Naksir Yamaha LEXi Pada Pandangan Pertama

Ceritanya libur kemarin jalan ke Palembang Indah Mall bareng suami, biasa lah niatnya mau belanja bulanan gitu, tapi ya jelas gak cuma belanja bulanan groceries aja ya, karena udah di mall ya udah sekalian jalan-jalan dulu. Mumpung libur dan pengennya bisa sekalian nonton, jadi naik lah ke lantai paling atas.

Sampe lantai atas, ternyata lagi ada festival makanan gitu, ya cobaan puasa datang paling gampang dari wangi-wangi masakan itu. Selain makanan di lantai 2 itu juga tempatnya playground anak, pasti lah kalo ngajakin si kecil bisa narik-narik dia minta main, tapi tadi sengaja dia ditinggal lagi main sama kakaknya di rumah eyang. Nah, pas jalan-jalan disitu, ngeliatlah ada kendaraan roda dua alias motor berdiri nan gagah diantara tempat bermain anak. Ya udah, akhirnya narik suami untuk ngeliat lebih dekat itu motor apaan. Pas liat lebih dekat itu motornya, ternyata namanya Yamaha LEXi, nyoba lah saya untuk pegang-pegang motornya, sambil ngeliat apa aja yang menarik dari motor ini.

Bagi saya tinggal di kota besar yang mulai sering macet ini udah paling bener naik motor. Hemat waktu dan minim stres karena macet. Jadi kalo harus pergi ke mana-mana sendiri atau berdua mending naik motor deh. Jadi, karena itu saya berniat untuk punya motor, tapi ya masih milih-milih motornya yang mana. Pas liat Yamaha LEXi kemarin kayak langsung naksir gitu, coba nanya-nanya ah dan comot brosurnya yang terdisplay dekat situ buat lebih tau apa aja yang ditawarkan motor ini.

Read More

Catatan Tengah Ramadhan 1439H

16 Ramadhan 1439H.

Alhamdulilah bertemu lagi dengan ramadhan tahun ini.
Alhamdulilah masih dikasih sehat, tahun ini udah gak menyusui Gemilang lagi. Setelah 2 tahun yang lalu berjuang ditengah menyusui masih bisa puasa penuh (karena siklusnya belum lancar).
Tahun ketiga Alaya berpuasa. Kali ini karena udah sering main sama temennya, pulang sekolah langsung ngeluh haus , liat adeknya makan trus disuruh jauh-jauh biar gak ngerasa pengen.
Hari pertama puasa, Gemilang malah demam. Tau sendiri gimana ibu kalo anaknya sakit. Gak bisa tidur trus lanjut sahur. Anaknya jadi rewel banget, susah tidur, taunya demam karena mau batuk pilek. Alhamdulilah 4 hari udah enakan, walo susah minum obat, walau drama dikit-dikit nangis dan gak mau makan. Anak ini kalo liat emaknya pergi ke mana gitu gak ngajakin dia, mulai deh sering rewel.

Puasa tahun ini saya merasa entah kenapa mudah sekali merasa kecil hati. Setelah diem beberapa jam (gak diem juga sih, sambil mikir maksudnya) baru deh merasa baikan lagi. Kudu banyak bersyukur dan berprasangka baik. Selalu begitu sih harusnya.

Beberapa hari sebelum puasa, salah seorang sepupu (dari suami) berpulang. Kaget kita karena masih muda, gak punya riwayat sakit berat juga. Seumuran adikku. Meninggalkan istri dan dua orang anaknya, 3 tahun dan 3 bulan. Segala hidup dan mati memang kuasa Allah, semuanya hanya menjalani ketentuanNya.

Semoga Allah mempertemukan lagi dengan ramadhan tahun tahun depan. Semoga semua menjadi lebih baik.

Kebiasaan Minum Air Putih Dalam Botol

Ini tentang kebiasaan.

Waktu Alaya masih kecil sekitar umur 1 tahun dimulai lah ngasih dia minum air putih dalam botol yang ada pipetnya. Ternyata kebiasaan sampe sekarang. Tapi, bedanya sekarang botolnya udah gak pake pipet lagi, gantian sekarang adeknya yang minum pake botol yang ada pipetnya.

Kalo Bunda dan Ayahnya minum air putih dalam botol bukan karena ikutan anaknya, tapi karena saya sadar akan kebutuhan minum air putih dan saya emang seringnya haus terus sih ya. Dan demi gak bolak balik ngambil air dalam gelas/mug/cangkir maka dipake lah botol (mungkin juga males nyuci gelasnya). Kebiasaan ini dimulai sejak saya masih kerja dan baru nikah kebawa sampe sekarang.

Gemilang yang paling luar biasa, dia baru 2 tahun tapi kira-kira saya udah beliin dia sekitar 6 botol karena kebanyakan anaknya sering banget dengan sengaja melempar itu botolnya jadi deh pecah. Blom lagi pipetnya kadang-kadang digigitin sama dia, sampe akhirnya potek deh tuh pipetnya.
Read More

10 Tahun Pernikahan


Alhamdulilah, 11 Januari 2008 – 11 Januari 2018.
Sampai usia pernikahan 10 tahun, saya akhirnya berusaha untuk menuliskan kembali, karena sudah lama gak menulis banyak peringatan hari ini itu di blog, mungkin karena saya yang males, mungkin juga sekarang agak sungkan menuliskan yang begituan karena udah berasa gak zamannya lagi. Ah, masa bodoh ya, saya ingin mengingat banyak hal dengan tulisan saya sendiri, jadi semoga bertahun-tahun selanjutnya saya akan dengan senyam-senyum membaca tulisannya saya kembali.

Saya dan suami bukan tipe orang yang romantis, ngasih puisi atau menuliskan sesuatu dengan kata-kata manis, tertulis, rasanya aneh sekali. Tapi perjalanan 10 tahun ini membuat saya selalu bersyukur dengan semua yang kami jalani bersama. Segala suka dan duka. Saya senang kami masih selalu bisa berdiskusi tentang apa saja bersama, mulai dari drama Korea yang saya tonton, apa yang dikerjakan masing-masing, hingga soal politik tanah air. Saya bahagia, suami mengerti sekali bagaimana saya, seorang istri yang kadang banyakan malesnya, masih jarang ngajinya, masih sering kurang sabar sama anak (balita yang gak bisa diem itu) dan kekurangan lainnya.

foto jepretan Alaya

Saya bersyukur Allah menitipkan kami dua anak yang insya Allah bisa membanggakan kami, bisa menjadi anak-anak yang baik dan Allah peluk mimpi-mimpinya. Semoga kami bisa menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak kami, memberikan hak yang seharusnya mereka dapat dari kami sebagai orangtuanya. Semoga kami bisa mengajarkan banyak hal baik yang bisa mereka bawa hingga mereka dewasa. Saya dan suami juga merasa belum sempurna menjadi satu sama lain, tapi kami berhasil melewati 10 tahun ini dengan bahagia. Alhamdulilah. Semoga begitu selalu hingga berpuluh tahun nanti. Amin.

Langkah-Langkah Perawatan Kulit Wajah Ala Korea Versi Nike

Sebenarnya udah lama pengen publish tulisan soal perawatan kulit wajah (skincare) Korea yang saya pake, tapi karena merasa bukan beauty blogger, saya mengurungkan niat itu, mungkin sejak setahun lalu draft tulisannya sudah tersimpan dalam blog ini. Beberapa hari lalu di Twitter, Rani – seorang teman, mendorong saya untuk menuliskannya kembali dan membuat akhirnya saya berani untuk menerbitkan tulisan ini.

Sudah sejak masuk umur 30, saya mulai konsen ke perawatan kulit wajah. Maksudnya, biar lebih terawat aja gitu. Kalo sebelumnya dari usia remaja cuma kenal pembersih muka dan krim pelembab, saya pikir usia 30 udah seharusnya saya lebih merawat muka, dengan tujuan biar lebih sehat aja sih mukanya, kalo kulit muka sehat, bakal jarang jerawatan kan ya dan kalo dapet bonusnya bisa lebih kinclong

Sekitar 3 tahun lalu, saya mulai mencari-cari produk skincare mana yang cocok sama muka saya. Jenis kulit saya normal cenderung kering (apalagi pas PMS melanda). Setelah cari info di internet, nemu lah skincare ala Korea yang punya beberapa (lumayan banyak) langkah.
Kenapa pilih langkah skincare Korea?
1. Karena Korea udah terbukti dipakai banyak orang dan hasilnya juga bagus. Liat aja orang Korea yang mukanya mulus berseri walo udah tua juga gitu, itu berkat skincare yang rutin mereka pake.
2. Karena produknya relatif lebih murah dibanding merk Amerika atau Eropa gitu.

Walau ribet karena langkah-langkahnya panjang, saya pikir gak apa dicoba, kalo emang gak cocok ya udah diganti aja sambil jalan. Pas saya coba beberapa bulan saya pake rutin tiap pagi dan malam hari, saya merasa kulit muka saya jadi lebih bersih, gak gampang jerawatan dan yang biasanya dulu sering terasa kering, sekarang lebih sehat aja rasanya.

Saya mau bagi beberapa produk yang biasa saya pake ya, berikut dengan urutan penggunaannya :
1. First Cleanser
Pertama, tahap bersihin muka. Dalam tahap ini ada dua langkah yaitu pake first cleanser dan second cleanser. First cleanser ini dipake biasanya sore/malam hari untuk bersihin makeup yang sudah dipake seharian gitu. Jadi kalo emang pagi harinya gak pake makeup ya mungkin bisa diskip aja gitu. First cleanser ini banyak macemnya, dari mulai yang bentuknya krim sebut aja cleansing milk (susu pembersih), cleansing cream/balm, cleansing oil, sampe yang cair, cleansing water atau yang lagi populer itu micellar water. Silakan dipilih aja salah satu.

Saya biasanya kalo cleanser suka ganti-ganti. Kalo bersihin makeup abis kondangan ya biasanya pake :
– Biore cleansing oil
– The Face Shop : 5 Combined Cereal, Herb Day cleansing cream
– The Body Shop Vitamin E
Kalo makeup biasa aja sehari-hari gitu yang biasanya pake BB cream atau bedakan aja bisa juga pake cleansing water, yang biasa saya pake :
– Garnier micellar cleansing water
– Corine de Farme micellar water
– The Saem cleansing water

2. Second cleanser
Tahap kedua bersihin muka ini biasanya pake cleanser yang lebih ringan, tahap ini berguna untuk memastikan gak ada lagi sisa makeup yang tertinggal sehabis pake first cleanser. Biasanya saya pake cleansing foam yang tinggal pake dan dibilas saat mandi. Yang biasa saya pake :
– The Face Shop cleansing foam (biasanya peach atau aloe vera)
– Benton cleansing foam
– The Body Shop Vitamin E

3. First Toner
Masuk ke tahap pake toner. Ini juga dibagi 2 lagi, first toner (exfoliating toner) dan second toner (hydrating toner). Gunanya untuk mengembalikan kulit muka kita setelah dibersihin tadi. First toner itu untuk mengangkat kulit mati di muka kita, jadi biasanya mengandung AHA atau BHA. Yang biasa saya pake dan gak ganti-ganti itu :
– Benton Aloe BHA Skin Toner.
Read More