29
May '08

Kartu Kredit itu Harusnya Gini

Masih soal cc nih.
Setelah postingan sebelumnya saya merasa cc ga terlalu menguntungkan, malah jadi himpitan hidup *halah*, kali ini saya merasa cc bisa kok menguntungkan para penggunanya.

Satu minggu yang lalu tv di ruang tengah, tempat biasa adek sepupu nonton rusak. Gambarnya ga ada keliat sama sekali, cuma suara doang. Ini bermula dari warna layarnya yg kian hari kian memerah. Tak pikir itu setting kontrasnya aja yang salah set. Om dateng, dan dia perbaiki antena tv, dikirain karena antenanya jg masalah. Setelah setting kontras udah bener dan juga antena atas rumah udah diperbaiki, kok ya malah setelah diidupin justru ndak ada gambar sama sekali, cuma suaranya aja kayak radio.

Waktu itu lagi seru-serunya nonton pertandingan piala Uber dan Thomas, jadi tv kamar mau tidak mau dipindah kembali ke ruang tengah. Demi semangat kebersamaan.

Akhirnya, setelah satu minggu tuh tv kejogrok aja di lantai, ga tau nasibnya gimana. Akhirnya Kakak telpon orang Toshiba untuk bisa dateng ke rumah buat diliat dulu rusaknya dimana dan brp biaya reparasinya. Eh, ternyata…. Jawaban sedih saya dengar dari teknisi yang benerin tuh tv.
“TVnya rusak di tabungnya Pak, jadi percuma kalo dibenerin. Dijual aja deh Pak!” Kata si teknisi.
Waaaa….
Kita sayang banget sama tuh tv. Jadi mau ga mau kita stop dulu nonton DVD dan HBO, secara tvnya udah dipindah ke tengah.

Untungnya saya pinter
Jadi, saya mengusulkan beli tv baru aja pake cc yang bisa kasih cicilan 0% dengan nama Power Buy. Lumayan banget tuh, credit repair. Pake cc ini membuat saya ngerasa ada gunanya juga punya kartu ginian, bisa memperbaiki kesan kredit mahal (bad credit repair) yang menjadi TM-nya cc selama ini. Kita dapet harga tunai tapi pembayarannya cicilan yang meringankan, servisnya pun sama kok kayak kita beli barang secara tunai. Kalo misalnya ada kesalahan, ada credit repair services juga loh.

So, repair credit deh, lebih enak kok kalo pake cc yang ini.