22
Feb '08

CJ7

Semalem nonton DVD CJ7. Awalnya sih tertarik karena yang maen Stephen Chow, pasti lucu.
Film ini cerita tentang seorang anak miskin, namanya Siau Ti yang hanya punya seorang ayah, kuli bangunan yang tidak sekolah, yang diperankan Stephen Chow. Tapi, sang Ayah punya ambisi menyekolahkan anaknya di sekolah elit biar bisa pinter.

Siau Ti dididik dengan baik dan semua dalam kesederhanaan. Tinggal di petak kecil, Sang Ayah tetap memberi buah apel untuk Siau Ti walopun tuh apel udah busuk, mungut di sampah. Siau Ti dimusuhin temen-temen kelasnya, karena dia bau dan kotor, tapi ada satu temen ceweknya dan seorang guru cewek yg selalu baik padanya. Siau Ti malas belajar, dan suatu kali melihat mainan, dia pengen beli. Sang Ayah yg ga punya uang, akhirnya memukul Siau Ti.

Sampe akhirnya, Sang Ayah nemuin UFO, dan memungut sesuatu kayak bola yang akhirnya diberikannya pada Siau Ti, sebagai permintaan maaf karena Siau Ti ngambek ga dibeliin mainan. Awalnya, Siau Ti menolak, tapi akhirnya diterima juga. Dia kira itu cuma bola biasa, ga taunya bola itu berubah menjadi sesosok binatang kayak anjing kecil yang lucu, yang akhirnya di beri nama CJ7 oleh Siau Ti.

Sejak dia punya CJ7, Siau Ti merasa CJ7 adalah hewan luar biasa dari angkasa yang bisa buat bantuin ulangannya dapet 100, jadi siswa paling hebat di kelas olahraga dengan sepatu luar biasa. Tapi, itu cuma mimpi. CJ7 cuma binatang angkasa biasa, yang bisa mengubah apel busuk menjadi apel yang manis dan kayak baru dipetik dari pohonnya, bisa benerin kipas angin yang dipungut Sang Ayah dikala Siau Ti dan Ayahnya kepanasan ditengah lelapnya tidur.

Sewaktu Siau Ti membohongi Ayahnya, dengan mengubah angka 0 menjadi 100 dikertas ulangan, Sang Ayah marah, Siau Ti tidak terima, sehingga ingin Ayahnya tidak memperdulikannya dengan syarat ulangannya mesti dapet 60.

Siau Ti membuktikan dia bisa dapet 65, tapi waktu itu juga Ayahnya kecelakaan ketika bekerja dan akhirnya meninggal.

Nonton film ini saya puas banget. Beneran, emang lucu. Tapi juga ada sedih (saya sampe nangis waktu ayah Siau Ti dinyatakan meninggal pada saat dia berhasil dapetan angka 65 pada ulangan di sekolahnya). Ekspresi Siau Ti beneran keren, lucu, dan dia bisa peranin tokoh ini dengan sangat baik.

Di awal film, saya ketawa ngakak sama kakak, ekspresinya Siau Ti waktu ketakutan, jerit, dan ketawa itu lucu banget. Tapi di akhir saya malah bercucuran air mata. Saya ga tahan liat Siau Ti nangis tidak menerima ayahnya meninggal, dan langsung buru-buru tidur, karena berharap ayahnya ada sewaktu dia bangun.

Saya jadi kangen Papa.

Blom nonton filmnya?
Kalian wajib nonton ini film! Ga nyesel deh!