Pernikahan Dini

Agak serius nih kali ini, tapi tunggu, ini bukan soal Nikahnya si Dini, dalam sinetron yang bertajuk sama.

Karena dosen lagi ga ada, ngabur deh ke perpus dengan satu tujuan mo posting di ‘Jurnalnya Nike’. Waktu itu beli buku, klo ga salah sebulan yg lalu bareng ma kak Dhoni di Gramedia yang sebenernya tuh buku dah lama, ada diskon gitu deh, tapi kayaknya masih enak buat dibaca. Judulnya “Indahnya Pernikahan Dini”. Tapi tuh buku baru bisa mulai dibaca kemaren, karna buku dirumah masih ada yang blom kebaca (kebiasaan kalo ke Gramedia bawaan mo beli buku terus).

Tau ga alasan kenapa aku beli nih buku? Karna pengen tau dan pengen bisa bilang ‘aku siap untuk menikah’. Sebelomnya dah baca Diary Pengantin, beda sama diary pengantin yang ngasih cerita soal 2 kisah pernikahan, buku ini ngasih tau gimana proses berfikir, alasan dan juga yang dirasakan dalam pernikahan dini (secara yang nulis buku itu juga nikah dini).

Aku sih sependapat sama yang dikemukakan dalam tuh buku, klo ga ada salahnya menikah sambil kuliah, katanya sih dengan menikah kita tuh baru bisa merasakan indahnya hidup. ya, ga masalah kalo di awal2 nikah masih harus tinggal dirumah mertua, tapi justru itu kita bisa membangun keluarga tuh dari awal, dari nol. Jadi kita tuh bisa liat ketulusan suami or istri yang mendukung sampe akhirnya bisa sukses. Itu yang ada dalam pikirannya aku sih… tapi blom tentu sama kayak apa yg dipikirin orang tua kita.

Orang tua biasanya berpikir kalo calon suaminya dah kerja (tetap!) aja (at least udah jadi PNS), ortu biasanya pasti ngasih acc deh kalo mo nikah. Nah, ini mungkin hal yang sama yang dipikirin sm nyokap (maybe juga ortu yg laen yg punya anak cewe). Nyokap sendiri kayaknya belom bisa yah untuk bisa merelakan anaknya nikah sama pria yang baru dikenal (pacaran setelah nikah) karna masih mikir wong yang nikah pake pacaran lama aja bisa cerai, apalagi ga pake pacaran dulu. Nyokap pengen anaknya bisa ngenal dulu gimana calon suaminya, nah kalo udah sama-sama siap untuk menikah, baru melanjutkan ke jenjang pernikahan. Dan satu hal, “kalo masih kuliah jangan macem2 untuk nikah”–kata Nyokap, slese-in dulu deh kuliah baru nikah.
Yah, buku ini juga mo dikasih ke nyokap juga biar dibaca..hehhehe….

Saat ini lagi mempersiapkan diri aja untuk siap menikah. satu hal yg aku kaget, nyokap udah mulai ngomong serius untuk hal ini…

8 thoughts to “Pernikahan Dini”

  1. weih nike' dah dewasa bgt nieh..( > )

    pernikahan dini gak ada salahnya, toh klo jodoh dah di ujung tanduk mau di apain lagii..

    pernah denger ceramahnya ustadz fauzil mslh pernikahan dini ???
    katanya "sebuah pernikahan , asalkan dilandasi iman dan niat yang ikhlas, pasti membawa berkah. ''Sungguh, dunia ini diciptakan bagi orang-orang yang kuat jiwanya dan kepribadiannya. Salah satu perwujudannya adalah berani menikah ,''
    Dan menikah adalah ladang amal saleh

    >> nike' klo nikah ngundang2 ye..hehehe

  2. Wew, kayaknya udah ngebet banget neh. Jadi kepingin liat siapa ya nanti kira2x calonnya . Heheheheh^^

    Semoga kamu dapet yang terbaik aja, yang bisa bawa dirinya sendiri & kamu ke jalan-Nya yang benar. Hope you'll find the right person as soon as possible. and hope that he is really the right person that Allah has chosen for you.

  3. wew …
    sebetulnya .. buat mereka yg berakal dan mempergunakan akalnya, tidak ada istilah nikah dini atau telat nikah.

    seperti kata aLLah, tidak akan berubah nasib suatu kaum bila bukan kaum itu sendiri yg merubahnya !
    artinya, keinginan diri untuk mematuhi perintah tuhannya dalam mempergunakan akal, maka akan aLLah "bantu" sehingga akhirnya akal itu menghasilkan yg terbaik buat yg mempergunakannya …

    soal bantu membantu …
    jangan harap mendapat "bantuan" atau istilah kerennya ridho, bila kita tak mau "memberikan bantuan yg berguna" (al ma'un) kepada sesama …
    mereka yg enggan memberikan "bantuan yg berguna" termasuk manusia yg celaka … dan mereka termasuk manusia yg lalai dalam sholatnya …

    intinya … bentuk "memberi bantuan yg berguna" yg paling utama adalah dengan menyantuni anak yatim …

    mudah-mudahan … terbukalah akal – lisan – dan hati … untuk MAU menerima "hidayah" hingga memperoleh "hikmah"

    "kerjakanlah segala sesuatu dengan iLmunya "

    alam ekum … ekum alam …

    wakkkakakakaaa …

  4. … alhamdulillah …
    bila ada niat dan sudah sampai waktunya, ya, silahkan …
    buat nike cobalah buku "Kado Pernikahan" karya Syaikh Hafizh Ali Syuasyi'. mengenai isi saya gak bisa kasih komentar. bacalah …
    tetapi dari semua alat, waktu, tempat, orang, dan lain-lain yang kita jadikan tempat belajar, tiada menjadi lebih baik apabila kita tidak dapat menyelaraskan irama kehidupan dari dua sumber yang berbeda …
    nb: maaf ya ke' … baru sekarang kasih komentar, soalnya sibuk kasih ujian buat mahasiswa …

  5. Sekarang sih lagi baca tuh buku Ali, KKN kan ??? jadi beli loh, setelah dibilang tuh buku bagus…

    Kalo kado pernikahan blom dapet pinjeman nih,…hehhehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.