Idul Fitri 1437H dan Kangen Posting

Saya kangen posting, kadang ada beberapa ide yang mentok cuma nyampe ditulis eh diketik di note doang. Selesai gak berlanjut sampe ke posting blog. Jadi, saat si kecil tidur, marilah posting ala kadarnya untuk membasuh kerinduan.

Alhamdulilah, ramadhan tahun ini berjalan lancar, saya bisa ikut puasa dan alhamdulilah lagi ASI buat Gemilang masih lancar walau berpuasa. Alhamdulilah lagi, Alaya udah puasa penuh seharian 30 hari. Saya dan keluarga (berikut oom juga nenek kakeknya) amazed gitu, karena tahun lalu dia masih puasa setengah hari dan bolong bolong pun. Tahun ini Alaya udah bisa puasa penuh dan nyantai banget menjalaninya. Gak kayak zaman saya kecil yang jam 1 siang udah gegoleran dilantai dan sering buka tutup kulkas, Alaya mah cukup santai dengan berbekal crafting toolsnya dan juga Youtube. 

Soal makanan buat berbuka pun dia gak banyak maunya kok, padahal Alaya ini picky eater banget sampe sekarang. Sahur favoritnya adalah nasi putih + telor ceplok (tanpa kuning telur) + kecap manis + susu boneeto coklat.

Si kecil Gemilang gimana? Dia mah bayi yang alhamdulilah gak ngerepotin, kadang kalo kebangun ngikut sahur, orang makan pas buka puasa dia juga ikut, sejauh ini makan apa aja gak protes

Kalo tahun lalu, Gemilang masih dalem perut, tahun ini kita udah puasa dan lebaran berempat. Rempong buat ibuknya yang harus nyiapin ini itu, beresin ini itu tapi menyenangkan banget. Anak itu cepet banget gedenya, saya tiap hari ngeliatin Gemilang terus ngerasa ini bayi kok cepet bener ya gedenya. Semoga waktu saya dan ayahnya kasih ke dia, selalu jadi waktu berharga yang bisa dia inget terus sampe tua. 

Mumpung masih bulan Syawal, saya sekalian mau minta maaf lahir batin ya teman-teman. Semoga dimaafkan segala kesalahan, semoga saya dan keluarga dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan dan selanjutnya. 

Perkara Membuat Kue Lebaran

Angie, Alaya, Nike dan Mama

Angie, Alaya, Nike dan Mama

Bikin kue lebaran apa nih?

Saya merasa gak pernah terlalu sibuk jika akan mendekati lebaran. Pertama, mungkin saya memang gak rajin bikin kue. Kedua, karena saya pernah berpikir, kan gak perlu repot bikin kue, toh bisa beli aja yang udah jadi.

Saya memang bukan orang yang rajin di dapur, untuk urusan masak dan bikin kue. Tapi setiap tahun mendekati lebaran, saya hampir selalu nemenin Mama bikin kue, kue kering maupun kue basah. Udah 2 tahun belakangan saya absen nemenin Mama bikin kue, karena si anak kecil yang aktif banget itu kudu diawasin biar kue bisa cepat selesai. Maklum saja, saya gak punya pengasuh atau asisten rumah tangga, jadi saya harus ngerjain apa-apa sendiri, bebersih rumah pun sendiri.

Demi kelancaran Mama yang bikin kue, saya rela ngeliatin jadinya ituh kue aja dan menemani Alaya di rumah. Tahun ini, saya kembali menemani Mama karena saya merasa Alaya udah cukup besar (35 bulan) untuk bisa dibilangin untuk gak gangguin yang lagi bikin kue. Yaaah, walo bikin kuenya gak yang ribet, saya rasa bukan masalah banyak apa gak kue yang dihasilkan, gimana rasanya, tapi ternyata lebih dari itu. Saya menyadari, ada hubungan ibu dan anak perempuan yang terasa dekat sekali.

Saya memang dekat dengan Mama, tapi memasak kue bersama membawa kedekatan kami semakin baik. Ada komunikasi yang sulit saya jelaskan, banyak cerita yang terurai, tawa yang dilepaskan dengan penuh kegembiraan, ngotot tentang bentuk kue kering yang gak sama antara yang dibikin Mama dan yang saya bikin, walau harus sedikit capek bikin adonan dan ngeliatin oven rasanya semua itu priceless.

Sebanyak apapun kue yang kamu beli, seenak kue dari toko kue terlezat sekalipun, akan lebih enak dan menyenangkan ketika mendapati kue yang kamu buat (dan kalopun ada kue yang gosong) bersama ibu dengan penuh cinta.

Posted with WordPress for BlackBerry.