12
May '07

Naek Gunung

Adekku~Trendy bilang mo naek gunung. Ini kali pertama dia bakal menjalani perjalanan jauh without my Mom n Dad. Ngedenger dia mo naek gunung, aku sih oke-oke aja. ‘Keren kan!’ dalem hati bilang gitu

Udah bilang ke Bokap, komen Bokap sih “ati2 aja… jaga diri baek2” dan teriring juga pertanyaan kapan, sama siapa aja dan naek apa kesana (ke Gunung Dempo sih katanya). Intinya Bokap setuju2 aja.

Nah, klo Nyokap ini nih, waktu adek bilang dia mo ke gunung, komennya banyak bgt, selaen hal yang sama kayak yang Bokap tanyain tadi, masih ditambah dengan wejangan-wejangan kayak :
1. Bawa baju hangat lebih
2. Bawa makanan yang banyak mengingat mereka (adek ma 12 temennya) mungkin sampe 5 hari… dan ini langsung disambut dengan “Ma, berat lah kalo banyak yang dibawa, dikira kita naek gunung pake mobil apa..” Ngeles khas adekku tuh
3. Bawa obat-obatan disebutin lah obat ini-itu, dan langsung juga terdengar jawaban dari cowo sok tau itu (aka adekku itu) “Ga ah Ma, banyak bgt sih… kan….”

Dan deretan wejangan laen dari Nyokap. Aku tau sih gimana kekhawatiran Nyokap sama adek, selaen karena dia blom pernah naek gunung sebelomnya juga karena adek tuh belom pernah ditinggal jauh dikit. Ke luar kota pasti bareng ato kalo liburan juga pasti bareng ma Nyokap, makanya kali ini banyak banget listing ini itunya. Selaen juga adek ma temen-temennya itu diikuti beberapa orang yang sudah punya pengalaman menaklukkan gunung

Denger beberapa larangan naek gunung yang aku denger dari adekku itu, aku jadi agak khawatir juga. Tapi, yah buat pengalaman dia juga sih… *Sambil membayangkan gimana dengan Mahameru ya?*

‘Hati-hati ya Dek….!!!’