Palembang dan Global Warming

Entah harus ngomel kemana lagi soal ini. Soal kepanasan. Soal AC ruangan yang ga beres 2 bulan ini.

Palembang panas banget 2 bulan terakhir, mungkin juga karena emang udah masuk musim kemarau dan lagi mungkin juga efek Global Warming, bukan Global Warning ya teman . Katanya sih ACnya ga ada masalah, mungkin efek ruangan yang pake kaca semua, sampe saya harus minta disiapkan 2 kipas, yahhh… lumayanlah untuk mengobati kepanasan ini.

Di rumah, kita pake kipas yang digantung di langit-langit rumah, ada 2 light fixtures, walo sekarang kalo dihidupkan bunyinya udah mau lepas ajah. Rencana sih kalo ada rezeki lebih mau tak ganti dengan chandeliers, yang di ruang tamu itu. Dan karena udah mulai banyak kegiatan dapur, pengen renovasi dapur, dan udah lirik-lirik home lighting untuk di ruang makan (Kayak ruang makannya temen saya, Tjok Alit). Duh, kayaknya daftar wishlist tambah banyak nih.

Tapi, kalo masalah sama panas mulu, mungkin kipas lebih perlu dibanding lampu keren, atau AC sekalian beli baru

22 thoughts to “Palembang dan Global Warming”

  1. Wah ada global warming, kok malah beli AC? Dengan beli AC, otomatis penggunaan energi jadi lebih tinggi, sehingga meningkatkan kontribusi emisi gas karbon ke atmosfir. Dengan adanya pemanasan global, kita memang dituntut untuk hidup lebih sedikit tidak nyaman atau berinovasi supaya lebih nyaman buat kita dan buat bumi. Nah misalnya kalo mau merenovasi dapur, usahain supaya dapurnya menggunakan penerangan alami kalo siang, dan menggunakan sistem ventilasi yang bagus tanpa perlu kipas angin atau AC.
    Emang susah sih…..

  2. Wah ada global warming, kok malah beli AC? Dengan beli AC, otomatis penggunaan energi jadi lebih tinggi, sehingga meningkatkan kontribusi emisi gas karbon ke atmosfir. Dengan adanya pemanasan global, kita memang dituntut untuk hidup lebih sedikit tidak nyaman atau berinovasi supaya lebih nyaman buat kita dan buat bumi. Nah misalnya kalo mau merenovasi dapur, usahain supaya dapurnya menggunakan penerangan alami kalo siang, dan menggunakan sistem ventilasi yang bagus tanpa perlu kipas angin atau AC.
    Emang susah sih…..

  3. Wah ada global warming, kok malah beli AC? Dengan beli AC, otomatis penggunaan energi jadi lebih tinggi, sehingga meningkatkan kontribusi emisi gas karbon ke atmosfir. Dengan adanya pemanasan global, kita memang dituntut untuk hidup lebih sedikit tidak nyaman atau berinovasi supaya lebih nyaman buat kita dan buat bumi. Nah misalnya kalo mau merenovasi dapur, usahain supaya dapurnya menggunakan penerangan alami kalo siang, dan menggunakan sistem ventilasi yang bagus tanpa perlu kipas angin atau AC.
    Emang susah sih…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.