Cara Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak

Mungkin kita harus sepakat dulu bahwa minat baca itu tidak tumbuh dengan sendirinya? Iya kan?
Nah, dari situ tulisan ini bisa dimulai.

Membaca tulisan Mbak Utami di sini soal minat baca, sebenarnya sudah lama saya ingin ikut menuliskan tentang minat baca ini, tapi baru sekarang akhirnya terwujud menuliskannya

Saya sadar, sebagai seseorang yang suka membaca, saya memulai semuanya dari kecil. Bapak saya dulu tidak henti membelikan kami (saya dan adik saya) majalah semacam Bobo dan Donald Bebek dari kios kecil depan restoran tiap kali kami mampir makan di sana. Kalo ke Gramedia ya biasa ya beli komik kayak Doraemon, Dragon Ball gitu. Makin besar bisa langganan majalah dan makin gede lagi, saya belum punya duit sendiri buat beli buku, dari SMP hingga SMA saya sisihkan duit jajan saya yang gak seberapa itu buat nyewa buku di taman bacaan depan sekolah. Harga sewanya 10% dari harga beli bukunya. Saat itu senang saya bisa baca banyak komik dan novel hanya dengan meminjam. Dari sana lah awalnya kebiasaan membaca menjadi hal yang menyenangkan, menjadi hobi yang terus dibawa hingga kini. Dari sana juga saya mengerti bahwa kebiasaan membaca itu haruslah ditumbuhkan sedari kecil, dipupuk agar bisa berkembang dengan baik hingga dewasa.

Saya juga sadar, saat ini berbeda dengan zaman dulu, di mana belum ada smartphone canggih yang bisa ini itu, dulu udah punya komputer buat bikin tugas aja udah alhamdulilah. Kalo mau internetan, mesti ke warung internet (warnet). Anak zaman sekarang dimudahkan dengan gawai (gadget), lebih suka visualisasi yang bisa mereka tonton di Youtube dibanding ilustrasi yang ada dalam buku, lebih menyenangkan memang. Itu lah yang terjadi pada anak-anak saya. Ditengah gempuran Youtube yang menyenangkan buat ditonton, saya bisa dibilang berjuang banget agar buku dan membaca bisa mendapatkan tempat ditiap hari mereka. Beberapa langkah ini yang saya lakukan untuk itu.
Read More

Belajar Parenting ala The Return of Superman

Saya penyuka drama Korea, itu tak usah diragukan lagi. Tapi saya gak terlalu suka K-Pop, penikmat cowok gantengnya aja sik, lagunya gak gitu :p
Satu lagi, saya suka variety show Korea. Ya paling suka Running Man, kalo udah ketinggalan 1 episode aja rasanya gimanaaa gitu, berasa kurang hiburan lah saya

Ternyata, variety show The Return of Superman juga menarik. Gak terlalu seru sih kayak RM tapi yang ini lebih kerasa ‘belajar jadi orangtua’nya.

Saya akui dan saya sadar bahwa menjadi orangtua itu suatu pembelajaran seumur hidup. Setidaknya sebagai orangtua, kita banyak belajar entah itu dari orangtua kita, dari buku, seminar parenting atau juga tontonan. Gak semua yang kita baca di buku parenting dan seminar parenting mampu kita terapkan pada anak. Karena itu setiap orangtua punya caranya sendiri dalam bagaimana mendidik anaknya.
image

The Return of Superman yang paling saya suka ya pastinya triplet alias kembar tiga cowo anaknya Song Il Gook yaitu Daehan, Minguk dan Manse. Si kembar tiga ini lucuuuu banget. Selain itu mereka ini anak yang manis walau ya mereka tetap anak-anak yang kadang bertingkah macem-macem. Superman lah si ayahnya. Il Gook adalah ayah hebat yang mampu gendong kembar tiga ini sekaligus dan yang pasti saya suka parenting style-nya.

Read More

Memahami Hubungan Ayah & Anak Dari Toba Dreams

Sukses itu bukan saat kamu berhasi jadi orang kaya, tapi saat kamu berhasil menjadi orang baik.

Seorang teman merekomendasikan film Toba Dreams ini pada saya dengan testimonial bahwa film ini adalah film Indonesia terbaik yang pernah ia tonton. Oke…baiklah, akhirnya dengan tidak menonton trailernya lebih dulu saya putuskan untuk menonton film dimana Vino G. Bastian berakting dengan istrinya sendiri, Marsha Timothy ini. Toh ini bukan film keduanya yang pernah saya tonton, sebelumnya saya sudah pernah menonton Air Mata Terakhir Bunda, dimana pasangan ini juga yang main.

Sesuai judulnya film ini tentu film yang bersetting Danau Toba. Benar saja, sepanjang film mata saya menikmati keindahan Danau Toba nan indah itu. Jelas dari judulnya pun kita suah tahu, film ini akan kental dengan budaya batak walau tak hanya di Balige syutingnya tapi juga tetap ada Jakarta.

Film dimulai dengan Sersan Tebe (Mathias Muchus) yang pensiun dari pekerjaan sebagai anggota TNI Angkatan Darat. Sebagai seorang prajurit pembela negara nan idealis, segera setelah selesai masa kerjanya dia mengajak istri dan 3 anaknya, Ronggul (Vino Bastian), Semurung dan Taruli kembali ke desa tempat dia berasal yaitu di Balige, Toba. Sebagai seorang bapak yang sering bertugas semasa kerjanya, Ronggul sebagai anak tertua tidak mendapat didikan langsung dari Sang Ayah dan ia juga merasa ayahnya tidak sayang padanya dibandingkan 2 adiknya yang lain. Ronggul akhirnya besar menjadi anak yang keras kepala dan selalu berbeda pendapat dengan sang ayah. Pak Tebe mengatakan Ronggul adalah anak yang berperangai buruk. Ronggul sebenarnya ingin menjadi apa yang dia inginkan, bukan menjadi apa yang ayahnya inginkan menjadi seorang prajurit. Sebagai seorang prajurit Pak Tebe mengharuskan anak-anaknya menjadi apa yang ia mau layaknya komandan pada anak buahnya.

Read More

Review Buku Rahim

Rahim

Judul Buku : Rahim
Penulis : Fahd Djibran
Penerbit : Goodfaith Production
Jumlah Halaman : 320 Halaman
Harga : Rp. 60.000
ISBN : 9786029600025

Wow… itu kata pertama saya setelah habis tuntas baca buku ini
Ini memang buku pertama Fahd yang saya baca, tapi dari kedua buku yang ditulis Fahd saya merasa teman-teman benar, ini adalah sebuah masterpiece dari Fadh Djibran. Karena dibuat dengan hati yang gembira di tengah penantian kelahiran bayinya mungkin

Rahim, mungkin kurang tepat dimasukkan ke kategori novel ya.
Dari covernya yang menarik ternyata dalemnya lebih hebat lagi. Saya betul-betul amazing seorang Fahd bisa menulis buku seperti ini. Menceritakan rahim dengan sangat detil dengan imajinasi yang tak pernah saya pikirkan dari seorang laki-laki. Ditambah lagi banyak sekali quote yang saya harus share lewat Twitter dan Facebook.

Bercerita tentang semua yang kalian ingin tahu tentang rahim, tentang seorang ibu, bayi dari 0 hari sampai 9 bulan di rahim sang ibu, tentang banyak kebaikan, tentang ayah… ah saya tak dapat berkata-kata lagi setelah baca buku ini, saya hanya merasa amazing, se-amazing saya bisa mengandung dan melahirkan seorang bayi.

Read More

Anak Hanyalah TitipanNya

Beberapa hari yang lalu, seorang teman memberi link sebuah artikel dari blog Ayah Edy via BBM, langsung saya baca. Saya tertegun, dan saya teruskan link tersebut ke suami. Kisah Anak yang meminta dimandiin sama Bundanya. Karena sangat sibuk, sang Bunda tidak pernah sempat memandikan anaknya, sampai akhirnya janji sang Bunda terpenuhi saat sang anak meninggal dunia. Hanya ada sesal dari orangtuanya, yang tak mampu memberikan yang ‘terbaik’ bagi si anak.

Ibu dan Anak

Hari sabtu, 10 April 2010, saya dikejutkan kembali dengan berita kematian Bilqis Anindya Passa. Sekedar mengingatkan Bilqis adalah anak berumur 17 bulan yang menderita kelainan hati. Sang Ibu yang telah bersusah payah menggalang dana, telah melakukan yang terbaik untuk kesembuhan putrinya. Ketabahan super dahsyat dari orangtua Bilqis, membuat saya yakin tak ada penyesalan disana, mereka telah memberikan yang terbaik bagi anaknya.

Hari ini, tadi pagi dapet kabar Chika-keponakan Kak Goiq– meninggal dunia. Ya Allah….. kaget, anak berumur 6 bulan yang walaupun belum pernah bertemu sering saya dengar ceritanya dari Kak Goiq. Chika berumur hampir 7 bulan, cuma beda 2 minggu dari Alayaku. Waktu Alaya lahir 1 September tahun lalu, Chika lahir 15 September. *menahan air mata*

Read More