22
Nov '07

Pempek Candy & Rendang Palapa

Mau makan di restoran Padang
Bukan berarti harus ke Padang
Cukup ada di sini

Itu sepenggal (eh, sebait ya?) lagunya Enno Lerian, yah saya tau lagunya jadul banget, wong sekarang aja yang nyanyi anaknya udah gede.

Tapi, ini ada hubungannya sama posting saya kali ini.
Siapa yang ga suka makan rendang ?
Kita ga perlu ke Padang kan, cuma untuk nyicipin rendangnya ?
Disini juga ada. Rumah Makan Padang mah dimana-mana juga udah ada. Nah, kebetulan RM Padang yang paling deket kantor saya itu adalah RM Padang Palapa Raya. Dalam hal makan-makan, saya mah ga ada pantang (cuma untuk wortel itu saya blom dapet pola yang tepat aja untuk makannya :d). Tapi kalo soal ga layak makan, itu wajib dihindari.

Saya selalu kesel dan misuh-misuh (ato jadi marah!) klo ternyata pas lagi laper eh makanannya disajikan dengan tidak layak makan. Suatu kali saya makan rendang di Palapa, eh waktu di makan rendangnya alot eui, sampe kesel makannya (padahal dah laper bgt dan pake tangan pula), akhirnya terpaksa ganti menu makannya.

Oke… mungkin itu kebetulan aja. Beberapa minggu kemudian saya makan lagi rendang di tempat yang sama, hasilnya…. SAMA…!!! Udah deh itu terakhir kali saya makan rendang disana, sampe saat ini saya lebih milih makan yang laen. Kalo pengen makan rendang? ke Pagi Sore aja deh kayaknya, walo jauh dan beda gopek, tapi nikmat dan ga bikin kesel.

Itu untuk rendang.
Kemaren saya dan si kakak nyoba makan rujak mie di Pempek Candy cabang Hotel Anugerah. Itu pertama kalinya saya makan disitu, di dalem ternyata banyak banget foto2 yg dibingkai, ternyata foto artis semua tuh dari Krisna Mukti, Dian Nitami sampe Alda Risma. Saya udah kebayang deh enaknya makanan disana, lah iya dong setenar PEMPEK CANDY gitu loh. Secara ada bule-bule juga tuh.

Lima menit, sepuluh menit, kok ya pesenan kita blom nyampe-nyampe juga (pesen 2 rujak mie + 2 FresTea), padahal kan rujak ga pake di goreng kan ya?
Akhirnya… pesenannya dateng. Siap santap tuh.
Di udek-udek, eh di aduk-aduk biar mienya nyampur ke cuka-nya.
Sendokan pertama, hmm… kok berasa mienya keras ya?, langsung tanya “Kak, mienya keras ya?” dan dijawab anggukan. Ah…. coba makan lagi aja, sambil di aduk lagi. Masih. Dan saya bisa menyimpulkan tuh mienya mentah. MENTAH. Mienya itu ya gede kayak mie celor, tapi beneran deh itu ga diseduh lagi. Saya memutuskan untuk tidak melanjutkan makan mienya. Karna laper, sayang kan bayar ga dimakan. Jadi, makan pempek + tahu + timunnya doang. (

Duh…
Ini sekelas toko pempek terkenal, kok bisa kayak gitu.
Pas ditanya ke kasirnya “Mbak, mienya kok keras ya? Kayak ga dimasak gitu!” dan tau sodara-sodara….. Mbaknya langsung bilang ke pelayan yang nyajiin gini “Mienya itu diseduh dulu” dan yang diajak ngomong diem aja. Ya ampun…… beneran ga dimasak….. Alhasil saya sakit perut abis makan tuh rujak-mie-mahal-mentah.

Udah. Saya putuskan untuk tidak mau lagi makan rujak mie disana.
Mending minta Mom yang buat, dijamin bersih, rasanya uenak… dan layak dimakan.