09
Dec '11

Saatnya Kepolisian Beneran Nyata untuk Masyarakat

Sering gak ngeliat anak-anak kecil, umuran SMP bahkan SD pake motor trus ngebut pake gaya selangit?
Di deket rumahku, banyak!

Kadang suka heran sendiri, kenapa anak-anak itu dibolehin bawa motor sampe ngebut gitu? SIM pasti belum punya, malah kadang ga pake helm. Saya merasa tidak bisa menerima alasan apapun jika para orangtua justru mengizinkan anaknya tersebut untuk menggunakan motor tanpa helm dan SIM, sedekat apapun tujuan berkendaranya.

Papa saya pernah cerita soal anak temennya. Jadi, temen Papa saya ini saya sebut aja Om Bari. Beliau punya 2 anak laki-laki, yang paling gede umur 13 tahun (kelas 1 SMP) dan yang kecil umur 10 tahun. Om Bari cerita kalo anaknya yang paling gede ini sering banget nyuri pinjem motor papanya dan kadang motor tetangga untuk belajar mengendarai motor. Sampe suatu hari, si anaknya ini merengek minta dibeliin motor karena udah ngerasa bisa pake. Saya ga tau juga bagaimana anaknya itu bisa merengek sebegitu hebatnya, hingga akhirnya Om Bari benar-benar membelikannya sepeda motor baru. Anaknya seneng banget, baru aja sampe di rumah itu sepeda motor langsung dicobain. Udah nyoba deket-deket rumah, si anak yang paling gede ini eh ngajakin adeknya untuk ikutan test drive itu motor baru. Jadilah 2 kakak beradik itu test drive ke jalan, untuk nyobain motor baru. Entah mereka berdua jalan kemana tapi hari itu Om Bari menerima telpon yang bilang anaknya mengalami kecelakaan. Keduanya dilarikan ke rumah sakit dan tidak tertolong lagi.

kebut-kebutan di jalan

Saya gak tau mesti komen apa setelah diceritakan si Papa soal anaknya Om Bari ini. Rasa sayang pada anak-anak ga melulu harus diwujudkan dengan memberikan apa yang mereka mau. Emang sih secara fisik, mungkin si anak sudah bisa dikatakan besar, tapi tugas orangtua lah yang seharusnya memberikan edukasi pada anaknya tentang bahaya yang akan terjadi soal pelanggaran seperti ini. Ngebut dijalan, ga bawa SIM dan ga pake helm, itu adalah pelanggaran yang fatal sepinter apapun si anak mengendarai motor.

Tapi, anehnya sekarang masih banyak aja ya pelanggaran kayak gitu. Generasi saat ini, maunya nyoba dulu baru tau bahayanya, yang kayak gini nih yang harus diubah. Mereka harus tau infonya dulu secara jelas, sehingga mereka bisa mikir-mikir lagi untuk melakukan pelanggaran yang membahayakan diri mereka sendiri. Selain orangtua yang berperan banyak, saatnya kepolisian bisa mengedukasi masyarakat, khususnya anak-anak remaja yang memang belum banyak ngerti tentang bagaimana berkendara yang seharusnya, apa yang harusnya mereka kenakan, untuk apa itu dikenakan dan bahayanya apa pelanggaran-pelanggaran itu?

Kepolisian coba ngasih sharing ke sekolah-sekolah (SMP lebih pas kayaknya) tentang bagaimana harusnya berkendara yang baik di jalan, kasih tau apa aja yang harusnya dikenakan, bagaimana bahayanya, kasih gambar jika diperlukan. Jadi, polisi ga melulu juga ada di jalan, ngasih sharing soal beginian juga perlu dilakukan. Ga cuma itu, orang tua juga harus disosialisasikan tentang hal ini. Bapak dan ibu polisi juga bisa bikin semacam pamflet yang bisa dibagikan ke orang tua untuk bisa bantuin mereka mengedukasi anaknya tentang ‘Do & Don’t’ bagi si anak. Dengan begitu saya yakin, peran kepolisian jadi lebih nyata.

Foto diambil dari sini.