18
Dec '06

Nasionalisme

Si Dimas (temen dikampus) nanya
“Ke’ si Indah (ponakannya) nanya lagu Mengheningkan Cipta judulnya apaan yah?”
Apa yah ??? *mikir mode on
“Kayaknya judulnya sama Mas…tanya ke yang laen aja yah..”

Yah, akhirnya aku nanya ke anak-anak yang laen…
Dan ternyata… jawabannya, gini..
Dimas : “Hymne guru ye” (terpujilah wahai engkau…. Ya bukanlah..)
Herman : “Syukur, bukan?” (hiks, salah bgt)
Siti : “Satu Nusa Satu Bangsa kayaknya” (weks, ini parah bgt sampe buat aku ketawa kepingkel-pingkel)
Ridha : “Garuda Pancasila” (ya ampun… bukan non..)

Dan akhirnya, si Ismail dengan gedenya bilang…
“Salah, yang bener tuh gini lagunya… Dari yakin ku teguh….”
Hua…… gubrak… aseli deh kita semua yang denger langsung ketawa abis… “Itu lagu Syukur mail..” sumpah malu bgt tuh orang….

Nah, hari ini gara-gara mau input materi Pancasila, aku ceritain soal diatas sama Pak Alam. Hehehhe, Pak Alam ketawa aja. Dateng deh Pak Ardi, dan langsung ditodong pertanyaan “Pak, tau lagu mengheningkan cipta ga?”, yang ditanya langsung diem (mikir boo..), setelah dengan seriusnya akhirnya Pak Ardi nyanyiin lagu Hymne Guru. Hehehheheh….
Tanya ke Zamzam, eh… dia bilang lupa…. sampe nyari ke Google..

Hmm.. sampe segitunya yah, lupa lagu wajib nasional. Padahal dulu jaman sekolah nyanyi deh hampir tiap hari senin. Nah sekarang, yang udah ga ikut upacara lagi, bukan berarti harus ngelupain juga. Nasionalisme itu perlu, sedikitnya dengan tau deh lagu-lagu wajib itu. Namanya aja lagu wajib nasional lagi.
Malu kan kalo ponakan nanya, dan kita ga bisa ato salah jawab…..