12
Mar '14

Ikhlas Itu Ilmu Yang Sulit

Satu minggu terakhir kabar tentang meninggalnya Ade Sara (19) yang dibunuh oleh mantan pacarnya menjadi topik yang hangat dibicarakan. Bagaimana cerita lengkapnya bisa teman-teman baca di sini.

Setiap orang yang mendapati berita ini pastinya gak habis pikir, bagaimana bisa remaja yang beranjak dewasa yang baru berumur 19-20 tahun punya niat membunuh orang? Entah lah. Saya pun bertanya hal yang sama. Umur segitu kalo gak suka sama orang biasanya paling gak jauh dari pemukulan, keroyokan sampe tawuran, membunuh rasanya tidak perlu masuk dalam pikiran mereka. Mungkin ini memang hanya emosi yang tak bisa dikendalikan oleh kedua pelaku atau bisa jadi ini juga secara tidak langsung memperlihatkan peran orangtuanya.

Menonton wawancara dengan kedua orangtua Ade Sara membuat saya sedih, sesak. Saya tahu saya gak ada hubungannya dengan mereka. Tapi cara mereka memaafkan pelaku, cara mereka merelakan si anak pergi meninggalkan mereka rasanya ikhlas sekali. Si ibu bilang, pelaku H sudah dianggap seperti anaknya sendiri.

Dalam pikiran saya, si ibu yang ditinggalkan anak tunggalnya dengan cara tragis banget begini tuh biasanya akan nangis meraung-raung dan gak terima banget atas apa yang dilakukan pelaku. Nyatanya saya melihat orangtua yang tegar walau tetap dengan tangis, ikhlas banget, mereka mengatakan memaafkan pelaku. Menurut saya mereka adalah orangtua yang hebat. Hebat sekali.

Ikhlas, mengikhlaskan sepertinya memang mudah untuk dikatakan. Namun, pada kenyataannya tak semua mampu mengikhlaskan sesuatu apapun itu. Dibutuhkan jiwa yang besar yang mampu melakukan hal ini. Dan itu pasti sulit. Makanya, saya merasa salut ke orang-orang yang mampu benar-benar melakukan keikhlasan yang sebenar-benarnya ikhlas.

Saya berkesimpulan bahwa hati dan jiwa yang besar untuk melakukan keikhlasan adalah hati dan jiwa yang berserah atas jalanNya, kehendakNya. Jika kita sudah mampu memahami bahwa hidup adalah atas kehendakNya, maka tak sulit untuk kita bisa punya jiwa yang besar untuk mengikhlaskan.

Berserah bukan berarti menyerah, tapi tak henti percaya
Bahwa kita memang pantas bahagia
(Gamaliel, Audrey, Cantika ~ Berserah)