29
Apr '08

Masjid Saat Ini

Duh..

Kok blog saya jadi jablai yah? :p
Iya nih, masih sibuk ngurus event ini, dan saya masih suka dengan hobi baru saya sampe tidurnya malem.

Kemaren, saya ngiter-ngiter IP (Internasional Plaza, Palembang) buat cari casan HP legendaris sayah ( Siemen A55), karena tuh HP dah jadul, jadi ga nemu. Malah, yg nemu DVD serial Korea. Hehehehe… (beli dulu, nonton gampang. GossipGirl yang dikirim langsung dari Emel, temen saya di Jogja, udah kelar sampe chapter 13).

Karena, udah masuk maghrib, saya ngajakin Kakak buat sholat di musholla, tapi kakak bilang ga comfort ajah. Jadi, kita balik sambil cari masjid terdekat. Nyampe lah di masjid Syuhaba di Jalan Inspektur Marzuki, bersiap turun, tapi….. ternyata tuh masjid tertutup, terkunci, dan tergembok….
Akhirnya, tetep sholat dirumah.

Ini, kali kedua saya mendapatkan masjid seperti ini.

Waktu foto prewedding, di masjid nan indah di kawasan Kambang Iwak, Masjid Baitul Atiq. Waktu sesi foto disana, jam 8 pagi, pagarnya ditutup (apalagi masjidnya), dan ditungguin sseseorang sebagai pak penjaga. Setelah, ngomong2 bentar, baru pagar masjid dibuka, dan kita bisa foto-foto.


Masjidnya gimana? Bagus memang. Kalo nda’ bagus mah ga foto-foto disana kan yah. Tapi, sepi disana, denger-denger cuma dibuka pas jam sholat aja.

Setau saya, yang namanya masjid kan emang gunanya tempat kita sholat, mau sholat wajib maupun sholat sunah, di masjidlah tempatnya. Saya sok pinter atau saya emang ndak tau klo masjid sekarang hanya digunakan untuk orang-orang tertentu, semisal keluarga saja, komunitas saja, atau hanya untuk menempelkan nama pendiri masjid saja.

Yah…. orang mau beribadah saja dipersulit…