Nostalgia dan Konser Dewa

Setelah dua tahun gak nonton konser musik, menemukan informasi ada konser lagi di sana-sini tuh rasanya bahagia banget. Pas dapet kabar Dewa bikin tour konser 30 tahun bermusik di 30 kota dan Palembang termasuk salah satunya, tentu lah happy sekali. Pas cek jadwal dan kayaknya oke nih, langsung beli tiket paling murah buat berdua.

Buat saya nonton konser musik itu sebuah rilis, bisa ikut nyanyi dan berekspresi segila apapun tanpa dibilang aneh sama sekitar. Bisa sampe teriak-teriak dan baliknya pasti happy. Jadi, mau nonton konser sendiri, berdua atau reramean bareng temen-temen itu gak ada bedanya, tujuannya tetap sama. Perasaan setelah nonton konsernya tetap happy dan rilis aja gitu.

Karena belum pernah nonton konser Dewa sebelumnya, ditambah 2 tahun gak nonton konser, pas mau nonton semangatnya 2x lebih besar. Eh rezekinya partner nonton dapet special seat yang membawanya nonton di baris paling depan panggung. Saya? tetap di tribune. Eh percaya deh, nonton dalam posisi bisa melihat keseluruhan panggung itu terasa lebih megah dan vibenya asyik banget, pas divideoin jadi bagus banget panggungnya, kalo depan banget videonya cuma keliatan vokalis doang :D

Satu yang saya paling inget dalam perjalanan 30 tahun band legendaris ini adalah, saya dapet kiriman 1 kaset Dewa – Bintang 5 dari teman yang dulu kenalnya dari MiRC. Waktu itu zaman SMP, dan memang MiRC lagi seru-serunya trus waktu itu Dewa lagi ngetop banget dengan Once sebagai vokalis barunya menggantikan Ari Lasso. Jadi bisa dibilang era Dewa yang saya kenal itu mulai dari sana, dari album Bintang 5 dan Once. Tentu lagu-lagu dalam album itu punya kenangan tersendiri, entah dari lirik lagunya atau waktunya kala itu. Sempat teringat seorang kawan yang belajar bermain gitar dengan lagu Roman Picisan dan meminjam kaset saya selama sebulan. Dengan bangganya dia lalu menunjukkan ke saya bahwa dia bisa membawakan lagu itu dengan bermain gitar. Sedihnya, kawan tersebut sudah berpulang lebih dulu, jadi pada saat lagu itu dinyanyikan entah Ello atau Virzha dalam konser Dewa kemarin, walau ada sedih tapi saya ingat momen itu, ketika kawan baik itu senyum dengan bangga pamer bisa main gitar.

Karena ini perjalanan 30 tahun buat Dewa, tentu lah bisa ditebak siapa saja yang kebanyakan hadir. Ada ibu-ibu dan bapak-bapak yang sangat menikmati piawainya Ahmad Dhani mencipta lagu, kata seorang ibu “lupakan dulu cucian yang menumpuk dan suami di rumah, mari nikmati nonton Dewa dulu”. Tentu lah saya setuju. Bedanya, saya membawa pak suami sebagai partner nonton saya kali ini walau harus berpisah karena keberuntungannya mendapatkan tempat spesial di depan panggung, tambah happy dia karena Dewa adalah band favoritnya. Eh, siapa kan ya yang gak tau lagu Dewa? Sepertinya itu menjadi favorit kita semua. Ada adik-adik yang saya kira usianya sekitar 20an awal pun ikut bernyanyi paling kencang saat Risalah Hati, Separuh Nafas dan juga lagu Kangen dimainkan.

Balik nonton konser suara serak, teriak-teriak ikut nyanyi tapi lega, bahagia, rilis banget. Kalo ditanya masih mau nonton Dewa lagi gak? Jawabannya iya dong, seru juga tambah Andra & The Backbone.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.