24
Jun '08

Serba Mahal, tapi Murah

Dulu jaman nelpon masih mahal, muncul deh yang namanya hp Code division multiple access (cdma). Awalnya saya ga mau. Masih setia pake 1 hp Global System for Mobile (GSM). Eh, Bokap lagi berbaik hati ternyata membelikan saya hp cdma. Saya sih nerima aja. Wong dikasih, kok ndak terima kasih :p


Senenglah saya.
Secara temen-temen juga banyak yang pake cdma. Ya, Flexi saat itu. Nelponnya cuma Rp.49/menit.
Jadi, yang ada saya jadi berbakat ngobrol di telpon lama-lama. Apalagi, waktu itu masih pacaran sama si Kakak, jadi ngobrolnya bisa lebih dari 1 jam per hari

Saya pikir dengan punya 2 hp, jadinya lebih boros. Ternyata ga juga loh. Biasanya, saya ngabisin 100rb untuk pulsa gsm saya. Tapi, setelah punya Flexi jadi berubah. Beli pulsa 50rb aja untuk GSM, dan 25rb buat Flexi. Terhitung, jadi lebih murah kan ya?
Flexi kadang bikin kesel soal sms, dan saya rasa sepupu saya dirumah perlu ada hp. Jadi, dengan baik hati saya kasih ke sepupu saya dirumah. Lalu saya beralih pake Esia. Ini pun murah. Tiap bulan ngisi 10rb ga abis-abis

Nah… Seiring berjalannya waktu. Tarif GSM pun semakin murah. Provider

berlomba-lomba memberikan tarif termurah bagi pelanggannya. Saya, ga terlalu perduli sih. Masih setia pake Simpati.
Secara ga terlalu banyak telpon sekarang, ga kayak pacaran mesti telponan terus, sekarang kan
suami saya udah ada di deket saya
Saya, jadi iri juga melihat tagihan kartu Halo si Kakak yang sering ga nyampe 50rb. Untuk momen tertentu saya masih saja ngabisin lebih dari 50rb tiap bulannya.

Akhirnya, dengan bujukan dan rayuan dari si Kakak, sayapun berpaling ke Halo Hybrid, dan juga pake IM3 karena pake layanan i-sms community kantor.

Saya jadi berpikir, apa saya masih perlu hp cdma ?