01
Nov '08

Reality Show : Beneran atau Skenario ?

Suka nonton Termehek-Mehek? atau Playboy Kabel ? Backstreet ? Cinta Monyet ? Katakan Cinta?

Playboy Kabel

Playboy Kabel

Duuuhh.. banyak yah reality show yang ada di tv. Hampir setiap hari ada, malah dibuat namanya Lemon Tea *kayak nama minuman*, asam manis cinta. Awalnya saya juga ndak terlalu suka nonton tayangan yang katanya aseli itu. Cuma, saya sering denger Nyokap cerita dengan terheboh-heboh *emak gw emang raja nonton reality show* dan juga denger sepupu saya yang nonton juga dengan ga kalah heboh.

Apalagi setelah memutuskan untuk bekerja di rumah, saya punya banyak waktu buat nonton, maka kadang saya ikutan sepupu nonton, sampe saya merasa saya suka sama tayangan Termehek-Mehek yang dibawain Mandala dan Panda di TransTV. Bukan baru sekarang muncul acara kayak ginian, jaman saya SMA aja udah ada tuh, Katakan Cinta yang sekarang dah ga ditayangin lagi, dan ada lagi Playboy Kabel yang masih eksis sampe sekarang. Mungkin cuma Playboy Kabel yang masih bisa menarik perhatian pemirsa.

Okeh, mari kita lanjut. Semakin banyak reality show membuat saya demikian berpikir, “kok banyak ya orang yang mau buka masalahnya dan ga jarang sebuah aib?” Saya hanya kadang senyum-senyum aja liat remaja yang nguntit cowonya untuk melihat kesetiaan pasangannya.

Sampe suatu hari saya nonton orang yang sama dengan reality show berbeda judul dengan waktu yang bisa dibilang dekat. Namanya juga sama, dan malah saya pernah liat cowo itu jadi figuran sebuah ftv remaja. Dari sana saya langsung berpikir, kalo ini seperti udah bukan reality show karena emang udah ga real lagi. Saya berasa kok ada yang ga sesuai disini. Tambah lagi, acara favorit saya pun terlihat agak berlebihan, Termehek-Mehek seperti keliatan berlebihan, membuat sesuatu menjadi dramatis kayak sinetron, sampe adek saya pun bilang ke Nyokap, “Kok Mama seneng nonton kayak gitu? itu kan udah ada skenarionya!”

Entah tau darimana, saya merasa mungkin itu ada benernya. Kita memang ga bisa menebak-nebak, tapi kalo emang beneran, apa emang segitu banyak orang yang mau berbohong demi masuk tipi doang?

Nah, kalo “Jika Aku Menjadi” itu baru acara beneran reality show

Jika Aku Menjadi

Jika Aku Menjadi

Apa temen-temen juga suka nonton reality show ? atau juga pernah mencoba ?