14
Feb '08

XL : Extra Large

XL : Extra Large

Antara Kau, Aku dan Mak Erot

Saya liat spanduknya di tempat biasanya saya dan teman-teman makan siang. Pertama, yang ada dipikiran saya mungkin sama kayak yang temen-temen pikirin klo Mak Erot adalah tokoh legendaris di dunia kedokteran laki-laki.

Emang Mak Erot maen film?
Saya mikirnya juga gitu, jadi pengen liat yang mana orangnya, akhirnya saya langsung ngerayu Kakak biar nonton nih film hari itu (08/02). Dan kita nonton deh.

Dimulai dengan persahabatan tiga pria (kenapa selalu tiga? ada Feng Shui kah?), yaitu Deni (Jamie Aditya), Stefan (Erron LeBang), dan Juno (Alex Abad) yang temenan banget dari SMA. Beda dengan Stefan dan Juno yang ortunya tajir (sampe taruhan 1M), si Deni ini cuma anak karyawan biasa dengan ibu yang sakit-sakitan (stroke) yang perlu pengobatan dengan biaya ga sedikit.

Nah, karena Deni sayang banget sama Ibunya, Deni akhirnya menerima keputusan Ayahnya untuk menikah dengan Vicky (Dewi Sandra), seorang dokter yang udah duluan hamil 2 bulan dengan Ayahnya yang akan mencalonkan diri jadi pejabat di daerah. Tapi, ternyata Vicky itu maniak. Dari sinilah, Deni bingung, dia bilanglah ke temen-temennya si Juno dan Stefan (yg juga maniak, tp udah punya istri).

Masalahnya, ‘teguh’nya kecil dan Deni ga punya pengalaman sama cewe. Jadi, Juno taruhan 1M ke Stefan klo dia bisa buat Deni beneran nikah sama Vicky. Berbagai cara dilakukan Juno, mulai dari dateng ke Mak Siat (Sarah Sechan, penipu yg bilang cucu ke sekian dari Mak Erot) untuk gedein si ‘teguh’nya Deni, sampe nyewa pecun untuk 1 bulan dengan fasilitas rumah untuk Deni.

Nyari-nyari, akhirnya Deni dapet si Intan (Francine), yang akan ngajarin Deni dalam 1 bulan sampe akhirnya siap menikah dengan Vicky. Tapi, ternyata si Intan itu selaen emang cantik, bisa masak juga baik hatinya, sehingga Deni jatuh cintrong beneran deh.

Cerita ini, dikemas dengan kocak, tapi ga vulgar kayak Kawin Kontrak. Saya hanya bengong liat betapa cantiknya Francine (bakalan ngetop nih kayak Sandra Dewi), geli liat tingkah Jamie yang biasa kita liat ngomentarin Indonesian Idol, di film ini jadi orang bloon gitu, liat hebatnya taruhan antara Juno dan Erron, heran kenapa Dewi Sandra bisa maen jadi dokter dan hamil duluan pula (kenapa ga sekalian Julia Perez aja) dan jugo rasanya pengen nonjok Stefan yang udah punya istri cantik tapi masih aja banyak ‘jajan’ diluar.

Yang pasti kita ga nemuin Mak Erot disini. Percaya deh, yang ada Mak Siat yang diperankan dengan baik dan menggelitik dari seorang Sarah Sechan.

Jangan liat film dari judulnya doang, kadang yang judulnya nyerempet-nyerempet isinya malah biasa aja. Nonton deh film ini, pasti ketawa. Kita butuh tontonan menghibur, bikin ketawa, punya makna, bukan terus-terusan horor.

Yah, kebahagiaan sejati bukan pada kesempurnaan fisik, tapi pada kesempurnaan hati…