Berkeliling Kota Surabaya dengan Suroboyo Bus Cukup Bayar dengan Botol Plastik

Melihat Atri ngumpulin botol plastik bekas setelah selesai acara pertama di Persamuhan Pendidik Pancasila kemarin, saya pun buru-buru bantuin, saya pikir memang buat bantu-bantu yang beresin aja gitu, ternyata gak gitu. Atri bilang ngumpulin botol plastik bekas biar bisa jalan-jalan naik bus. Gimana ceritanya?

Suroboyo Bus jurusan UNESA-ITS

Iya loh, ternyata untuk bisa jalan-jalan keliling Surabaya cukup bayar dengan botol kemasan plastik kosong aja gitu. Surabaya udah banyak duit katanya, gak perlu bayar bus pake duit tapi cukup pake botol plastik. Namun, hari itu saya dan Atri gak jadi bawa botol kosong itu dengan alasan bakal gak sempat juga gitu karena jadwal kegiatan sampe malem.

ngumpulin botol plastik bekas pas acara

Besoknya, di hari kedua kegiatan, saya lihat kali ini Roma yang ngumpulin botol plastik, ya udah ya saya ikut aja karena ternyata ada waktu sekitar 2-3 jam sebelum acara selanjutnya dimulai. Gak perlu waktu lama kami dengan mudahnya mengumpulkan 20 botol plastik bekas ukuran 300 ml, gak pake mandi langsung cuss kami menuju tempat pemberhentian busnya tepat di sebelah hotel Shangri-La, tempat kegiatan kami berlangsung.

Read more

Tentang Memberi Rating

Hari gini masih gak bisa menerima penilaian orang? Gak ngerti lagi deh saya.

Pagi ini seperti biasa kalo buka laptop saya akan buka Goodreads, biasa lah buat ngeliat feed, apa yang lagi dibaca kawan-kawan trus gimana bukunya trus penilaiannya terus reviewnya. Dari sana biasanya saya nemu aja gitu buku yang akhirnya pengen saya beli dan saya baca.

Hari ini liat ada seorang kawan yang bales komentar di salah satu buku yang direviewnya. Awalnya saya pikir biasa lah bales komen biasa, tapi ternyata pas dicek lagi ternyata ada yang komen bilang kalo kawan tersebut bukan siapa-siapa, bukan kritikus dan bilang kalo reviewnya serampangan. Sebelum liat balasan sang kawan saya ketawa dan membatin ‘orang begini masih ada yang zaman sekarang?’ :D

Read more

Love Alarm, Aplikasi Bahaya!

Jika kamu mencari-cari aplikasi Love Alarm di Play Store gara-gara liat judul ini, yak kamu salah. Love Alarm itu gak ada, fiktif dan juga judul drama Korea.

Jadi, sabtu lalu saya nonton drama Korea yang berjudul Love Alarm. Saya tau ini merupakan drama cinta anak SMA, tapi bukan kah cinta selalu dimulai dengan yang pertama? Jadi ya selalu menarik, kan?

gambar dari koreandrama.org

Ya, saya biasanya emang paling males nonton drama yang cinta-cintaan aja isinya, lebih suka drama kriminal, hukum, misteri gitu deh, lebih bikin penasaran, tapi kali ini beda. Kim So Hyun adalah salah satu alasannya. Aktris perempuan muda satu ini menurut saya bakal jadi aktris top sampe dia tua, lah wong di usia sekarang aja aktingnya jago banget, apalagi kalo dapet peran sedih-sedih gitu, top banget lah. Karena itu saya nonton Love Alarm.

Drama ini cuma 8 episode saja, yang tiap episodenya hanya 45 menit. Serial keluaran Netflix ini memang bercerita tentang kisah cinta pertama SMA, tapi nontonnya menyisakan baper (bawa perasaan) yang tidak bisa digambarkan. Ada sedih, ada gemas, ada senyum-senyum juga dibawanya. Cerita yang manis.

Kim Jojo dicintai oleh Hwang Sun Oh dan Lee Hye Yeong. Sun Oh dan Hye Yeong ini dari kecil selalu bersama. Hye Yeong yang menyukai Jojo lebih dulu, tapi cuma bisa dari jauh aja. Dia ngeliatin Jojo dari jauh, senyum waktu Jojo bahagia dan ikut sedih kalo ngeliat Jojo sedih. Hampir semua kebiasaan Jojo dia tau. Ya mungkin terdengar seperti stalker ya, tapi Hye Yeong gak ganggu sama sekali, dia cuma ngeliatin aja.

Sun Oh yang kaya dan anak artis banyak digilai perempuan, eh pas liat Hye Yeong suka cewe dia penasaran trus ikut juga ngeliatin itu Jojo. Trus malah jatuh cinta juga. Sebagai yang lebih berani ya Sun Oh lebih gerak cepat kan ya. Gayung juga bersambut dipihak Jojo.

Trus apa hubungannya dengan Love Alarm? Di sekolah itu, ada yang bikin aplikasi Love Alarm namanya, yang kalo diaktifkan, dia bisa membunyikan love alarm orang yang lagi disukai/dicintai dalam jarak 10 meter. Aplikasi ini langsung populer, padahal keinginan yang buat aplikasi ini cuma buat bilang kalo dia suka sama cewe yang dia suka, dan gak bisa bilang secara langsung.

Lho, kenapa bahaya? Ya bahaya, buat yang populer di sekolah, otomatis Love Alarmnya bunyi terus, karena banyak yang suka. Bagaimana satu aplikasi bisa jadi penentu orang itu suka sama seseorang? Kebayang gak gimana itu deteksinya? Dari detak jantung yang jadi lebih cepat kah ketika bertemu? Atau gimana? Sepanjang nonton saya berpikir keras. Abis itu saya bilang ‘ah, namanya juga kan cerita fiktif’. Bahaya dengan aplikasi ini kita tak bisa membohongi perasaan. Padahal ya hak seseorang juga mau mengatakan atau tidak tentang perasaannya.

Aplikasi ini sebenarnya bisa saja benar-benar ada, tapi ya itu banyak kemungkinan errornya. Kalo berdasarkan detak jantung yang lebih cepat dari biasanya trus bisa dibilang jatuh cinta, ya gimana dengan kalo sedang olahraga gitu? Di sisi lain, aplikasi ini tentu bahaya bagi yang merasa rendah diri, merasa gak cakep dan punya banyak kekurangan. Mereka yang merasa begitu akan sedih menyadari bahwa tak ada yang mencintai mereka. Padahal jelas kata Tulus, cinta ada banyak bentuknya.

Dalam series itu juga ada orang-orang yang bunuh diri karena merasa tak ada yang membunyikan Love Alarm-nya. Lewat hal ini jelas rasanya bahwa merasa sendiri itu membuat orang stres lalu lemah menjalani hidup yang mungkin sulit sekali (kayak hidupnya Jojo). Dari sana saya sadar dan merasa benar adanya jika hal yang paling menyedihkan di dunia ini adalah kesepian.

Membuat diri sadar bahwa tidak benar-benar sendiri dalam sebuah kesepian itu tidaklah mudah. Saya baper dan nangis seperti merasakan kesedihan dan kesendirian Jojo. Beruntunglah diri yang selalu memiliki tempat berbagi, mensupport kala sedih dan bingung dan ya, sebenarnya selalu ada Tuhan yang tak pernah tidur.

Karakter Hye Yeong jelas adalah yang paling saya suka, Jung Ga Ram dengan ciamik membangun karakter yang perasaan sayangnya teruji waktu, menyukai dengan caranya sendiri dalam drama yang diangkat dari webtoon ini. Selanjutnya, silakan nonton sendiri serialnya, dan tentukan sendiri juga kalian #TimSunOh atau #TimHyeYeong :)

Read more

Tsundoku atau Bibliophile?

Saya sadar banyak sekali menumpuk buku bacaan, sampai-sampai bisa disebut timbunan. Kamu juga punya kebiasaan begini kah? Selamat datang di Ordo Penimbun Buku.

Awal mulanya saya pernah ke obral buku di salah satu penerbit di Palembang, banyak buanget buku-bukunya, saya ingat itu mungkin sekitar tahun 2006-2007 gitu. Harga yang ditawarkan begitu menarik, hanya Rp 2.500 – Rp 10.000 saja, alhasil saya yang waktu itu sudah bekerja dan punya sedikit gaji, beli banyak sekali buku. Lanjut setelah menikah kebiasaan beli buku itu semakin besar, suami saya punya kesukaan yang sama, dia juga suka membaca, malah dia masuk kategori orang yang suka dunia IT secara otodidak dengan membaca banyak buku komputer.

Di akhir tahun 2010 saya pernah berangkat ke Jakarta pergi pagi pulang malemnya cuma demi ketemu temen-temen Goodreads Indonesia dan pergi bareng belanja buku karena waktu itu salah satu Gramedia menawarkan diskon 30% untuk semua buku-bukunya. Kalap sudah pasti, pertahanan dompet jebol, kartu kredit tersodor dengan ringan ke kasir dan kawan-kawan di Palembang pun nitip gak nanggung-nanggung, ada yang nitip seri Narnia boxset. Abis itu, saya seneng banget, ya ketemu teman-teman ya beli banyak buku yang sampe sekarang masih ada aja belum terbaca.

Read more

Akhirnya Bisa Nonton Konser Westlife

Siapa sih yang gak suka nyanyi? Mengidolakan penyanyi/grup? Kalo sekarang zamannya Kpop, saya harus ngaku kalo saya mengidolakan Westlife sejak SMP.

Masa remaja memang kita akan berada diusia mengidolakan seseorang/grup penyanyi, aktor, dan figur publik, ya itu normal saja. Anak saya yang belum genap 10 tahun udah hapal bener lagu KPop, sebut aja BTS, EXO, Black Pink walau gak ngerti artinya. Walau memang belum keliatan Alaya mengidolakan banget satu grup penyanyi dari sekian banyak itu, saya maklum saja, masa remaja saya dulu pun diisi dengan begitu juga.

Read more

Mari Bicara Soal Summer Finn

Jika kalian gak tau siapa itu Summer Finn, kalian kudu nonton dulu film 500 Days of Summer.

diambil dari scoopwhoop.com

Iya, setelah beberapa hari lalu tiba-tiba banyak yang ngomongin film itu karena sudah 10 tahun yang lalu, jadi banyak beredar twit-twit dari para netizen tentang Tom dan Summer. Oke, karena ini salah satu film favorit saya, mari kita bicara tentang film ini. Bukan, bukan tentang ceritanya ya, silakan nonton aja kalo itu sih, tapi tentang tokohnya. Saya ingin bicara dari sisi Summer, dari sisi perempuan, karena saya toh perempuan juga.

Sedikit untuk memulai bahasannya, film 500 Days of Summer ini bukanlah cerita cinta, begitulah film ini dimulai dengan disclaimer yang disebutkan Tom seperti itu. Ya, karena ini diceritakan dengan narasi dari sisi Tom, jelas lah kita tidak tau dari sudut pandang Summer bagaimana. Di film ini kita bisa ikut merasakan yang Tom rasakan, patah hatinya yang terasa mendung kelabu berhari-hari, tapi bagaimana dengan Summer? Bagi kamu tim Tom, jelas akan bilang apa yang sudah dilakukan Summer itu jahat. Benar kah begitu?

Read more

Tips Hemat Belanja Produk Skincare

Ini bagi kalian yang gemar belanja skincare offline (maksudnya langsung ke tokonya) maupun online (dibanyak marketplace) kayak saya :)

Sebenarnya saya bukanlah orang yang suka perawatan kulit dan tubuh. Buat saya yang punya duit gak seberapa ini, perawatan itu adalah sebuah hal yang bisa dikatakan pemborosan. Jelas hal ini mungkin gak berlaku bagi temen-temen yang duitnya banyak ya. Saya akan lebih suka menghemat biaya perawatan apalah-apalah itu untuk belanja buku.

Saya pernah satu kali (seumur hidup) melakukan perawatan menyeluruh dari atas rambut hingga ujung kaki, dari massage alias pijet pijet badan, kepala sampe manicure pedicure, itu adalah saat saya akan menikah (sekitar 12 tahun lalu). Dah waktu itu aja, rasanya gimana? Ya enak gitu hehehehe. Abis itu kalo liat biayanya yang lumayan mahal, saya lebih suka melakukan perawatan mandiri deh alias perawatan ala rumahan aja.

Kalo badan, saya masih rutin seminggu 2x pake body scrub sewaktu mandi. Untuk manicure dan pedicure, saya gak begitu suka. Kuku tangan saya gak bisa panjang karena sejak kecil kalo saya kuku tangannya panjang dikit aja (kelupaan potong seminggu misalnya) udah mulai gatel dibagian ujung kukunya trus kulitnya jadi kering banget, lalu pecah-pecah dan mengelupas. Saya pun gak pernah pake kuteks. Pernah pengen banget, tapi rasanya ribet ntar baru bagus diwarnain eh harus dilepas karena gak bisa salat, walau ya katanya ada yang bisa dipake salat juga.

Read more