Sebentar Menikmati Kuala Lumpur

Malaysia Truly Asia katanya, iya kah?

Yeah, ini postingan yang tertunda. Tapi ya, daripada tidak sama sekali, saya mau cerita ah soal perjalanan ke Kuala Lumpur akhir Juni lalu.

Sebenernya perjalanan saya ke Kuala Lumpur adalah untuk mendampingi temen-temen TKI disana mempelajari bagaimana ngeblog, walau begitu sedikitnya waktu disempatkan saja untuk paling tidak melihat twin tower dari jarak dekat saat bersinar terang kala malam hingga jalan-jalan di Pasar Seni.

Ini perjalanan pertama saya keluar negeri sendirian, ya walau sesampainya disana saya bertemu dengan Mbak Dewi, Mbak Anaz, Mas Baha, Felix dkk tapi tetap saja menurut saya lebih enak kalo gak sendirian, ada yang diajak ngobrol gitu. Yang paling saya perhatikan dari Kuala Lumpur adalah bagaimana transportasi umumnya.

Twin Tower malam itu

Awalnya saya naik taksi dari airport ke KLCC, lebih karena pengen cepet nyampe dan perut udah memberikan alarm kelaperan akut. Saya pun nyetop taksi, tapi mereka kompak bilang harus beli tiket dulu di dalem (kedatangan). Oke, awalnya saya pikir taksinya keren nih, teratur gitu. Dan… pas beli tiket taksi, ternyata lumayan mihil juga ya, Rm 74,5 menuju ke KLCC.

Besoknya, saya beserta Mbak Dewi dan Mbak Anaz menuju KBRI dari hotel di kawasan Petaling, China Town nyetop taksi dan taksinya gak mau pake argo. Oke tawar menawarlah disana. Dan ternyata begitulah taksi di Kuala Lumpur, hampir sebagian besar gak mau pake argo dan menurut saya taksinya gak jauh lebih bagus dari di Jakarta apalagi Palembang yang masih kinclong.

Read More