14
Jul '12

Sebentar Menikmati Kuala Lumpur

Malaysia Truly Asia katanya, iya kah?

Yeah, ini postingan yang tertunda. Tapi ya, daripada tidak sama sekali, saya mau cerita ah soal perjalanan ke Kuala Lumpur akhir Juni lalu.

Sebenernya perjalanan saya ke Kuala Lumpur adalah untuk mendampingi temen-temen TKI disana mempelajari bagaimana ngeblog, walau begitu sedikitnya waktu disempatkan saja untuk paling tidak melihat twin tower dari jarak dekat saat bersinar terang kala malam hingga jalan-jalan di Pasar Seni.

Ini perjalanan pertama saya keluar negeri sendirian, ya walau sesampainya disana saya bertemu dengan Mbak Dewi, Mbak Anaz, Mas Baha, Felix dkk tapi tetap saja menurut saya lebih enak kalo gak sendirian, ada yang diajak ngobrol gitu. Yang paling saya perhatikan dari Kuala Lumpur adalah bagaimana transportasi umumnya.

Twin Tower malam itu

Awalnya saya naik taksi dari airport ke KLCC, lebih karena pengen cepet nyampe dan perut udah memberikan alarm kelaperan akut. Saya pun nyetop taksi, tapi mereka kompak bilang harus beli tiket dulu di dalem (kedatangan). Oke, awalnya saya pikir taksinya keren nih, teratur gitu. Dan… pas beli tiket taksi, ternyata lumayan mihil juga ya, Rm 74,5 menuju ke KLCC.

Besoknya, saya beserta Mbak Dewi dan Mbak Anaz menuju KBRI dari hotel di kawasan Petaling, China Town nyetop taksi dan taksinya gak mau pake argo. Oke tawar menawarlah disana. Dan ternyata begitulah taksi di Kuala Lumpur, hampir sebagian besar gak mau pake argo dan menurut saya taksinya gak jauh lebih bagus dari di Jakarta apalagi Palembang yang masih kinclong.

Itu soal taksinya, yang paling saya suka sih naik LRT  (Light Rail Transit) alias kereta listrik karena emang lebih murah dan enak aja. Kita cukup bayar RM 1-2 untuk ke beberapa tujuan. Jelas tertulis dari sini mau kesana berapa biayanya dan informasinya jelas banget, gak akan nyasar deh. Walau ada banyak mesin penukar koin LRT di setiap stasiun tetep aja kudu ngantri apalagi di jam-jam orang balik kerja ya mesti sabar ngantrinya.

informasi tujuan LRT

sama aja kan ya kayak KRL di Jakarta?

Perbedaan paling kerasa waktu naik LRT di Kuala Lumpur sama MRT di Singapura adalah kalo di MRT Singapura kamu akan melihat semua orang sibuk dengan ponselnya, pake earphone semua jarang banget ada yang ngobrol, nah di LRT Kuala Lumpur sebaliknya kamu akan mendengar banyak cerita dan gak jarang suara tawa dari para penumpangnya. Lebih kerasa rame aja gitu ya. Singapura memang lebih individual orang-orangnya. Dan, kamu jangan khawatir jika uang receh kamu kurang buat beli koin LRT, tanya aja sama yang dibelakang atau samping kamu, mereka baik kok, kurang receh dikit mah dikasih aja gitu

Pasar Seni

Trus jalan-jalan kemana?
Ya kan udah dibilang gak sempet yang beneran jalan-jalan
Cuma ke KBRI, Pasar Seni, KLCC, China Town dan airport doang.
Jadi ya saya ke KLCC buat makan aja, trus ngeliat sale di Vincci gegara hasutan Mbak dewi, akhirnya jadi deh beli tas warna kuning. Yak, seumur-umur belum pernah beli warna kuning, cuma saya pikir gak ada salahnya kan ya. Bukan karna warnanya sih, tapi karna saya suka bentuk tasnya aja. Lalu nungguin malem sampe lampu di twin tower nyala semua dan melihatnya

bookmark

Di Pasar Seni nyari bookmark pastinya, dapet sih 3 bijik. Gak lucu sih, biasa aja, tapi cukup tahu itu dari KL dan juga beli magnet kulkas yang lumayan bisa nambahin yang ditempel-tempel dikulkas
Oh ya, gak lupa ikutan Mbak Dewi beli Milo sachet yang ternyata emang beda sama Milo yang disini, lebih enak aja gitu. Nyesel gak beli lebih banyak

magnet kulkas

China Town gimana? ya biasa aja sih ya, kalo di Palembang sih kayak Pasar 16 yang dipindahin ke jalan sehabis Pol PP pergi, ruameee banged. Gak ada yang menarik sih ya

Sirkuit Sepang

Baliknya, dari hotel di Petaling menuju airport saya lebih memilih naik LRT menuju KL Sentral trus lanjut naik KLIA transit dari sana nanti ada shuttle bus menuju LCCT, eh saya sempet liat sirkuit Sepang itu lho.

Seru aja sih bisa menikmati transportasi lokal disana, ya walo saya akui akan lebih seru kalo gak sendirian