Rafting itu Seru!

Karena ada free program satu hari di Bali, yaitu kita bisa minta anterin kemana aja yang kita mau, Pak Putu nawarin kita nyobain rafting. Dulu Pak Putu kerja di tempat rafting sebelum pindah ke Indo Sarana. Saya sih, biasa aja. Cuma Si Kakak yang ditawarin, antusias gitu. Tanya harganya, (dapet diskon, karena Pak Putu, setengah dari rate bule) langsung deh keesokan harinya, kita menuju daerah Petang.
Daerah ini agak jauh juga dari Legian, yah kurang lebih satu jam. Dengan perbekalan baju ganti, saya masih rada males ikutan nyoba permainan air ini. Yah, secara saya masih terkena Sindrom Bali juga. Setelah nyampe di tempat rafting Tirta Ayung, kita diminta ganti baju dan pake pelampung. Saya juga sebenernya takut maen di aer (walopun saya orang pisces), saya takut jatoh dan yang penting itu saya ga bisa berenang. Tapi, yang nemenin kita (Pak Wayan) bilang kalo saya ndak perlu takut, karena dah pake pelampung.

Setelah bersiap dengan pelampung, helm dan dayung, kita menyusuri tangga ke bawah. Tempatnya tinggi, jadi untuk ke arena raftingnya itu kita perlu turun anak tangga mungkin ratusan banyaknya. Capek. Setelahnya nyampe ke aliran sungainya, saya jadi takut lagi. Karena, semalemnya hujan, jadi aernya ngalir deres gitu. Persiapan lengkap, instruksi sedikit dari Pak Wayan, kita langsung naek ke perahu karet. Jalan dengan di dayung, saya berasa ikut tim jelajah gitu

Sampe lintasan ada jumpingnya sekitar 1 meter lebih, alhasil basah semua. Beberapa kali ngelewatin arus deras dengan bebatuan gede. SERU. Ga lupa dong foto-foto di air terjun, adem sekaleee. Setengah lintasan rafting, ternyata 5 meter di depan perahu karet kita ada sekeluarga dari Korea. Sembari istirahat, ngobrol-ngobrol lah kakak dengan orang Korea itu. Mereka bertiga, Ibu, Bapak dan satu orang anaknya, cewek. Ternyata mereka ke Bali dalam rangka perayaan ultah perkawinan si bapak dan ibu yang ke 30. Lumayan loh, si bapak bisa bahasa Inggris. Si anak cewe itu cantik banget, putih, lesung pipinya 2 lagi (kayak saya :p), dia anak bungsu, umurnya 26.
Beberapa menit istirahat yang digunakan untuk ngobrol dan foto2, kita melanjutkan lintasan. Dengan aliran air yang deras, nubruk dinding tebing, ngelewatin batu-batu gede, saya banyak teriak (seru soalnya), tapi waktu jumping jangan teriak, karna bisa-bisa mulut kemasukan aer )

Dan tak lupa mampir di goa untuk foto2. Sampe di akhir lintasan, kok saya merasa malah pengen lagi ya? , kurang panjang, cuma sejauh kurang lebih 6 km. Namun, perjuangan ga hanya sampai disitu kawan. Kita diharuskan menaiki anak tangga hampir sama jumlahnya waktu kita turun. Tapi yang pasti ini capek puoool.Ini mendaki namanya. Untungnya, setelah naek mungkin 100 lebih anak tangga, kita menemukan liftnya untuk naek ke atas. Alhamdulillah. Waktu rafting, bersimbah aer, mendaki pulang ternyata berhujan peluh. Kasihan Si Kakak yang kayaknya dah ga bisa naek tangga lagi. (Psst… besoknya ngeluh sakit kaki, untungnya ada program spa di keesokan harinya)

Nyampe di atas via lift, disiapkan fasilitas mandi di dalam udah ada shampo, sabun dan handuk bersih buat kita pake. Abis mandi dan ganti baju, kita disuguhi makan siang.

Akhirnya, saya cuma bisa bilang. Kalo ke Bali cobalah rafting. SERU!!

Jadi Orang Bali di Pura Tirta Empul

Melanjutkan posting yang kemaren, dan kemarennya lagi, masih seputar perjalanan berlibur di Bali. Kali ini saya ceritain soal Pura Tirta Empul.
Di Bali sih emang banyak banget Pura, rata-rata objek wisatanya emang sekitaran Pura, yang paling saya hapal itu Pura Besakih. Hari kedua di Bali, kita ke Pura Tirta Empul. Nyampe disana, ternyata deket banget sama Istananya Pak Soekarno. Tapi kita ga bisa kesana, karena emang ga dibuka untuk umum. Kalo ada acara-acara yang sifatnya kebangsaan (halah!) nginep di deket istana itu juga.

Pura Tirta Empul itu salah satu Pura gede di Bali. Di Pura ini terdapat mata air yang dipercayai sebagai air suci oleh orang Bali. Waktu masuk Pura ini, bagi cowo ataupun cewe yang pake celana pendek diharuskan pake kain Bali + iketannya, bagi yang pake celana panjang tapi masih mau pake kainnya juga ndak papa kok. Malah Si Kakak di pakein Udeng (ikat kepala cowo khas Bali) dan saya di kasih bunga yang diselipin di telinga. Jadi kayak orang Bali beneran deh kita.

Mata Air yang ada ditutupin sama tembok Pura dan dialirkan ke arah depan, jadi kayak ada kolam gitu yang airnya ngalir terus dari mata air. Nah tempat aliran air ini yang digunakan oleh orang Bali untuk mandi, minum, dipercikkan ato sekedar cuci muka. Karena air ini diyakini sebagai air suci, maka banyak orang Bali yang kesini untuk mandi, katanya sih untuk mensucikan diri (masuk ke kolam bener loh!), malah ada kepercayaan kalo cuci muka bisa awet muda. Akhirnya, dan kita nyobain cuci muka disana, airnya seger banget, dingin, kayak dimasukin ke kulkas
Perjalanan ke luar dari Tirta Empul, setelah balikin kain, iketan n udeng (donasi lah sukarela di kotak!), Si Kakak ngeliat pohon yang ada buahnya, tapi ga tau namanya apaan, waktu di tanya sama Si Guide (merangkap tukang foto langsung jadi) yang nemenin di Tirta Empul katanya itu namanya ‘Buah Maja’ yang rasanya pahit. Mungkin itu kali yah, yang akhirnya bentuk kata “Majapahit”

Segini dulu cerita kali ini, besok saya cerita soal Rafting di daerah Petang (pake ‘e’ lafal ‘perak’, Bali.

Tips Membuat CV

Bagi yang baru lulus SMU or baru aja lulus kuliah dan yang pengen kerja, pasti udah persiapan buat lamaran kerja, curriculum vitae (CV), fotokopi sertifikat ini itu dan pastinya cari-cari kerjaan di situs lowongan kerja, lirak-lirik bukaan CPNS ato malah bangga dengan 100% pengangguran.

Mau bagi-bagi tips nih biar bisa buat CV yang bagus.
1. Tepat Sasaran
Musti tau dulu, mo menempati posisi apa di perusahaan yang dituju, baru buat CV yang menunjukkan kemampuan kalian di bidang tersebut. Jangan ngelamar ke bagian front office eh malah banyak nyebutin accounting

2. Pake Bahasa Inggris
Disarankan pake bahasa Inggris. Ada nilai tambah kalo CV kamu pake bahasa Inggris.

3. Bentuk CV
Buatlah CV yang menarik, mulai dari jenis kertas, jenis huruf sampe kata-katanya. Bagi yang tulis tangan, pastiin tulisannya bagus, ya minimal dapat dibaca dengan baik. Kalo dokter, ga pake cv lagi makanya tulisannya ga pernah bagus

4. Data Standar
Masukan data-data standar yang lengkap, seperti data pribadi (nama, alamat, no yang bisa dihubungi, status, ttl, email), riwayat pendidikan, pengalaman kerja (penting!), keahlian/kemampuan, pengalaman berorganisasi.

5. Foto Cakep
Pilih foto yang paling cakep/cantik menurut kalian, berwarna, yang enak diliatlah, karena tetep aja, yang cakep itu ada hitungannya sendiri.

6. Kirim yang Cepet
Kalo kalian mengirimkan via pos, jangan sampe cv kalian dateng ke perusahaan yang dituju malah setelah lowongan ditutup.

Diinget :
• CV jangan ketebelan
• Bahasa yang bener
• Kalo kirim CV via email, ukuran filenya jangan kegedean
• Jangan sampe salah tulis nama perusahaan ato no telpon kalian
• Jangan telat kirim.

Nah, bagi yang lagi berburu pekerjaan. Silahkan dicoba…!!

Sumber : Chic edisi 02, 2008.