Dari Bali Hingga Dialog Dini Hari

Saya kira bisa sedikit bersantai ria di Bali, menikmati pantai dan makan makanan khas Bali. Tapi ternyata cuma bisa nyicip bubur ayam Bali di Kopi Tiam Oey Denpasar deket Pop Harris hotel. Yang tadinya mau nyicip ayam betutu, batal karena yang ada malah pengen makan Indomie. Okeh, bagian ini pasti akan diledekin sama Kang Iwok, Mbak Injul dan Mbak Tuteh

CD Album 2 Dialog Dini Hari

Tapi, ga rugi juga kok, abis gala dinner Asean Blogger Conference, rabu malam itu sama Mas Anton diajakin nonton Dialog Dini Hari (DDH), mereka maen di Art Cafe di daerah Seminyak. Yang awalnya Mbak Tuteh dan Almas yang diajak kayak ga mau, sampe disana yang pada semangat itu mereka berdua, sampe foto-foto pula sama Mas Dadang si vokalisnya. Saya sih maunya foto sama Gio Zio *ditimpuk botol* tapi ga jadi Ngobrol sambil denger lagu live dari DDH rasanya enak banget gitu ya, Mbak Tuteh langsung ngefans aja gitu sama mereka. Walo gak lama, sempet lah kita ngobrol-ngobrol dan beli CD aslinya DDH. Eh, si Almas beli 2 CD yang sama lho, buat hadiahnya katanya yang satu

Foto Almas dan Mbak Tuteh (foto: Anton)

Balik dari Art Cafe udah malem banget kayaknya, tapi masih aja lanjut ngobrol tapi kali ini ada Mbak Injul, Mas Bahtiar sama Rifkie juga sambil nyobain yang namanya jus pala. Untungnya ya, tasnya si Rifkie ini ketemu (sempet ilang ala ‘bagasi Lion Air’ kalo gak, mungkin saya ga bakalan nyoba yang namanya jus pala. Kata Almas, jus pala ini biar enak tidurnya. Bener aja, abis minum jus pala, emang hangat kayak minum wedang jahe, abis itu langsung tepar di kamar masing-masing

Bali tetaplah Bali walo sudah pernah kesana sebelumnya. Bali tetaplah tempat yang rasanya sayang untuk dilewatkan hanya dengan acara serius. Tapi kali ini saya merasa acaranya memang terlalu padat, hingga ga sempet kemana-mana. Jalan-jalan pun hanya ke Garuda Wisnu Kencana (GWK) yang gitu-gitu aja dari terakhir saya kesana Januari 2008 lalu, dan pusat belanja oleh-oleh khas Bali, Krisna. Nambah 1 hari di Bali tapi juga ga ngapa-ngapain, abis dari Krisna itu ke hotel di Denpasar kali hampir sejam karena macet, iya… Obama dateng ke Bali hari itu. Jadilah karna macet, sempat ketiduran di taksi, sampe hotel pun langsung tidur, padahal maksud hati mau nyusul rombongan Mbak Tuteh ke Jimbaran. Ya udah lah ya, mungkin emang ntar harus balik lagi ke Bali buat ngerasain makan ayam betutu dan ke pantai……. maklum Palembang ga ada pantai :p

Bertemu dengan banyaknya temen-temen yang awalnya cuma kenal lewat nama dan blognya aja, pas ketemu beneran berasa kayak udah kenal lama. Obrolan yang ga ada abis-abisnya, bisa ketawa ngakak sama-sama. Saya rasa dimanapun tempatnya, akan tetap terasa menyenangkan. Yok ke Bali lagi

26 thoughts to “Dari Bali Hingga Dialog Dini Hari”

  1. yukz ke Bali lagi… kalo orang yang tinggal di tempat yang jauh dari pantai, kalo liat pantai rasanya udah pengen berenang aja yah nik. naseb.. naseb.. hahahaha

  2. mmm, itu rabu kapan sih, mbak? mbok ya dikasih keterangan waktu. terus itu gio tuh siapa? yg ada juga Brozio Orah, basisnya DDH.

    dan, satu lagi. fotonya keren sekali. siapa tuh yg motret? :p

    *komentator butuh pengakuan.

  3. Hiks … ternyata saya nggak diajak ke Art Cafe, tapi malah dipaksa Tuteh dengerin DDH di 4 Season. Abis gitu, dicekokin ttg DDH sepanjang waktu sama belio. kejam ya kalian. huhuhu ….
    ke bali lagi yuk? Napak tilas ke 4 season. hahaha… gw tersaruk-saruk di malam buta. Untung ada mas a! )

  4. Jadi nyesel melewatkan ajakan bung Almas untuk kongkow setelah dinner, udah capek banget soalnya emang -_-

    Makanya extend jangan cuma sehari, kayak aku donk sampe 5 hari
    *disepak*

  5. kak mira salah euy, mbak else malah pergi entah ke pantai mana malem itu. sampe-sampe aku harus nungguin dia balik, karna kuncinya dia yang pegang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.