Dari Kintamani Sampe Jimbaran

Melanjutkan posting sebelumnya dari cerita liburan saya ke Bali bersama si kakak. Kali ini saya akan cerita di hari kedua kami di Bali.
Pagi-pagi kita udah dijemput untuk liat pertunjukan Tari Barong. Karna datengnya kepagian, jadi kita duduk pas banget di depan sampe tempat penuh diisi turis-turis yang kebanyakan dari Asia macem Korea dan Jepang. Karena pake bahasa Bali gitu, jadi kita semua yang nonton dikasih satu kertas yang menceritakan isi dari Tari Barong tersebut. Keren. Tapi jujur, saya takut loh sama yang jadi Rangda, serem.
Setelah nonton tari barong (satu jam!) lanjut jalan-jalan ke Kintamani, melalui Celuk jadi mampir dulu di Sri Amerta kerajinan batik Bali. Disini kita bisa lihat sendiri bagaimana Batik Bali dibuat, dari yang nenun pake alat tenun tradisional sampe yang pake malam (bener ga yah namanya, yang canting kecil buat ngewarnain kainnya itu loh :p). Di Bali juga ada yang namanya songket. Bedanya sama Palembang, ya cuma motifnya doang. Ga beda jauh kok, namanya juga sama-sama songket. Yang saya salut itu yang bisa pake alat tenun tradisional, susah. Mesti di tenun satu-satu tuh. Selaen itu, kita bisa beli batik Bali yang udah jadi. Karena disini batiknya berkualitas, yah harganya pun juga relatif mahal. Saya akhirnya beli kain tenun Bali dan kakak beli baju batik. Eh, ngeliat juga Magic Bag, ini tas motif gambar2 Bali tapi dikemas dalam plastik kotak kira-kira 10*5 cm. Karena penasaran, dan liat hasilnya, tasnya itu gede akhirnya beli.

Jalan lagi, kita ngelewatin kerajinan perak. Disini lagi-lagi liat gimana proses buatnya. Ga lama diterusin untuk liat-liat cincin. Pengennya sih beli cincin perak samaan berdua. Tapi susah, mesti pesen dulu. Secara jari saya itu kecil dan jari kakak itu gede. So, ga jadi beli.

Sekitar jam 12.00 WITA, nyampe Kintamani. Makan siang disana dengan view Gunung & Danau Batur. KEREN. Makannya ngadep ke Gunung dan Danau Batur, untungnya ga hujan. Jadi momen ini ga kelewat deh.

Turun dari Kintamani (utara Bali) kita lewat Ubud. Bali sih emang kecil, bisa ke beberapa tempat objek wisata ga pake lama, tapi abis makan siang dari Kintamani ke Ubud saya malah ngantuk dan tertidur di mobil dengan membiarkan kakak ngobrol2 dengan Pak Putu. Nyampe di pasar seni Ubud, saya bilang ke Pak Putu kalo ga usah mampir, liat2 aja gituh. Saya merasa lebih mengenal Sukowati yang nan murah ketimbang Ubud, jadi saya pilih ke Sukowati aja

Setelah kelar belanja-belanji saya yang ditemani kakak yang cuma senyum-senyum liatin saya nawar-menawar akhirnya meneruskan perjalanan ke Jimbaran. Katanya Pak Putu, kita akan makan malam disana. Setelah nyampe di Jimbaran, blom genap jam 7 malam, maka waktunya foto-foto dulu. Pantai indah, angin kuenceng, bule-bule hilir mudik dan bau masakan ikan bakar khas Jimbaran saya masih ingat. Sayang, saya terkena Bali Sindrom, Pilek. Pertama kali saya ke Sanur, Bali itu juga Pilek nah kali ini Pilek lagi. Saya emang ga kuat sama angin pantai, kata Pak Putu “Badannya ndak nyocok sama Bali” *Pake logat Bali tentunya*

Tapi…. sayang seribu sayang, baru aja kita menikmati makan malam di tepi pantai di Jimbaran, tiba-tiba hujan turun, akhirnya kita pindah ke dalem ruangan cafe deh *hiks…hiks…* Saya berharap makanannya lobster ato kepiting, eh ga taunya ikan bakar, sate ikan, sup ayam, kerang.

Untuk hari kedua ini, kita juga mampir ke Pura Tirta Empul. Ah, nanti sajalah saya cerita di posting berikutnya. Kasian yang mo baca posting ini pegel klo kebanyakan

Legian, Kuta – Bali

Hari selasa, 15 Januari 2008, saya dan kakak berlibur ke Bali. Dari awal, sebelum nikah kita emang udah siap-siap untuk liburan kali ini. Prepare dari mulai nyari tiket pp, paket tour di Bali, pakaian, obat-obatan sampe beli sunblock.
Akhirnya, dengan bantuan Bu Mei (rekan sekantor) dapet tiket pp ke Bali, awalnya pengen pake Garuda Indonesia, tapi muahal banget boo. Yang biasanya bisa 2 orang pp, ini cuma 1. Dengan membandingkan harga (kenyamanan jg termasuk) dan juga jam penerbangan, akhirnya saya memutuskan untuk fly with Adam Air. Alhamdulillah, dari awal berangkat sampe pulang ke Palembang lagi, ga ada delay. Eh, waktu pulang dari Bali ke Jakarta, kita satu pesawat sama Donny Kusuma. Ya ampun… keren banget, cakep, tinggi. Kalo ga percaya, tanya kakak deh! :p

Berkat bantuan Bu Mei juga, kita dapet paket tour di Bali dari Indo Sarana Tour n Travel, yang saya bilang cukup murah dengan hasil yang kita dapatkan selama disana. Udah termasuk penginapan yang bisa kita tentukan mo di hotel mana (mau yang bintangnya banyak, uangnya mesti byk jg :d), makan di resto keren di Bali, sopir yang siap nganterin kemana aja, jalan-jalan keliling full Bali sampe dapet spa (buat paket honeymoon) eh ditambah satu lagi Candle Light Dinner (ini juga cuma buat paket HM). Asli puas deh berlibur di Bali. Berapaan Ke’ paketnya? tanya via japri aja yah
Thx buat Pak Putu yang nganterin kita kemana-mana dan ngajarin budaya di Bali

Saya dan kakak nginep di Simpang Inn Hotel, di jalan Legian, deket banget sama Pantai Kuta. Ga kayak perjalanan saya ke Bali sebelumnya, di Legian ini sepanjang mata memandang, sepanjang kaki melangkah yang ada cuma toko. Jual apa? Banyak. Semuanya ada, pakaian, kerajinan, aksesoris, sendal, sepatu, pokoknya lengkap deh. Tapi, disini daerah mahal. Jadi, kalo mau belanja banyak buat oleh-oleh ga baek kalo beli disini. Apalagi, di Legian ini tempatnya toko Branded. Mulei dari Billabong, Rip Curl, Quick Silver, Oakley, Surfer Girl yang sejenis itu deh pokoknya. Yang harganya muahaaal deh pokoknya. Ya iyalah, secara yang beli itu bule2 pake dolar dan kartu kredit tanpa limit

Jadi, setelah nyampe di Bali sekitar jam 14.30 WITA, kita langsung nyari supir yang kita kenal dengan nama Pak Putu yang jemput dengan megangin kertas bertuliskan “Mr. Alamsyah & Mrs. Nike (palembang)”. Karena blom ada sesi jalan-jalan hari itu, jadi Pak Putu cuma nganter ke hotel doang dan nanti njemput lagi waktu mo makan malem.

Ya, kita ga perlu nunggu lama, langsung jalan-jalan deh. Berikut foto-fotonya! (ada yg bilang tanpa skrinsut adalah bohong :p) Ada foto kita di Monumen Bom Bali 1 tuh.

Eh, warnet di Bali juga mahal bgt loh. Rp. 250/menit, tapi emang cepet sih. Jadi, bagi yang mau ngenet lama-lama dan sekedar posting dan blogwalking, mending pas pulang liburan ajah ya. :p

Postingan ini hanyalah sebagian dari cerita liburan saya di Bali, jadi nanti ada postingan lagi

Kawin Kontrak

Baru semalem saya dan kakak nonton film ini. Jadi mumpung masih seger dalam ingatan saya, saya nyoba untuk sedikit review filmnya Pak Raam Punjabi kali ini.

Dari judulnya sih, saya rasa film ini menyoroti masalah Kawin Kontrak yang belakangan banyak diketahui. Nah, sebenernya saya cuma pengen nonton. Secara udah lama ga nonton bioskop, maka minta si kakak browsing dan akhirnya kita memutuskan untuk nonton film ini bareng si adek. Ternyata, adek bilang dia udah nonton bareng temen kuliahnya.

Berawal dari 3 orang anak muda, cowo, Rama (Dimas Aditya), Jody (Ricky Harun) dan Dika (Herichan) yang baru aja lulus SMU. Diceritakan ketiga anak ini berada di masa-masa mupeng seks. *Maap, emang filmnya gini kok*. Cuma, setelah mereka tau bahwa seks sebelum menikah itu dosa, maka mereka akhirnya memilih kawin kontrak sebagai langkah aman. Lalu, mereka bertiga ditolong Kang Sono (Lukman Sardi) untuk bantuin mereka untuk kawin kontrak dan sekalian nyariin istri kontrakan.

Si Dika yang punya kecenderungan sadomasochist (mesti dipukul dulu gitu) akhirnya milih Rani yang ternyata lesbi. Si Jody yang suka wanita yang lebih tua memilih Euis, Janda beranak satu yang bohai banget tapi akhirnya kesusahan sendiri ngurusin anaknya yang meminum obat kuat. Dan Si Rama yang cinta beneran sama Isa yang gadis desa dengan menggagalkan acara pernikahan Isa dengan Udin Petot, oknum perdagangan wanita.

Sebenernya, cerita yang mo disampein sih bagus. Cuma, disini banyak adegan vulgar. Sampe ada tips ‘karet’ lagi. Ya, baiknya banyak orang tua yang nonton nih film. Bukan biar ikutan kawin kontrak, tapi untuk bisa memberikan pengertian yang baik akan pendidikan seks bagi putra-putrinya, apalagi buat yang udah SMU dan perguruan tinggi.

Saya kebayang adek saya yang nonton film ini bareng ma temen kuliahnya. Hmm…

Our Wedding

Alhamdulillah, acara akad dan resepsi pernikahan kami berjalan dengan lancar. Itu semua ga lepas dari bantuan tenaga dan doa dari semua yang sudah membantu jalannya acara kami. Terima kasih banyak buat :
• Seluruh keluarga besar saya dan kakak yang udah membantu banyak jalannya seluruh acara.
Senopati, buat cetak undangannya. Fikri, buta desain undangannya. Kak Andi, buat niatan bantuin desain
Duo Tone Experience buat semua foto2nya.
• Kak Yudhi, buat shooting seluruh acara kita.

Dan semua yang udah pada dateng ke acara akad dan resepsi kami. Terima Kasih ya.

Rasanya, saya kangen banget posting di blog ini. Cuma, apa daya dirumah ga bisa internetan.
5 Hari jalan2 di Bali, menyenangkan. Ga habis2nya saya memuji kebesaran Allah untuk objek yang ada disana. Keren. Eh, foto2nya nanti di upload yah Sayangnya, warnet di Bali mahal2 banget 250/menit jadi cuma cek2 email doang :p

Anima, maaf ga bisa ketemuan. Penerbangan pulang di percepat sih. Thx juga buat Adam Air yang dari awal kita pergi sampe pulang ga ada delay.

Maryamah Karpov

Ada yang suka baca Tetralogi : Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor ?

Yup, bener… Tetralogi itu ada 4 buku, buku terakhir judulnya Maryamah Karpov tapi emang belom terbit. Saya, sebagai salah satu yang paling suka sama karya Andrea Hirata diatas ga sabar lagi menunggu buku penutup ini.

Pengen tau kenapa judulnya Maryamah Karpov ?
Pengen tau apa jadinya si Ikal setelah dari Prancis ? *Pak Mamad, Andrea Hirata disana namanya Ikal Pak

Pengen tau kisah cintanya si Arai, kesampean ga yah ?
Dan pastinya pengen tau apa yang diceritain Andrea Hirata di bukunya yang ke empat ini menutup dengan indah dan puas kayak buku sebelumnya ga?

Menurut sumber terpercaya, buku ini sebenernya udah jadi. Tapi emang sengaja belom diterbitkan, karena pengen liat seberapa besar animo masyarakat dari buku ketiga yaitu Edensor. Dan polanya sama kayak buku2 sebelumnya, Maryamah Karpov akan terbit 10 bulan dari Edensor yaitu bulan Maret 2008.

*Sabar…..sabar….