siswa

Entah sejak kapan tepatnya aku ngajar, yup… jadi instruktur…
Menyenangkan…. sejauh ini itu yang aku rasain,..

Awalnya sih grogi gitu, apalagi klo ngajar siswa yg umurnya dah diatas aku…
tapi, sejauh ini, ngajar tuh fun kok. Serius, tapi juga kadang suka becanda2. Apalagi triwulan kemaren dapet kelas yg siswanya rata2 anak sma, jadi kan enak, sering ngajak cerita, kita ga hanya ngebuat mereka ngerti apa yg diajarin tapi juga jadi deket sama mereka, malah ada yg curhat. hehehe….
Pernah, satu kali aku ngajar, dan salah satu siswa aku (umurnya kayaknya sih 30an gitu deh-yg udah aku bilang kategori ‘bapak’ pindah kelas karna dia complain sama aku or cara ngajar aku (aku juga ga tau). Ceritanya waktu itu skill test, dan dia nanya sama aku gimana caranya?, ya wong ujian kok nanya??? emang boleh…. aku kan sebagai yg ngajar, pengen tau sampe mana dia bisa.. ya ga aku jawab, aku bilang aja “kerjain dulu aja yang bisa mas… ini kan ujian”, eh dia langsung bilang selesai dan ngadu deh dia sama CSO di front office, dan alhasil pertemuan berikutnya dia pindah ke kelas sebelah. yang ada aku yang kesel ngajar org kayak dia, alesannya :
1. tiap kali di dalem kelas, dia nerima telpon kenceng gitu suaranya… tiap kali belajar…
2. kalo aku jelasin di depan, dia malah ngajak temen sampingnya ketawa, dan itu kayaknya ketawa ngeremehin aku gitu (aku tau, ini bukan suudzon)
bener2 org tua yg ga bisa ngehargain org laen… aku emang masih muda untuk jadi pengajar, tapi bukan berarti dia bisa seenaknya gitu kan..??

Aku bersyukur, siswa2ku semuanya menyenangkan, nganggep yg ngajar juga kayak temen, jadi enak kalo ngajar…
yang pengen aku ceritain adalah macem2nya siswa aku, ini berbagai macam siswa :
a. ditinjau dari tujuan belajar :
ada 2 yaitu;
1. siswa yang bener2 dateng, belajar serius, ini cepet nangkep pelajaran, nilai bagus, tapi rada susah sama komunikasi sehari-hari.
2. siswa yang dateng, mo belajar, tapi juga ada tujuan laen, spt ‘ngeceng’, keliatan dari penampilannya, yang ini daya tangkepnya lumayan cepet, tapi sering lupa, nilai juga bagus.

b. ditinjau dari penampilan :
ada 2 juga;
1. siswa yang memang ngerasa belajar itu pake yang nyaman aja tapi juga sopan buat belajar,
2. siswa yang pengen belajar tapi lebih banyak tujuannya jadi condong ke ‘ngeceng’ keliatan dari pakaian yang dipake se-mode mungkin (malah bisa jadi ga nyaman), gayanya keren abizz, kayak mo ke mall. Emang diakuin sih ada yang jadi cakep liatnya, tapi kok ada yang malah jadi keliatan ‘ga bgt ya..”

c. ditinjau dari cara belajar :
ada 3 nih;
1. siswa yang dikasih tau sekali, gampang ingetnya, ga harus pake diingetin berkali-kali alias ‘cepet nangkep’ pelajaran, diajak becandaan.. hayo aja..
2. siswa yang mesti kasih tau sekali, trus diulang lagi biar ngerti… masih normal deh, aku juga suka gitu..
3. siswa yang dikasih tau sekali blom jelas, kedua kali masih blom bisa nyambung, ketiga kali bisa, besoknya lupa, yang ini mah lebih sering dan hobi becanda…

Menyenangkan deh jadi instruktur, dosen, pengajar, guru ato apalah namanya, plus kita punya kepuasan sendiri kalo liat orang laen bisa…

8 thoughts to “siswa”

  1. Ehm….kalo perlu dibikin klasifikasi tuh macam2, jenis dan golongannya…So bisa buat analisa ke depan, kalo ada murid baru bisa dimasukin kelas yang cocok dan instrukutur yang sesuai

  2. huhhh … human …
    seLalu saja begitu …
    seLalu banyak tingkah bila ngerasa gak punya kemampuan …
    cerita iniLah cerita itulah … protes sana protes sini … pokoknya macem macem …
    sama seperti siswa eNTE …
    aneh juga tuch orang … ujian koq pake nanya … dah gitu minta pindah kelas dg alasan berjubel … yg paling begok adalah CSO yg langsung dg sukses menerima aLasan manusia itu begitu saja … serta langsung maen pindah.

    harusnya … siswa yg begitu langsung dikeluarkan …
    emang punya apa sich dia … udah bertingkah kayak yg punya dunia aja !

  3. maksudnya, aku jd banyak tau soal gimana siswa2ku, yah becermin dari aku sendiri yang pernah dan masih jadi siswa….

    smg bisa jadi siswa yang selalu bisa ngehargain pengajarnya, dimanapun.. kapanpun.. walopun udah ga ngajar lagi…

  4. maksudnya, aku jd banyak tau soal gimana siswa2ku, yah becermin dari aku sendiri yang pernah dan masih jadi siswa….

    smg bisa jadi siswa yang selalu bisa ngehargain pengajarnya, dimanapun.. kapanpun.. walopun udah ga ngajar lagi…

  5. Kalo aq simpulin sih dari ceritanya nike, secara umum siswanya nike ada dua, satu yang emang bener-bener niat belajar, yang satunya lagi dibarengin niat-niat lain (ga 100% belajar). Biasalah namanya juga siswa. hehehe^^

    Emang bener ke', ada kepuasan tersendiri bagi kita sebagai instruktur apalagi klo liat siswa kita bisa. Tapi tugas seorang instruktur itu ga mudah apalagi klo konteksnya kita masukin ke dalam kategori "PENDIDIK" bukan "PENGAJAR". Klo pengajar setelah ngajarin apa yang dia tau ke siswa, siswa mau pinter ato ga itu sih terserah siswanya, yang penting instrukturnya udah selesai kasih materi, beda halnya klo dengan pendidik. Pendidik ga hanya ngasih materi ke siswa-siswanya, tapi juga selalu berusaha agar setiap siswa-siswanya berhasil. Ia punya tanggung jawab secara moral kepada siswa-siswanya. Makanya itu, ada kepuasan tersendiri klo nanti pada akhirnya siswa-siswanya berhasil semua. Capeknya jadi ga kerasa^^ apalagi ngajar itu termasuk salah satu dari tiga amal jariah –> (ilmu yang bermanfaat).

    Udah dulu ah, ntar kepanjangan, malah jadinya bikin blog di commentnya nike. Hahahaha^^

    Keep up the good work!

  6. akur deh … intinya kan sama aja … seperti barusan saya lihat di weblog-nya pak Budi Rahardjo … katanya biasanya kalo kita lihat/mendengar atau apalah suatu kelebihan orang lain, terus kita bilang bahwa kita bisa lebih mampu berkarya dari orang tersebut, yang timbul sebenarnya bukan karena kitanya bisa/lebih mampu, tetapi lebih dikarenakan kita 'iri' terhadap 'kebisaan' atau kemampuan orang lain … hmmm … enjoy aja deh … seperti kata rjiblis 'selama orang gak nyusahin atau nyakitin diri kita, biasa-biasa saja, tetapi kalo udah nyusahin apalagi nyakitin, ya udah (…eits…bukan berarti kudu kita balas) tetapi lebih baik kita lebih bersabar, mawas diri, … pokoknya setiap kejadian walau itu sentuhan udara bergesekan di kulit ari sekalipun pasti ada hikmah yang bisa kita pikirkan dan telaah … kedewasaan bukan instan … berjuang untuk hidup dan kehidupan mencapai kebahagiaan rohani dan jasmani … alaaaaa…kok jadi nasihatin nih … belum tentu juga gua bener … ya gak?

  7. akur deh … intinya kan sama aja … seperti barusan saya lihat di weblog-nya pak Budi Rahardjo … katanya biasanya kalo kita lihat/mendengar atau apalah suatu kelebihan orang lain, terus kita bilang bahwa kita bisa lebih mampu berkarya dari orang tersebut, yang timbul sebenarnya bukan karena kitanya bisa/lebih mampu, tetapi lebih dikarenakan kita 'iri' terhadap 'kebisaan' atau kemampuan orang lain … hmmm … enjoy aja deh … seperti kata rjiblis 'selama orang gak nyusahin atau nyakitin diri kita, biasa-biasa saja, tetapi kalo udah nyusahin apalagi nyakitin, ya udah (…eits…bukan berarti kudu kita balas) tetapi lebih baik kita lebih bersabar, mawas diri, … pokoknya setiap kejadian walau itu sentuhan udara bergesekan di kulit ari sekalipun pasti ada hikmah yang bisa kita pikirkan dan telaah … kedewasaan bukan instan … berjuang untuk hidup dan kehidupan mencapai kebahagiaan rohani dan jasmani … alaaaaa…kok jadi nasihatin nih … belum tentu juga gua bener … ya gak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.