Memangnya Kenapa dengan Domain .id ?

Bangga Pakai .id (foto : @pamantyo)

Sudah lama sebenarnya saya membaca tulisan Pakdhe Blontank soal kegalauan Pandi (Pengelola Nama Domain Indonesia), abis saya baca tulisan itu lalu saya mengangguk-angguk sendiri sambil bilang dalam hati ‘bener juga ya’.

Temen-temen yang punya blog atau web dengan domain sendiri, pada pake domain Indonesia gak? .id (dot aidi) ? Mungkin hampir semua menggelengkan kepala, mungkin serta merta akan bilang .com (dot com) lebih keren kok ya atau .net (dot net). Ini bukan masalah keren atau gak keren kok ya, emang sih kalo kita terhubung dengan internet yang kepikiran soal alamat web/blog itu biasanya ya .com, lah anak saya yang 3 tahun aja kalo ngeliat apa di laptop ibunya udah bisa bilang ‘dot kom itu Nda…’.

Soal Nasionalisme dan Identitas Bangsa

Kalo kita sibuk koar-koar atas nama nasionalisme, ya harusnya kita juga bangga  pake produk-produk buatan dalam negeri, begitu juga dengan domain yang digunakan. Kalo dibandingin dengan negara tetangga yang bangga pake domain negaranya, kenapa kita juga gak belajar dari mereka? Dengan menggunakan domain lokal itu keliatan identitas si pengguna, bukan hanya karena menggunakan bahasa lokal.

Katanya susah registrasi untuk dot aidi…?

Iya, saya merasakan hal yang sama…. tapi itu dulu. Prosedur yang rada ribet dan kadang konfirmasinya bisa lumayan lama. Bener kok, itu dulu. Sekarang Pandi tetap pada prosedurnya tapi lebih cepat dalam hal konfirmasi. Baik itu mendaftarkan domain ataupun perpanjangan. Jika ada hal atau dokumen yang harus dilengkapi pun ada pesan yang masuk ke email. Intinya, sekarang mendaftarkan nama domain dot aidi itu lebih gampang.

Selanjutnya, dari sana saya mulai menggunakan dot aidi (ya, untuk blog lain yang saya punya) dan mencoba mengajak teman-teman jika ingin menggunakan domain sendiri untuk memilih domain dot aidi. Saya bukanlah duta Pandi, tapi paling gak saya mencoba untuk memperlihatkan identitas saya sebagai orang Indonesia.

Lah kok blog ini gak pake domain dot aidi? Saya kadung nemplok dengan yang punya domain utama nih dan blog ini pun udah 2 kali berganti domain sejak awal masa saya memulai dunia per-blog-an. Akhirnya, domain aidi yang saya gunakan, saya pake untuk blog lain

Jadi, kapan kalian mau menggunakan domain dot aidi?

17 thoughts to “Memangnya Kenapa dengan Domain .id ?”

  1. saya juga masih ber-dotcom. pingin segera pindah pakai do ai di juga, sih….

    Reply

    Nike Reply:

    ayo dipake pakde, blontankpoer.web.id bagus juga

    Reply

  2. Kenapa ga pake .id? ya mending .com, karena lebih ringkas daripada .web.id (dulu perorangan masih bisa .or.id [diplesetkan jadi orang indonesia], sekarang tidak bisa lagi). sampai saat ini belum bisa beli domain TLD .id, untuk perorangan hanya bisa .web.id.

    jadi, sudah jelas kenapa .web.id kalah populer dibanding .com, bahkan dibandingkan .me, .in, .us, dll.

    dan kenapa saya memilih domain dari masserat? ah, sepertinya tidak perlu dijelaskan lagi
    Adham Somantrie´s last blog post ..Coretan Pena Digital: Layar Sentuh Rasa Kertas

    Reply

  3. pengen banget punya tambahan ID untuk usaha aku yg lainnya,, tp sayangnya agak ribet ya prosedurnya.. aku pakai dot com lumayan canggih banyak kata kunci yg mengundang trafik customer

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge