasi di sekitarnya, memanfaatkan/menciptakan peluang dan mengambil tindakan (berinovasi) dengan informasi untuk melakukan perubahan ke hal yang lebih baik
  • Proactive blogger: aktif ngeblog dan aktif mengajak orang lain dan masyarakat sekitarnya untuk ngeblog
  • Traveler: menyukai dan leluasa dalam melakukan perjalanan, dengan fasilitas apapun yang tersedia
  • Sharing lover: memiliki kecintaan pada kegiatan berbagi ilmu, pengalaman dan pengetahuan
  • Passion-based learner: gemar dan berhasrat tinggi mempelajari dan bereksperimen dengan hal baru
  • Online & offline networker: berjejaring luas dan terus melakukan upaya untuk mengembangkannya
  • Non-block: bukan anggota dan/atau aktifis partai politik tertentu ataupun afiliasinya

Nah, jadi nantinya saya dan Asmarie sebagai fellow diharapkan bisa membuat program-program yang bisa mendorong berbagai inisiatif menumbuhkan dan mengoptimalkan konten, layanan, sumber daya dan/atau trafik Internet Indonesia dengan semangat Internet Sehat tentunya. Dan…. semua program itu akan disupport penuh sama ICT Watch.

Selengkapnya soal fellowship ini bisa dibaca disini ya.

Semoga saya dan juga Asmarie bisa menjalankan fellow ini dengan baik ya, tentunya dengan dukungan dan bantuan temen-temen blogger semua. Tanpa kalian semua, saya bukanlah siapa-siapa

Catatan FGD Kode Etik Online

Hari kamis-sabtu kemarin saya berkesempatan ke Jakarta. Sejak beberapa minggu yang lalu saya di undang untuk hadir ke acara Focus Group Discussion (FGD) Kode Etik Online dari ICT Watch. Saya berangkat malem sih dari Palembang, sampe di hotel Harris, tempat acara itu diadakan malah tengah malam, jam 12 malam tepatnya. Jadi, ga sempet ngobrol banyak langsung ke kamar hotel. Saya sekamar dengan Mbak Tuteh yang ternyata jauh-jauh dari Ende, NTT. Saya dan Mbak Tuteh akhirnya ngobrol banyak sampe sekitar jam 1.30 pagi.

Suasana ruangan pagi itu

Paginya, acara di mulai jam 9.30 emang ga langsung diskusi sih. Ada sharing dulu untuk amunisi kita sebagai peserta dalam diskusi siang harinya. Dibuka oleh Mas Donny BU, lanjut deh sharing dari Mas Sammy dari APJII tentang pentingnya komunitas dalam perkembangan internet dan Mas Sigit dari PANDI tentang domain .id. Sesi kedua lanjut sharing dari Mas Anggara selaku pengacara publik yang ngerti soal hukum dan undang-undangnya, beliau memberikan beberapa kasus hukum terkait kebebasan berekspresi. Mas Nezar selaku jurnalis dari Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) sharing soal pewarta warna (citizen journalism).

Sesi ketiga dimulai setelah sholat jumat dan istirahat siang yaitu dari perwakilan Google Asia Pasific , Ross LaJeunesse dan Mike Orgill bercerita tentang kebijakan Google terhadap etika online dan peraturan pemerintah di sejumlah negara, mereka bahkan membuat halaman khusus Google Transparancy Report. Lanjut lagi sharing dari Pak Nukman yang memberi tahu beberapa contoh kasus di dunia online dan memberikan informasi soal perbedaan kasta di era social media saat ini. Menariknya, ada Kang Onno W Purbo yang jadi moderator, sesi ketiga ini jadi lebih bikin mata seger

Tingkatan Kasta di era socmed

Setelah ketiga sesi itu, barulah kita lanjut ke sesi diskusi. Diskusi yang pertama, kita dibagi menjadi dua grup, yaitu grup yang pro akan perlunya etika online dan grup satunya yang kontra. Saya ada di grup pertama yang pro adanya etika online. Kita diminta menuliskansekitar 12  alasan pro dan kontra ke kartu yang telah dibagikan. Setelah itu akhirnya kita diadu dengan kartu-kartu yang telah kita tulis tadi. Akhirnya, grup yang pro menang…. horeee… 

Read More

Anten-Anten Nunggu Buko 2011

Temen-temen sekalian, daripada males-malesan bulan puasa gini, mending ikutan Anten-Anten Nunggu Buko yok. Jadi, acara ini semacem talkshow, sharing gitu. Berikut info kegiatannya ya :

ANTEN-ANTEN NUNGGU BUKO 2011
Tema: “Komunitas, Media dan Teknologi”
Bersama Onno W Purbo
Kamis, 18 Agustus 2011
Pukul 13.00 – 19.00

Aula Lantai 3 RSAB Az Zahra
Jl. Hasan Kasim No.1-2, Bkt Sangkal, Palembang

Susunan Acara :
13.00 – 14.30 : Akademi Berbagi, kelas tehnik security oleh Onno W Purbo
14.30 – 15.00 : Pembukaan acara Anten-Anten Nunggu Buko 2011
15.00 – 16.15 : Talkshow 1 : “Media Baru & Komunitas”
(Narasumber: Ardy Hidayat (Ketua Komunitas Blogger Wongkito), DetikCommunity, APJII / Relawan TIK Indonesia. Fasilitator: Onno W. Purbo)
16.15 – 17.30 : Talkshow 2 : “Cipta Media Bersama”
(Narasumber: AJI, Wikimedia Indonesia, ICT Watch, Ford Foundation. Fasilitator: Onno W. Purbo)
17.30 – 18.30 : Buka puasa dan ramah tamah

Karena tempat terbatas, pendaftaran langsung bisa mention @dreeva atau @itikkecil di Twitter atau kirim email ke nike [at] wongkito.net. Mohon yang mendaftar yang benar-benar bisa menghadiri acara ini ya, konfirmasi kehadiran kami tunggu hingga tanggal 13 Agustus 2011.