Alaya dan Bahasa Inggris

Banyak temen juga ibu-ibunya temen Alaya bertanya, Alaya belajar dari mana bahasa Inggris? Gak dikit juga yang mikir Alaya udah diikutin les bahasa Inggris. Gak kok, Alaya belum les apa pun, Ayahnya belum ngebolehin, biarin main dulu katanya.

Memang temen-temen pada bilang, Alaya bahasa Inggrisnya udah terbilang bagus untuk yang seumuran dia. Udah banyak tau vocabulary juga, malah beberapa kata dia paham justru bahasa Inggrisnya daripada bahasa Indonesianya.

Alaya itu cuma suka nonton Disney Junior dan beberapa channel anak lainnya yang memang pake bahasa Inggris. Saya dan suami sempet merasakan gak bisa nonton channel tv lain selain Disney Junior dkk itu (sayang anak, sayang anak).

image

Beberapa ibu-ibu (temen saya juga ada) yang khawatir kalo kebanyakan nonton tv, nanti dia nggak mau belajar, maunya nonton terus. Awalnya saya juga mikir begitu, tapi setelah liat perkembangannya justru baik, dia malah jadi belajar banyak Inggris dari tayangan disana, berkuranglah rasa khawatir saya. Apalagi ditambah channel tv lokal sekarang kurang baik untuk ditonton anak-anak. Kebanyakan sinetron serigala, harimau dan aksi berantemnya. Saya lebih memilih Alaya biarin ajalah nonton Disney Junior, Disney XD, Disney Channel, Zoo Moo, Nickeledeon, Nick Jr, dkk. Tinggal sebagai orangtua, diatur aja anak boleh nonton jam berapa sampe jam berapa.

Gak cuma nonton, Alaya juga sering banget nyanyiin ost kayak Sofia The First, Kate and Mimmim, Numb Chucks, dll. Terus juga ngikutin dance ala Hi-5, sampe sampe emaknya juga disuruh ikutan dance. Tayangan anak ini kan biasanya sering diulang ya, nah itu dia yang bikin Alaya jadi hafal lagunya sampe kalimat yang diomongin di tayangan itu.

Soal bahasa Inggris, saya pikir itu memang karena kebiasaan, Alaya jadi banyak ngerti banyak vocab, malah yang saya juga kadang gak tau (maklum emaknya gak bagus juga Inggrisnya ). Yang ngeselin kadang kalo saya salah melafalkan sebuah kata dalam bahasa Inggris, dia yang benerin :p

Kalo soal ngomong dalam bahasa Inggris oke lah ya dia bisa, tapi belum tentu dengan tulisannya. Baiknya si Alaya orangnya pede, gambar dan nulis Inggris walau kadang salah. Tugas saya biasanya ngeliatin dan ngoreksi tulisannya sampe nanti kalo dia bikin tulisan itu lagi, dia udah bisa dan gak salah lagi. Atau biasanya dia nanya, misalnya ‘birthday gimana bunda tulisannya.

Jangan cuma berakhir dengan nonton, Alaya juga kadang ngomong pake bahasa Inggris di rumah bareng Ayah Bundanya, ya dicampur-campur aja sebisanya. Kadang lucu sih obrolannya dan mungkin juga gak bener grammar nya tapi ya ngomong aja. Dan, salah satu ancaman ke Ayahnya kalo dia minta tolong sesuatu dia bilang “daddo, are you want to be a good daddy or not?”

Di umur-umur 2-5 tahun saya rasa anak-anak memang paling mudah menyimak dan belajar, begitu juga dengan bahasa. Alaya kalo Ayahnya nonton serial Seitama, ikut nonton alhasil dia bisa nyanyi ostnya dalam bahasa Jepang yang entah bener atau gak pelafalannya. Nonton Dora pake bahasa spanish dia juga ikutan. Sayangnya dia belum suka k-pop, bisa bisa dia juga ngikutin nyanyi ala k-pop

Yang penting sih anak-anak jangan dipaksa gitu. Biarin aja dulu di waktu kecil ini lebih banyak bermain. Mainnya kalo bisa ditambahin belajar ini itu, jadi semuanya menyenangkan buat anak.

Oh ya, yang mau denger suara Alaya beberapa lagu saya pernah unggah ke soundcloud, kalo ada yang mau denger bisa disini http://www.soundcloud.com/dreeva

3 thoughts to “Alaya dan Bahasa Inggris”

  1. sometimes I wish Liam bakal bertahan mantengin kartun berbahasa inggris di depan tv, but nope, atau mungkin aku harus biasain dia liat tv berita berbahasa inggris ya #eh

  2. anak sekecil itu udah pintar bahasa inggris wahung seneng aku dengernya ngak kayak saya bahasa inggris nol hehehe

  3. widihhh anak sekecil itu udah bisa bahasa inggris dengdan lancar saya heran pasti anak itu keturunan inggris ya hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.