19
Jan '07

Cerita Disana…. (part 2)

Nyambung lagi cerita waktu mudik kemaren itu (siswanya masih sibuk ngerjain kuis dan buat tugas).

Setelah nyampe dirumah kakek dari bokap, langsung deh disambung dengan percakapan pembuka (nanyain kabar, dll) sama nyokap, nanyain kenapa bokap ga ikut. Sampe akhirnya percakapan kakek dan cucunya di malem takbiran (eh, ga kedenger lo takbirannya, yang ada suara hujan–lagi hujan soalnya ;p). Dimulai ngobrol ma adekku, biasa sih, soal sekolah, mo kuliah dimana dan ngambil jurusan apa ntar.

Nah ke aku, baru deh nanya gimana kuliah dan aku bilang Insya Allah sept taon ini selesai (doain kemudahannya yah….), tentang kerjaan, dan ujug-ujug kakek nanya umur, deg…. knp yah? *bingung*, tapi akhirnya bilang udah 20 dan taon 2007 masuk 21 (bentar lagi 21- siapin kado yah ). Nah, akhinya bilang gini “Udah tua kan Kas (Akas-panggilan aku ke kakek), bentar lagi dah mo nikah ” Nyokap yg denger, aku ma kakek juga adekku ketawa, dan ga nyangka dengan jawaban si kakek “Emang dah ada calonnya?”, gubrak…. rasanya aku mo ketawa ngakak deh, tapi akhirnya aku bilang gini “Blom sih Kas, cuma klo udah ‘boleh’ kan berarti dah dapet izinnya, jadi tinggal nyari calonnya” huehehheuhee, jawabannya polos bgt yak. Nah, sang kakek senyum-senyum deh dan akhirnya berkata “Ya, cari deh…” sip.. sip.. itu kuanggap sebagai doa kek,.. amin…

Akhirnya ngobrol2 lagi seputar kegiatan hari-hari, kebon kakek (dikasih ke aku apa adek yak? hahahah ga ding masih punya kakek pastinya), soal sepupu yang laen yang beranjak gede… sampe akhirnya, kakek ngantuk dan acara bercakap-cakap bubar dan besok siap2 mo sholat Idul Adha…

31 Desember 2006, pagi-pagi dah dibangunin nyokap untuk subuh, tapi dingiiiiiiiin bgt (mungkin 5 derajat celcius deh), akhirnya setengah enam pagi baru subuh, dan mandi jam segitu? udah kebayang dinginnya, akhirnya ngelanjut tidur deh. Jam 6 mandi, ngeliat sang kakek dah siap mo berangkat. Ampun pagi bgt yak, jadi deh aku cepet siap-siap mandi buat berangkat ke mesjid. Akhirnya 6.30 ke mesjid, padahal ga jauh loh ke mesjidnya, tapi om dah nyiapin mobil. Ternyata, nyampe disana masih aja lama, baru sekali ini dateng sholat Ied jam 6.30 dan mulai jam 7 mulai (klo di mesjid deket rumah mulainya jam 8 kadang malah lebih).

Abis dari mesjid, maapan ma kakek, nyokap, tante, om, adek, valen, akbar (eh, akbar blom bisa salaman yah ;p). Nah, hari raya disini tuh yah, tradisinya gini, yang bapak-bapak dateng deh dari ujung kampung sampe ujung kampung satunya , rame bgt diurutin ke rumah satu-satu. Nah, abis itu yg ibu-ibu, muda-mudi (jadul bgt nih kata2nya), dan adek2 kecil (temennya valen-sepupuku yg umuran hampir 4 taon). Agak siangan, abis gotong royong ma nyokap bersihin rumah kakek, akhirnya dianterin balik ke kampungnya nyokap. Disini, tradisinya juga sama aja. Kali ini sekeluarga deh singgah ke beberapa (baca : byk!) rumah keluarga dan berhasil buat kita-kita keunyang (saking kenyang) bgt dan sorenya balik, dan tak berapa lama kemudian terlihat sepupu2 dah pada tepar-tidur. Akhirnya, ngikut juga deh. hehehhehe….

ntar disambung lagi ke part 3 yah, masih ada cerita disana….