28
Jan '08

Jadi Orang Bali di Pura Tirta Empul

Jadi Orang Bali di Pura Tirta Empul
Jadi Orang Bali di Pura Tirta Empul
Jadi Orang Bali di Pura Tirta Empul
Melanjutkan posting yang kemaren, dan kemarennya lagi, masih seputar perjalanan berlibur di Bali. Kali ini saya ceritain soal Pura Tirta Empul.
Di Bali sih emang banyak banget Pura, rata-rata objek wisatanya emang sekitaran Pura, yang paling saya hapal itu Pura Besakih. Hari kedua di Bali, kita ke Pura Tirta Empul. Nyampe disana, ternyata deket banget sama Istananya Pak Soekarno. Tapi kita ga bisa kesana, karena emang ga dibuka untuk umum. Kalo ada acara-acara yang sifatnya kebangsaan (halah!) nginep di deket istana itu juga.

Pura Tirta Empul itu salah satu Pura gede di Bali. Di Pura ini terdapat mata air yang dipercayai sebagai air suci oleh orang Bali. Waktu masuk Pura ini, bagi cowo ataupun cewe yang pake celana pendek diharuskan pake kain Bali + iketannya, bagi yang pake celana panjang tapi masih mau pake kainnya juga ndak papa kok. Malah Si Kakak di pakein Udeng (ikat kepala cowo khas Bali) dan saya di kasih bunga yang diselipin di telinga. Jadi kayak orang Bali beneran deh kita.

Mata Air yang ada ditutupin sama tembok Pura dan dialirkan ke arah depan, jadi kayak ada kolam gitu yang airnya ngalir terus dari mata air. Nah tempat aliran air ini yang digunakan oleh orang Bali untuk mandi, minum, dipercikkan ato sekedar cuci muka. Karena air ini diyakini sebagai air suci, maka banyak orang Bali yang kesini untuk mandi, katanya sih untuk mensucikan diri (masuk ke kolam bener loh!), malah ada kepercayaan kalo cuci muka bisa awet muda. Akhirnya, dan kita nyobain cuci muka disana, airnya seger banget, dingin, kayak dimasukin ke kulkas
Perjalanan ke luar dari Tirta Empul, setelah balikin kain, iketan n udeng (donasi lah sukarela di kotak!), Si Kakak ngeliat pohon yang ada buahnya, tapi ga tau namanya apaan, waktu di tanya sama Si Guide (merangkap tukang foto langsung jadi) yang nemenin di Tirta Empul katanya itu namanya ‘Buah Maja’ yang rasanya pahit. Mungkin itu kali yah, yang akhirnya bentuk kata “Majapahit”

Segini dulu cerita kali ini, besok saya cerita soal Rafting di daerah Petang (pake ‘e’ lafal ‘perak’, Bali.