10 Tahun Pernikahan


Alhamdulilah, 11 Januari 2008 – 11 Januari 2018.
Sampai usia pernikahan 10 tahun, saya akhirnya berusaha untuk menuliskan kembali, karena sudah lama gak menulis banyak peringatan hari ini itu di blog, mungkin karena saya yang males, mungkin juga sekarang agak sungkan menuliskan yang begituan karena udah berasa gak zamannya lagi. Ah, masa bodoh ya, saya ingin mengingat banyak hal dengan tulisan saya sendiri, jadi semoga bertahun-tahun selanjutnya saya akan dengan senyam-senyum membaca tulisannya saya kembali.

Saya dan suami bukan tipe orang yang romantis, ngasih puisi atau menuliskan sesuatu dengan kata-kata manis, tertulis, rasanya aneh sekali. Tapi perjalanan 10 tahun ini membuat saya selalu bersyukur dengan semua yang kami jalani bersama. Segala suka dan duka. Saya senang kami masih selalu bisa berdiskusi tentang apa saja bersama, mulai dari drama Korea yang saya tonton, apa yang dikerjakan masing-masing, hingga soal politik tanah air. Saya bahagia, suami mengerti sekali bagaimana saya, seorang istri yang kadang banyakan malesnya, masih jarang ngajinya, masih sering kurang sabar sama anak (balita yang gak bisa diem itu) dan kekurangan lainnya.

foto jepretan Alaya

Saya bersyukur Allah menitipkan kami dua anak yang insya Allah bisa membanggakan kami, bisa menjadi anak-anak yang baik dan Allah peluk mimpi-mimpinya. Semoga kami bisa menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak kami, memberikan hak yang seharusnya mereka dapat dari kami sebagai orangtuanya. Semoga kami bisa mengajarkan banyak hal baik yang bisa mereka bawa hingga mereka dewasa. Saya dan suami juga merasa belum sempurna menjadi satu sama lain, tapi kami berhasil melewati 10 tahun ini dengan bahagia. Alhamdulilah. Semoga begitu selalu hingga berpuluh tahun nanti. Amin.

Langkah-Langkah Perawatan Kulit Wajah Ala Korea Versi Nike

Sebenarnya udah lama pengen publish tulisan soal perawatan kulit wajah (skincare) Korea yang saya pake, tapi karena merasa bukan beauty blogger, saya mengurungkan niat itu, mungkin sejak setahun lalu draft tulisannya sudah tersimpan dalam blog ini. Beberapa hari lalu di Twitter, Rani – seorang teman, mendorong saya untuk menuliskannya kembali dan membuat akhirnya saya berani untuk menerbitkan tulisan ini.

Sudah sejak masuk umur 30, saya mulai konsen ke perawatan kulit wajah. Maksudnya, biar lebih terawat aja gitu. Kalo sebelumnya dari usia remaja cuma kenal pembersih muka dan krim pelembab, saya pikir usia 30 udah seharusnya saya lebih merawat muka, dengan tujuan biar lebih sehat aja sih mukanya, kalo kulit muka sehat, bakal jarang jerawatan kan ya dan kalo dapet bonusnya bisa lebih kinclong

Sekitar 3 tahun lalu, saya mulai mencari-cari produk skincare mana yang cocok sama muka saya. Jenis kulit saya normal cenderung kering (apalagi pas PMS melanda). Setelah cari info di internet, nemu lah skincare ala Korea yang punya beberapa (lumayan banyak) langkah.
Kenapa pilih langkah skincare Korea?
1. Karena Korea udah terbukti dipakai banyak orang dan hasilnya juga bagus. Liat aja orang Korea yang mukanya mulus berseri walo udah tua juga gitu, itu berkat skincare yang rutin mereka pake.
2. Karena produknya relatif lebih murah dibanding merk Amerika atau Eropa gitu.

Walau ribet karena langkah-langkahnya panjang, saya pikir gak apa dicoba, kalo emang gak cocok ya udah diganti aja sambil jalan. Pas saya coba beberapa bulan saya pake rutin tiap pagi dan malam hari, saya merasa kulit muka saya jadi lebih bersih, gak gampang jerawatan dan yang biasanya dulu sering terasa kering, sekarang lebih sehat aja rasanya.

Saya mau bagi beberapa produk yang biasa saya pake ya, berikut dengan urutan penggunaannya :
1. First Cleanser
Pertama, tahap bersihin muka. Dalam tahap ini ada dua langkah yaitu pake first cleanser dan second cleanser. First cleanser ini dipake biasanya sore/malam hari untuk bersihin makeup yang sudah dipake seharian gitu. Jadi kalo emang pagi harinya gak pake makeup ya mungkin bisa diskip aja gitu. First cleanser ini banyak macemnya, dari mulai yang bentuknya krim sebut aja cleansing milk (susu pembersih), cleansing cream/balm, cleansing oil, sampe yang cair, cleansing water atau yang lagi populer itu micellar water. Silakan dipilih aja salah satu.

Saya biasanya kalo cleanser suka ganti-ganti. Kalo bersihin makeup abis kondangan ya biasanya pake :
– Biore cleansing oil
– The Face Shop : 5 Combined Cereal, Herb Day cleansing cream
– The Body Shop Vitamin E
Kalo makeup biasa aja sehari-hari gitu yang biasanya pake BB cream atau bedakan aja bisa juga pake cleansing water, yang biasa saya pake :
– Garnier micellar cleansing water
– Corine de Farme micellar water
– The Saem cleansing water

2. Second cleanser
Tahap kedua bersihin muka ini biasanya pake cleanser yang lebih ringan, tahap ini berguna untuk memastikan gak ada lagi sisa makeup yang tertinggal sehabis pake first cleanser. Biasanya saya pake cleansing foam yang tinggal pake dan dibilas saat mandi. Yang biasa saya pake :
– The Face Shop cleansing foam (biasanya peach atau aloe vera)
– Benton cleansing foam
– The Body Shop Vitamin E

3. First Toner
Masuk ke tahap pake toner. Ini juga dibagi 2 lagi, first toner (exfoliating toner) dan second toner (hydrating toner). Gunanya untuk mengembalikan kulit muka kita setelah dibersihin tadi. First toner itu untuk mengangkat kulit mati di muka kita, jadi biasanya mengandung AHA atau BHA. Yang biasa saya pake dan gak ganti-ganti itu :
– Benton Aloe BHA Skin Toner.
Read More

Nonton Film Kala Weekend

Ibu-ibu itu gak ada liburnya. Saya setuju, kalo pekerja pasti ada libur di weekend, sabtu minggu gitu, kalo para ibu, harus sedia setiap saat 24/7 apalagi kalo punya anak balita.

Weekend pun saya rasanya sulit leyeh-leyeh. Ada aja yang harus diberesin, belum lagi kalo anak udah berantakin sana sini, tinggal aja ini mamaknya ngelus dada, hela nafas. Jadi, untuk membuat rada santai di weekend, saya pikir menonton adalah terapi yang paling pas. Gak harus nonton bioskop, nonton di rumah aja mah saya udah seneng banget. Jadilah hari sabtu dan minggu adalah hari dimana, saya pasti nyari film buat ditonton.

Thanks to koneksi internet Indihome yang bisa bikin nonton di rumah jadi menyenangkan. Nonton online jadi pilihan. Saya hampir selalu nonton film Korea (kecuali genre horor ya) atau romantic comedy hollywood. Lumayan lah, bisa bikin rasanya weekend itu lebih santai, lebih bisa dinikmati (walau kadang sembari nyetrika pakaian sih).

Bingung Buat Kado? Belanja Online Aja!

Ya, saya ibu-ibu yang suka belanja online.
Hampir setiap saya perlu apa gitu, belanja online adalah solusinya kalo emang gak buru-buru. Coba sebutin barang apa yang gak bisa dibeli online? Hampir semuanya ada jualannya kan ya. Dari beli keperluan anak, keperluan rumah tangga, pernak pernik kerajinan tangan, sampe pernah saya beli obeng aja, online gitu. Saking semuanya bisa dibeli secara online.

Nah, kebingungan juga kadang mampir kalo kita keinget bentar lagi ulang tahun temen, keluarga atau kelahiran ponakan, anaknya temen, atau pas nyari kado pernikahan, bersyukur banget lah dengan belanja online semuanya jadi gampang, tinggal pilah pilih deh mau beli hadiah apa, trus tinggal kirim langsung ke alamat si penerima, udah deh, yang nerima senang, kita pun senang.

Menjelang September ada Alaya yang tahun ini ulang tahun ke delapan tahun, dia sih udah minta sesuatu. Trus beberapa hari setelah Alaya ulang tahun, Mama juga berulang tahun, jadi saya bingung juga sih mau cari kado apa buat mama. Mama sih biasa gak minta apa-apa selain doa dari anak-anaknya, tapi seneng aja gitu kan ya kalo bisa ngasih kado apa gitu. Pilihannya kalo gak beliin alat-alat dapur, alat masak gitu ya produk fashion wanita gitu, ya kayak baju, tas, sepatu gitu lah. Kalo yang kayak gitu sih pasti gak susah nyarinya kan ya. Cuma, karena gak memungkinkan muter mall beli ini itu, maka yang paling tepat belanja online.

Read More

Transportasi Online di Palembang Menjelang Asian Games 2018

Palembang macet sekarang. Iya banget!

Keluh kesah warga Palembang itu udah bisa jadi alasan, mirip alasan warga Jakarta, walau memang gak separah itu sih. Macetnya karena ada pembangunan sana-sini yang sebenernya memang harus disyukuri.

Macet yang ada karena pembangunan LRT (yang bisa dibilang sepanjang jalanan Palembang) dan juga ada pembangunan fly over yang ketiga juga. Semua pembangunan seperti dikerjakan berbarengan, bisa dibilang buru-buru agar hasilnya bisa dinikmati tahun depan, sebelum perhelatan besar Asian Games dimulai.

Jadi, ya warga Palembang harus banyak bersabar menunggu hasil jadi, sembari menikmati kemacetan yang tiada henti dari pagi hingga malam hari karena jalan makin terasa sempit dan banyak juga yang rusak karena pembangunan tersebut.