Memangnya Kenapa dengan Domain .id ?

Bangga Pakai .id (foto : @pamantyo)

Sudah lama sebenarnya saya membaca tulisan Pakdhe Blontank soal kegalauan Pandi (Pengelola Nama Domain Indonesia), abis saya baca tulisan itu lalu saya mengangguk-angguk sendiri sambil bilang dalam hati ‘bener juga ya’.

Temen-temen yang punya blog atau web dengan domain sendiri, pada pake domain Indonesia gak? .id (dot aidi) ? Mungkin hampir semua menggelengkan kepala, mungkin serta merta akan bilang .com (dot com) lebih keren kok ya atau .net (dot net). Ini bukan masalah keren atau gak keren kok ya, emang sih kalo kita terhubung dengan internet yang kepikiran soal alamat web/blog itu biasanya ya .com, lah anak saya yang 3 tahun aja kalo ngeliat apa di laptop ibunya udah bisa bilang ‘dot kom itu Nda…’.

Soal Nasionalisme dan Identitas Bangsa

Kalo kita sibuk koar-koar atas nama nasionalisme, ya harusnya kita juga bangga  pake produk-produk buatan dalam negeri, begitu juga dengan domain yang digunakan. Kalo dibandingin dengan negara tetangga yang bangga pake domain negaranya, kenapa kita juga gak belajar dari mereka? Dengan menggunakan domain lokal itu keliatan identitas si pengguna, bukan hanya karena menggunakan bahasa lokal.

Katanya susah registrasi untuk dot aidi…?

Iya, saya merasakan hal yang sama…. tapi itu dulu. Prosedur yang rada ribet dan kadang konfirmasinya bisa lumayan lama. Bener kok, itu dulu. Sekarang Pandi tetap pada prosedurnya tapi lebih cepat dalam hal konfirmasi. Baik itu mendaftarkan domain ataupun perpanjangan. Jika ada hal atau dokumen yang harus dilengkapi pun ada pesan yang masuk ke email. Intinya, sekarang mendaftarkan nama domain dot aidi itu lebih gampang.

Selanjutnya, dari sana saya mulai menggunakan dot aidi (ya, untuk blog lain yang saya punya) dan mencoba mengajak teman-teman jika ingin menggunakan domain sendiri untuk memilih domain dot aidi. Saya bukanlah duta Pandi, tapi paling gak saya mencoba untuk memperlihatkan identitas saya sebagai orang Indonesia.

Lah kok blog ini gak pake domain dot aidi? Saya kadung nemplok dengan yang punya domain utama nih dan blog ini pun udah 2 kali berganti domain sejak awal masa saya memulai dunia per-blog-an. Akhirnya, domain aidi yang saya gunakan, saya pake untuk blog lain

Jadi, kapan kalian mau menggunakan domain dot aidi?

Closing Ceremony SEA Games 2011 yang Spektakuler

Awalnya saya bener-bener ga berharap dapet tiket untuk dateng ke acara closing ceremony atau penutupan SEA Games kali ini. Setelah merasa senang akhirnya bisa menjadi bagian dari ‘media’ yang turut melihat meriahnya pembukaan SEA Games ke-26 itu, saya ga berharap lagi bisa menyaksikan closing ceremony-nya, walo temen-temen Wongkito emang jadinya menggantungkan harapan pada saya *lirik Adit*.

tiket closing ceremony
tiket closing ceremony SEA Games 2011

Bono, sebagai perpanjangan tangan Adit, nelpon pukul 13.45 dan saya akhirnya bingung sendiri harus nelpon siapa untuk 10 tiket closing ceremony ini. Paling gampang sebar di milis, cepet dapet tanggapan juga, sampe ada yang ga kebagian karena emang tiketnya terbatas. Buru-buru berangkat ke Jakabaring untuk ambil tiket dulu sama Bono. Parkir di parkiran Gelora Sriwijaya yang lumayan ya ke Media Center Gedung Bank Sumsel, dapet tiket trus balik lagi ke Gelora Sriwijaya. Eh, harus muter jalan lagi lewat jalur masuk venue softball. Dengan alasan memperketat keamanan, hanya VVIP yang bisa masuk lewat jalur depan Gelora Sriwijaya.

Merah Putih itu berkibar

Saya lanjut terpukau dengan panitia yang akhirnya lebih rapi dan lebih siap dalam closing ceremony ini dibandingkan dengan opening kemaren. Sudah ada info yang jelas tertempel bagian mana untuk tiket apa, pihak keamanan lebih ketat sampai mengecek satu per satu tas yang dibawa, dikasih cap di punggung tangan, pokoknya jadi lebih teratur deh. Panitia belajar dari kesalahan dan kesemrawutan opening lalu, tepuk tangan deh untuk pelayanan yang lebih baik ini.

sambutan dari Bu Rita Subowo dan Pak Andi Malarangeng

Awan hitam saat closing kali ini kayaknya udah ga jadi masalah lagi, goodie bag yang kita terima ga jauh berbeda sama opening lalu, tetap ada jas hujan dan payung yang bisa digunakan kapan saja, kamera-kamera dan lampu-lampu sorot nan mahal itu pun udah dibekali dengan plastik, semuanya jauh lebih siap menghadapi serangan hujan. Dan satu lagi, ga hanya ada giant screen dan spydercam, kali ini di kanan dan kiri panggung gede itu ada screen yang bisa ditonton selama acara. Paling ga screen itu membuat kami yang ada disana bisa melihat lebih dekat mukanya yang mengisi acara malam itu. Hujan pun turun rintik-rintik ga terlalu lama, justru pas acara udah dimulai, hujan pelan-pelan berhenti. Dan, kita dikejutkan kembali dengan kembang api yang begitu kereeeen dengan lighting yang masih membuat saya terpukau sejak acara opening.

Read More