14
Sep '07

Menghargai

Buka pertama di rumah.

Keluarga kecil sih, Mama + Papa + Nike + Trendy. Cuma 4 orang, tp Papa pengennya buka puasa pertama dan terakhir agak lebih spesial dari hari yg lain. Saya sih ikut aja, apa yang ada itu yang disantap. Namanya aja puasa, jadi yah coba belajar untuk menerima yang ada, mensyukuri yang kita punya.

Si Papa itu mirip ma adek, klo ga suka sama sesuatu langsung aja bilang.
Kemaren si Mama bikin pempek, emang sih ya si Mama bilang ikannya udah agak lama di dalam freezer kulkas. Pas buka puasa, si Adek + si Papa abis minum langsung makan pempek, eh ternyata di dalemnya kasyak belom mateng gitu. Trus si Adek n si Papa komen gini, “Ah, ga jadi deh makannya.” sambil balikin lagi pempeknya ke tempat semula.

Saya, karna lumayan laper, lebih milih abis minum teh manis langsung makan nasi soto. Tapi, akhirnya abis makan nasi soto itu, tetep cobain pempek. Emang bener sih kata si Adek, tapi saya membatin ‘si Mama udah buat pempeknya, eh malah kayak gitu responnya. Coba kalo saya yang buat, klo dapet komen kayak gitu mungkin jadinya ngerasa ga enak hati.’
Saya tetep makan dengan tidak berkomentar apa-apa.

Saya pengen belajar untuk menghargai sedikit saja usaha siapa pun (apalagi si Mama) biar nanti usaha saya (yang mungkin baru sedikit) juga bisa dihargai orang lain.

Gambar di unduh dari sini.