10
Oct '14

Kabut Asap di Palembang Makin Parah

Sudah sebulan ini, kabut asapdi Palembang bikin aktivitas di luar rumah jadi terganggu. Saya jadi males banget keluar rumah, apalagi harus jalan-jalan kesana-sini.

Seperti kabut asap yang kejadian di Riau waktu lalu, di Palembang juga penyebabnya kebakaran hutan di beberapa wilayah di Sumatera Selatan. Dari mulai buka pintu kamar waktu subuh aja udah kerasa banget asapnya. Walau di rumah, saya mesti pake masker itu cukup melelahkan.

4 Okt 2014. 15.56 dari IG : @invisiblewenn

4 Okt 2014. 15.56 dari IG : @invisiblewenn

Paling banyak kabut asap terjadi waktu subuh sampe pagi hari sekitar jam 10. Setelah jam 10 agak siang kabut asap sudah mulai berkurang, kita bisa melihat teriknya matahari lah di jam-jam segitu. Tapi mulai jam 15 sore sudah mulai keliatan lagi kabut asapnya makin pekat sampe malam.

Setiap pagi untuk ke sekolah Alaya harus pake masker. Anaknya sih masih seneng aja main di TKnya, cuma kita para orang dewasa lebih ngerasain asapnya makin pekat, sering kali bikin nafas sesak. Dan… pake masker dalam waktu beberapa jam itu beneran gak enak lho. Capek aja gitu.

Musim kemarau yang masih aja betah dan gak ada hujan yang turun dikit aja, makin memperparah kabut asapnya. Panas, asap, debu jadi satu. Masker adalah upaya terkecil yang bisa dilakukan. Perlu juga untuk banyak minum air putih dan minum vitamin biar cepet pusing kepala. Saya sekarang jadi sering berasa cepet banget pusing kepala, tapi berusaha banget gak minum paracetamol dan menggantinya dengan tidur. Cuaca yang gak banget ini memang cepet bikin kondisi badan menurun.

Kabut asap di Indonesia memang sudah tergolong bencana. Pemerintah pun bingung mau melakukan tindakan apa. Hanya menanti datangnya hujan yang belum pasti kapan datangnya. Saya sih berharap pak gubernur bisa segera cari solusi yang paling mungkin aja untuk dikerjakan. Jangan nunggu aja.