22
Nov '06

Pernikahan Dini

Agak serius nih kali ini, tapi tunggu, ini bukan soal Nikahnya si Dini, dalam sinetron yang bertajuk sama.

Karena dosen lagi ga ada, ngabur deh ke perpus dengan satu tujuan mo posting di ‘Jurnalnya Nike’. Waktu itu beli buku, klo ga salah sebulan yg lalu bareng ma kak Dhoni di Gramedia yang sebenernya tuh buku dah lama, ada diskon gitu deh, tapi kayaknya masih enak buat dibaca. Judulnya “Indahnya Pernikahan Dini”. Tapi tuh buku baru bisa mulai dibaca kemaren, karna buku dirumah masih ada yang blom kebaca (kebiasaan kalo ke Gramedia bawaan mo beli buku terus).

Tau ga alasan kenapa aku beli nih buku? Karna pengen tau dan pengen bisa bilang ‘aku siap untuk menikah’. Sebelomnya dah baca Diary Pengantin, beda sama diary pengantin yang ngasih cerita soal 2 kisah pernikahan, buku ini ngasih tau gimana proses berfikir, alasan dan juga yang dirasakan dalam pernikahan dini (secara yang nulis buku itu juga nikah dini).

Aku sih sependapat sama yang dikemukakan dalam tuh buku, klo ga ada salahnya menikah sambil kuliah, katanya sih dengan menikah kita tuh baru bisa merasakan indahnya hidup. ya, ga masalah kalo di awal2 nikah masih harus tinggal dirumah mertua, tapi justru itu kita bisa membangun keluarga tuh dari awal, dari nol. Jadi kita tuh bisa liat ketulusan suami or istri yang mendukung sampe akhirnya bisa sukses. Itu yang ada dalam pikirannya aku sih… tapi blom tentu sama kayak apa yg dipikirin orang tua kita.

Orang tua biasanya berpikir kalo calon suaminya dah kerja (tetap!) aja (at least udah jadi PNS), ortu biasanya pasti ngasih acc deh kalo mo nikah. Nah, ini mungkin hal yang sama yang dipikirin sm nyokap (maybe juga ortu yg laen yg punya anak cewe). Nyokap sendiri kayaknya belom bisa yah untuk bisa merelakan anaknya nikah sama pria yang baru dikenal (pacaran setelah nikah) karna masih mikir wong yang nikah pake pacaran lama aja bisa cerai, apalagi ga pake pacaran dulu. Nyokap pengen anaknya bisa ngenal dulu gimana calon suaminya, nah kalo udah sama-sama siap untuk menikah, baru melanjutkan ke jenjang pernikahan. Dan satu hal, “kalo masih kuliah jangan macem2 untuk nikah”–kata Nyokap, slese-in dulu deh kuliah baru nikah.
Yah, buku ini juga mo dikasih ke nyokap juga biar dibaca..hehhehe….

Saat ini lagi mempersiapkan diri aja untuk siap menikah. satu hal yg aku kaget, nyokap udah mulai ngomong serius untuk hal ini…